Terdapat ralat dalam alat ini

Sabtu, 25 Jun 2011

memoir aku seorang cikgu (part 7)

25/6/2011. sabtu.12.39 tgh malam.

kali pertama bergambar kelas sebagai guru, 13 tahun lepas.budak-budak ni pun dah usia 26, sebahagian besar dah kahwin, aku dah jadi nenek untuk puluhan cucu..


kurenung-renung kembali, aku ni naif sangat terutama awal-awal kerja dulu. ikut perasaan, darah muda, cepat melatah. bila umur dah 30-an begini, aku jadi `cool`, jauh sangat dari 14 tahun dulu. tapi yalah, itulah hidup kan. aku rasa kawan semua pun macamtu juga. kita berubah bersama masa.segala kesilapan yang kita` ter` atau sengaja buat, bila dikenang semula alahai, malunya rasa. rasa `tak patut`, `sengal`, `bengang` dan macam-macam lagi menyerbu perasaan.tapi nak menyesal pun buat apa, sedangkan sebahagian besarnya membentuk siapa diri kita sekarang.

dalam memoir aku ni, kalau kau semua jumpa lebih banyak cerita melankolik dari cerita gembira, aku tak boleh ubah apa-apa. aku ingin sejujur ibn battuta dalam mencatat perjalanannya, tiada selindung walau kadang pahit dan mengaibkan, tapi dengan kejujurannya itu sehingga beliau diiktiraf sarjana barat sebagai pencatat jujur dalam mengkhabarkan kepada umum segala peristiwa yang ditempuhnya.

nota kaki ditengah-tengah:
 (sebut tentang Ibn Battuta, teringat kipas susah mati, jijah. eh, kenapa kau tak beli buku  pengembaraan tu?seronok dol kau baca. part paling aku suka tentang kisah dia pengsan 2-3 kali sewaktu menyaksikan upacara isteri terpaksa terjun ke api bila suaminya mati dalam upacara pembakaran, ngeri sangat. peristiwa berlaku kat india.   peristiwa kedua, masa dia dibantu mahkluk Allah lain, tak tahu Jin atau malaikat tapi berupa manusia sangat besar dan pantas, menyelamatkan dia  ketika dalam kesusahan kena buru orang jahat ke apa ntah. siap mahkluk tu ajar dia sepotong ayat Quran bagi amalan semoga dapat bantuan Allah ketika sangat getir. aku siap salin ayat tu tapi sekarang dah kat mana. bagus betul perangai aku kan...heh..) 

er, kemudiannya aku kembali realistik, jah , kau tak jadi beli buku tu sebab mahal sangat kan. aku rasa dalam RM250 gitu yang ori.aku baca masa kat U dulu. aku jumpa kat library. makan 5 hari juga nak menghabiskannya. yg penting, