Terdapat ralat dalam alat ini

Rabu, 14 Disember 2011

Aku Budak Lubuk Sipat (4)

5.42 petang.Rabu.

 fenomena wayang pacak dulu-dulu. serupalah di mana-mana termasuk kampungku.(gambar ihsan en.google)

kalau semalam punya catatan heroinnya ialah suzen, hari ini seperti yang aku janjikan, Inong Syikin @ Taj Asyikin merupakan watak utama.aku harap sangat-sangat kau baca syikin, sebab kerana peristiwa ini aku dipanggil `eton` oleh budak-budak kampung selama beberapa tahun.paling aku ingat yang suka panggil aku eton ialah saim, abangnya aris.

talent time

aku tak berapa ingat tahun bila. tapi mungkin sekitar 1987-88.yang penting masa tu aku tak berapa malu lagi.aku dalam tingkatan 1-2. kau ingat tak kin, satu hari kampung kita menganjurkan pertandingan nyanyian. era 80-an memang kampung kita aktif betul kalau bab kugiran, wayang pacak dan rock kapak.aku tak tahu sapa punya idea tapi yang selalu aku nampak begitu sibuk ialah Amat tulen.(betul ke gelaran dia tu?dah lama sangat la. tapi rasanya betul).
(orang kampung kita namanya banyak yang unik ye. Mail Buyong, Mail Bungkek, Noneng, Mbak Yu (mak aku),belacan, ayam.,amat tulen  (ada ke amat palsu)...)kalau korang ingat lagi nama-nama unik, sila komen nanti kat fb. mungkin ada yang aku tak kenal.

kau nak masuk nyanyi, tapi tak ada kawan. lain orang semua lelaki. tak ada sapa kau nak ajak., kau ajak aku. lepas tu kita pergi rumah cik ali, anak Cik Radiah/Cik Mail Buyong. mereka ada gerai kecil sebelah tadika, tempat aku beli jajan setiap kali sekolah agama.  (kalau ada kesilapan fakta pada nama, tolong betulkan tau).dengan tak tahu apa benda pun tentang lagu kecuali memekak bila dengar radio ikut artis tu menyanyi, dengan perasaan vokal aku cukup meyakinkan, aku pun di suruh nyanyi oleh cik ali. aku pun bedal je la. lagu zaiton sameon. Menaruh Harapan tajuknya. masa ni lagu itu sungguh killer, berminggu-minggu menang dalam carta.(kalau nak tahu lagu ni, cari sendiri dalam you tube.malu ah....)

tengah-tengah menyanyi, cik ali suruh berenti. dia kata  `okey,okey, nanti kau nyanyi ikut d minor tau`...
d minor?apa benda ntah. aku ha ah kan aje. lepas si syikin punya turn, kita orang pun balik.depan tangga rumah nenek kau, kita pakat nak pakai baju apa. aku ni mana tahu fesyen bagai. aku belasah je pakai baju kemeja bunga merah,latar putih abang ijam aku punya. seluar slack kelabu ntah sapa punya dan pakai baju panas warna coklat mak aku punya. itu pun kak ct bagi. peduli la. aku kan konfident. syikin, aku tak ingat kau pakai apa.yang penting kau pakai baju lah kan. kau nyanyi apa pun aku tak ingat.

pentas tu di bina betul-betul tepi tadika kemas tu. setentang dengan kedai kecil cik mail buyong. malam tu ramai sangat orang muda yang datang. anehnya aku tak rasa malu pun.sampai giliran aku, aku naik pentas, aku tunggu band main muzik, aku masuk,,lepas tu aku nyanyi macam orang lupa diri, lepas tu tau-tau dah habis. d minor?entah. mana aku tahu not lagu...yang pasti aku tengok cik ali dan bandnya geleng-geleng kepala nak kejar aku punya nyanyian.

bila dah kahwin dengan hubby, baru aku tahu apa puncanya cik ali and the gang geleng kepala. sebab aku nyanyi TAK IKUT BIT!

hubby selalu ketawa bila aku nyanyi beria-ia sambil dia main gitar. dia kata aku nyanyi laju sangat. kadang-kadang lambat sangat. suara aku memang sedap tapi tak masuk muzik. hancur. haha. alah, aku peduli apa, janji aku rasa best. selalu jugalah hubby tepuk dahi bila aku nyanyi.tapi cik ali dulu tak kata apa pun...tak sampai hati kut.

lepas aje aku nyanyi tu, orang sorak bukan main. aku pun macam apa aje rasanya. start hari tu la orang-orang bujang kampung aku terutama saim suka panggil aku eton..eton..malu seyh.aku ingat dah kahwin aje la baru diaorang berhenti panggil aku gitu.

kalau masa boleh diulang kan kin, sumpah aku tak mau nyanyi. mesti orang gelak macam apa kat bawah tu kan. tapi moral support kena bagi juga. sebab tu aku dapat tepukan jugak.hehe..

wayang pacak/pertandingan kugiran rock kapak

kau ingat tak kin, dulu kampung kita suka sangat buat wayang pacak.buat kat padang sekolah. tiketnya aku tak ingat. 50sen-1.00ringgit kalau tak salah. nanti lampu kalimantang akan diletakkan di tiang-tiang kecil menerangi simpang dan sekeliling kawasan nak masuk tu.tali rafia direntang sebagai pagar. ingat lagi satu peristiwa kita masuk ramai-ramai tak bayar tiket. masa tu abang kau unik dan ijik yang jaga, kita main selamba aje.hehe. tapi aku rasa janggal juga masa tu,ye la, depan tu kan masjid, kita pulak berpesta pora memekak-mekak dengan wayang atau band rock. pak imam tak marah ke?

kau ingat tak kin, kau ramai peminat. ada je yang ngekor kau. sampai kau naik rimas. akhirnya kau dapat tahu nama mamat tu ialah `dudut`. apa lagi, bila dia usik kau aje, kita semua ejek dia `dudut`,`dudut`..intonasi kita tu boleh buat mamat tu sakit hati atau malu sebab nama tu tak glamour langsung. aku tak ingat apa jadi kat mamat tu. kecewa agaknya.

masa tu lagu yang banyak dinyanyikan oleh grup yang bertanding ialah lagu BPR. seribu tahun tak kan mungkin.  atau kumpulan May. atau Isabella.layan lagu rock kapak sesekali best juga. tak macam lagu sekarang. tak puitis maksudnnya. sangat straigt to point.tak touching.cuba kau baca lirik lagu BPR. mesti kau rasa begitu puitis kan.

tapi tu semua zaman remaja. sekarang umur dah pertengahan ni, kurang-kurangkanlah rock ni kan. entah esok, entah lusa Allah jemput kita, mana nak jawab soalan asyik menghafal lagu je.   ustaz pun ada pesan, kita nanti diambil nyawa lazimnya ketika melakukan sesuatu yang sering kita lakukan. kalau kita ni asyik main fb aje, atau main game aje, atau asyik buat perkara lagha aje, takut-takut masa tu Allah panggil kita susah jugak kan..Nauzubillah.

bila ada wayang pacak, orang akan berbondong-bondong juga datang. aku dan abang ijam pernah berniaga.kak ct bungkuskan pecal dalam daun pisang. satu lagi benda entah apa. mihun goreng kut. yang boringnya, ijam tu ngelat, kejap aje dia lesap. aku la sorang-sorang menjual bertemankan lampu kabait. ada satu peristiwa sorang mamat tu begitu teruja nak beli bungkusan daun pisang aku tu. tak tanya-tanya apa bendanya terus beli aje. tengah gembira sangat dia nak makan tu, dia buka dan terperanjat. dia kata `opo ki? laa, pecelll``..aku ingat tapai..`......aku rasa nak tergelak.tapi dia tak boleh pulang balik, benda dah buka, duit pun dah bayar.

kau ingat tak kin, dulu kalau ada wayang pacak balik-balik cerita indonesia. paling popular tajuk `sundel bolong`. atau dukun lintah. seram betul dulu-dulu tengok sundel bolong.masih segar diingatan aku babak dia minum kuah sate satu periuk lepas tu kuah tu keluar semula melalui bahagian belakangnya yang berlubang. eiuuuu...geli.   tapi kan, kalau sekarang tengok cerita seram standard macam tu mesti kita gelak ramai-ramai.

dan yang lebih menariknya kan kin, nama sebenar artis yang jadi sundel bolong tu kau ingat tak...hahaha..ye, betul...namanya   SUZANA......


kalau wayang tengah diputarkan, tiba-tiba termati, apek yang jaga pita tu mesti kena booo.tak boleh blah. mesti bengang kan apek tu.kelam kabut dia nak membaikinya.makin gabra, makin lambatlah jawabnya.

kadang time wayang atau pertandingan kugiran menjadi medan mencari jodoh atau mengurat. terutama golongan muda-mudi. aku tak terlibat. kecik lagi da...

suzen:oi, apa ni, buruk-burukkan aku pulak
haris:dah memang nama kau , nak buat macamana?


papak:aku kecik lagi. tak faham apa pun. 


syikin:aku pun tak ingat nyanyi lagu apa.
aku:dah,dah....nanti aku tulis part 5 pulak...ide tengah mencurah-curah ni.

Selasa, 13 Disember 2011

Aku Budak Lubuk sipat (3)

9.38 pagi.selasa.

tiba-tiba terkenang memori zaman kecil-kecil, di kampung.aku rindu bau rumput yang dibakar selepas menajak. rindu harum bau ubi kayu yang dibakar kalau di kebun. rindu nak `timpas` durian dengan kawan-kawan macal seperti taj asyikin, suzen jane,papak palerock dan haris abdul.rindu nak bercabur di parit dan sungai yang keruh airnya itu. oh, kenangan. indahnya. tapi itu memori 30 tahun dulu. kalau aku ceritakan pada budak lubuk sipat zaman sekarang ni, mesti pejam-celik pejam -celik mata nak mempercayainya.

maka, aku nak mencatatkan sesuatu agar memori indah itu tidak terkubur.  satu yang aku kesalkan, kenapalah zaman dulu tak ada kamera digital yang murah-murah macam sekarang. jadi kita semua boleh ambil gambar sesuka hati macam budak zaman sekarang. buat kembung-kembung pipi, mata di bulat-bulatkan, sengih lebar-lebar..

zaman kita dulu kecil-kecil kan suzen, sapa nak bergambar siap kena mandi, sikat rambut pakai minyak dan paling penting posing betul-betul.posisinya sama ada duduk, berdiri atau apa, tak kisah.janji muka pandang kamera. kalau tersalah ambil gambar contohnya ketika orang tak ready lagi atau ambil gambar goyang-goyang tangannya, hmmm, kena marah atau menyesal tak sudah lah jawabnya. maklumlah. filem ada 30 keping. dah tu kena hantar cuci kat kedai gambar. tunggu seminggu. kat benut atau simpang renggam.tapi, itulah yang membuat kita sangat teruja. masa nak tengok hasilnya, hati sangat berdebar-debar, entah apa rupa kita.

zaman sekarang ni tak ada suprisenya bergambar. kalau tak ada sapa nak ambik gambar kita, boleh ambik sendiri sepuas-puas hati. tak cantik, delete. habis cerita...tapi, kita hilang unsur suspen untuk tengok muka sendiri. sekarang ni gambar macam tak begitu berharga. ada beratus-ratus gambar, tapi semua dalam komputer atau telefon. sekali komputer rosak atau kena format atau telefon hilang, menangis tak berlagu mengenangkan gambar yang hilang.

sebenarnya entri ini yang ketiga tentang kampung kita.kalau korang nak baca entri yang awal, sila klik aku budak lubuk sipat 1 dan aku budak lubuk sipat 2. kebanyakan memori tu tentang mengaji, bercabur dan sungai kampung kita.

entri kali ni aku rasa nak detailkan tentang keadaan rumah-rumah, jalan dan aktiviti orang kampung kita masa tu.rumah aku yang lama dulu dikelilingi pokok ciku, jambu botol ,bunga janda kaya dan limau bali. aku masih terbayang-bayang betapa damainya sekeliling yang sunyi dan redup kerana sepanjang jalannya  rumahku dirimbuni pokok getah yang begitu banyak. waktu tengah hari yang panas, tak begitu terasa kerana banyaknya pokok. sayup-sayup kedengaran biji getah jatuh dan meletup dari induknya. unik bunyinya, indah. begitu `nature`.bila sebut tentang biji getah, ingat lagi yang aku pernah belajar kira-kira dengannya. syikin, aku terbayangkan kau tengah tekan 2 biji getah dengan tangan, nak tengok sapa punya pecah dia kalah dulu. masa tu kita semua baru balik dari beraya. kau tak ingat?aku ingat...hehe..

ada yang tak kenal biji getah tu macamana..kesiannya budak-budak sekarang ni..




                                  ini buah getah kalau belum tua,bila dah tua akan meletup dan pecah sendiri


ini rupanya bila tua.kalau baru jatuh berkilat,bersinar-sinar, cantik sungguh. bila dah lama jatuh ia lebih kusam



                                      inilah biji getah yang kita selalu buat main lawan-lawan pecahkan tu.

nasib baiklah ada google, ada internet. kalau tak generasi sekarang tak kenal apa-apa dari warisan zaman silam!

tapi rumah yang aku duduki itu akhirnya terpaksa dianjakkan ke tempat yang jauh sedikit kerana parit kecil nak dibuat melaluinya. pada awal 80-an, aku berpindah ke rumah baru yang tak jauh dari rumah asal.

ingat tak jane, kita suka sangat bercabur dalam parit tu masa mula-mula di keruk. kemaruk apa ntah, pagi,petang ,siang, malam...mak aku sampai pernah nak pukul aku sebab tak reti-reti nak balik. habis puas bercabur kat parit depan rumah aku, kita teroka lebih jauh dekat rumah jilah. atau kalau tak ke sungai, kita ke parit kecil sebelah sungai, dekat area rumah kau sekarang. manalah mak kita tak naik hantu kan jane.

tapi, kita begitu rapat. sehari tak jumpa kau ,imah, inong dan lain-lain tu rasa tak lengkap hidup kita.kena marah pun esok pergi lagi. cuma inong syikin yang tak berapa terlibat kalau kita main spa-spa kat sungai. kenapa kin?kau takut hitam ye?.alah, dulu kat kampung kan engkau geng dengan itah gerai`e dan inong huda. semua geng lipat lengan baju. menyemat aje kan korang. kadang-kadang aje kau ikut kita orang. ataupun mungkin umur kau lebih tua sikit dari aku dan jane yang baya-baya ni.

  suzane, aku pelik lah. kat kampung engkau dipanggil `jana` sedang nama kau `suzana`. aku pulak dipanggil `ana ` sedangkan nama ku `norjana`. mesti kau memendam rasa yang parah kan jane sejak sekian lama kerana `jana` dan `zana` agak jauh sebutannya. satu gambaran budak bandar, satu lagi jawa. tapi kau dikenali dengan imej jawa tu. nasib baik kau ada fb kan. boleh jadi `suzen jane`. inong syikin pulak jadi `taj asyikin`. papak pulak jadi `papak palerock.` antara kita semua ni, aku je yang tak malu nak guna nama betul. Norjana Idris. dengan aris. dia pun guna nama sendiri. `Haris Abdul`.

kau tau jane, aku masih boleh bayangkan rumah lama kau. ada tiang tinggi, depan tangga nak masuk ada beranda dan pintu sekerat, ada bangku kayu,kemudian nak masuk rumah ibu kena naik sebelah kiri.aku terbayang-bayang bertandang ke rumah kau, teringat kak ita yang menulis guna dakwat basah, dia suka melakar gambar-gambar perempuan yang aku rasa cantik sangat.rumah kau ada ruang tengah, lepas tu dapur ada simen.macam rumah aku dan orang kampung lain, mak kau punya dapur ialah dapur kayu. advantagenya engkau aku rasa ada  dapur minyak tanah. ada pangkin tepi tangga untuk berehat-rehat. kat tepi pangkin tu ada tingkap yang membolehkan kita nampak kolah rumah kau. dapur kau bila banjir je mula la tenggelam kan. kalau duduk pangkin, sebelah kanan ada pintu. melalui pintu tu, jalan terus boleh sampai sungai. tapi sebelum sampai sungai tu, ada kolam dan tempat mandi kau di sebelah kanan. betul-betul tepi rumah kau mak kau tanam sejenis pokok yang buahnya berduri. tak salah aku mak kau panggil buah zaqum.

jane, dulu kampung kita tanah liat lagi. aku suka tengok waktu kemarau tanahnya akan merekah-rekah. pecah-pecah. kalau musim hujan pulak lecak.nak pergi sekolah pun susah kerana nanti tanah lembik akan tersangkut antara tayar dan sayap basikal. berapa banyak kali kita kena turun cungkil tanah `gembel` tu supaya basikal boleh berjalan semula.


kerana kenakalan kita, mak kita terlatih menjadi penyanyi soprano. kalau marah kita yang macal ni, kuat betul jeritannya. `janooootttt`!!!!! heh. seram aku ingatkan balik begitu garangnya mak kita kan.jalan masuk nak kerumah kau kalau dari jambatan tu macam turun bukit kan jane. kalau dari benteng ada pokok rambutan yang rendang betul. naik seram kalau kau balik ngaji malam-malam. mana tau kalau ada cik pon kat situ. tapi aku rasa cik pon tak sampai hati nak kacau kita sebab kita diseliputi cahaya keimanan masa tu. maklumlah, kan balik ngaji..lagipun aku rasa dia takut terbakar agaknya. kalau dia terperanjatkan kita, habislah kita mengaji kat situ, hangit rambut dia yang tak bersyampu tu terbakar.hehe.


aku ada banyak lagi memori tentang rumah -rumah orang kampung kita. belum cerita rumah imah (papak) lagi ni...tentang kak ipah, abang saat, linda dan semua-semua. tunggu entri kedua aku lepas ni...


suzen:huh, detailnya ingatan kau. aku nak tambah lagi.tepi rumah aku banyak pokok bunga dan ada tempayan untuk basuh kaki.


papak:kalau kau terer cuba cerita rumah aku pulak


taj asyikin:eh, cuba kau gambarkan betapa voguenya aku.


qiqin ,noraini subani:cerita tentang atuk kita orang ada tak cik ana?
aku:ada, semua ada. nanti aku tulis ye...

Ahad, 11 Disember 2011

Untuk Siapa,Untuk Apa?

11.12.2011.ahad.

hari ini rasa menggebu-gebu nak menulis. nak rehat sekejap. asyik buat lukisan,sampai melengkung tulang belakang aku.

sebenarnya aku baru balik dari kampung, semalam hantar  anak-anak buah aku yang ku angkut seminggu lalu untuk bantu aku membuat kerja-kerja keceriaan di perpustakaan. kalau harapkan aku seorang, 3 minggu pun mungkin tak siap. nasib ada tangan-tangan kecil yang sudi membantu.

aku tak betah berlama-lama meninggalkan hubby.kesian dia, sorang-sorang,jadi aku balik pukul 9.50 pagi tadi. oleh kerana jalan sangat lengang, aku dah sampai Kulai pada pukul 10.38 pagi.kak roha pun terkejut aku sampai cepat sangat. dia ingat aku bawa kereta macam pelesit agaknya.

hubby ajak aku jalan-jalan refresh minda. dah berserabut kepalanya mengadap komputer.cadangnya nak ke Johor Premium outlet. belum sempat tutup pagar, terserempak kak ani sebelah rumah. dia beritahu sangat sesak kat sana, nak parking pun sampai ke luar-luar. aku tak kuasa bersesak-sesak ni. tapi hubby nak cuba juga lalu..hm.dari jauh aku dah nampak berapa punya panjang kereta sampai ke jalan besar. tak kuasa lah. lalu kami pun ambil keputusan jalan-jalan ke jusco saja.

sambil duduk-duduk makan kek dan minum ice lemon tea macam orang-orang kaya kat SR,aku sembang-sembang dengan hubby tentang beberapa isu.sebenarnya aku suka memerhatikan orang lalu lalang, sambil cuba mempelajari bahasa tubuh serta psikologi manusia.aku tanya hubby,tindakan manusia ini sebenarnya didorong oleh apa ye?
hubby kata, kebanyakan manusia tidak bertindak untuk diri sendiri. mereka bertindak untuk memuaskan hati orang. aku setuju. dalam beberapa hal, kita semua begitu. sanggup mengorbankan kebahagiaan sendiri untuk memberikan kebahagiaan kepada orang. Jijah sangat pakar tentang ini. kan jah?

lebih spesifik aku suka membincangkan tentang kasut tumit tinggi dan emas berkilo-kilo. aku suka tengok gelagat wanita yang sedang berjalan.terlebih lagi yang terpaksa kontrol ayu bila pakai kasut tumit tinggi. macam tak berapa nak seimbang. jalan pun tak berapa nak betul. belum cerita sakit pinggang lagi tu.


bagi aku kenapalah menyiksa diri begitu sekali kalau nak cantik pun. itulah timbul persoalannya, sebenarnya nak cantik di mata siapa?kalau betul untuk diri sendiri, kenapa sanggup menyiksa tulang belakang dan kaki?

serius,sejak dulu semasa aku kurus kering hinggalah ke comel macam hari ni aku tak pernah terlintas nak pakai kasut tumit tinggi berinci-inci ni. sebenarnya,kasut tinggi bagi aku ialah fenomena pelik dan melawan fitrah graviti. tapi kerana sudah dibudayakan, pemikiran bahawa kasut siksaan ini cantik dan trendy membuatkan ramai wanita memendamkannya.tak peduli akan efek pada kesihatan, demi cantik di mata orang, sanggup tahan sakit dan berjalan dengan gaya abnormal.hehe. gelihati aku bercampur simpati.

kalau kawan nak tahu, kita merosakkan diri dengan bertumit tinggi. tulang belakang tak normal, kaki pun rosak, saraf pun sakit...

kita masih boleh cantik dengan memilih kasut yang biasa-biasa saja. contohnya,yang paling aku suka sekarang
kasut tumit rendah macam ni. selesa dan memudahkan pergerakan.aku tak perlu pendapat orang dan apa orang nak kata, yang penting aku selesa.



satu lagi pemakaian barang kemas. memang la betul barang kemas tu perhiasan wanita, tapi manisnya kalau pakai seurat dua sudahlah. ini, cuba perhatikan kalau kenduri kahwin, gelang sampai siku, cincin semua jari nak di sarung dari ibu jari sampai jari kelingking. dua belah tangan pulak tu...itu bukan menarik hati, tapi dah macam Mr T!
ini la rupa Mr T, atau rupa kita sendiri kalau pakai barang kemas banyak sangat.

entahlah. masing-masing orang ada takrifan sendiri untuk cantik. tapi bagi aku, aku tak terikat dengan pandangan orang untuk rasa diri aku cantik. aku selesa saja pakai baju yang sama selang dua tiga hari. lepas kering pakai semula, kadang seminggu aku akan pakai baju yang sama 3 kali.  kasut, memang yang rata saja. pernah masa kat maktab, aku adalah anggota pandu puteri yang kena pakai kasut hitam kurang-kurang tinggi 2 inci. tapi dengan selambanya aku pakai kasut sekolah jenama fame yang budak pengawas zaman aku dulu-dulu suka pakai.
macam ni lah lebih kurang kasut aku, cuma aku pakai yang bertali...kelakar kan, budak maktab pakai kasut sekolah.

dah la aku ni kadang-kadang jadi komandan, orang lain berkawad bunyi keletuk, keletuk...aku punya hentak kaki bunyi kelepek,kelepek,kelepek aje..

kawan,kalau kau nak rasa merdeka, cubalah mulai saat ini kau tinggikan self esteem kau, bisikkan ke hati kau tak perlu sangat emas berkilo-kilo atau kasut tumit berinci-inci dan baju bertabur labuci sana sini. sederhanakan hidup kita,berhias pun jangan berlebihan, buatlah sesuatu untuk diri sendiri, bukan kerana takut persepsi dari kawan, jiran dan mak angkat sepupu kita. 

suzen      :oi, ngata aku ye?mentang-mentang lah aku ni model.cemburu lah tu.
aku         :mana ada. aku cakap tentang orang lain. peristiwa ni kat uganda la. (hiks)
jijah      :huh, baru aku nak pakai high heel. malu pulak kena kutuk dengan jana. aku nak jaga  reputasi juga.
ita          :alah, aku tak pakai tumit tinggi pun dah tinggi.
hajar azwa:apahal ni?malas aku nak  layan, baik aku naik basikal.

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
design by suckmylolly.com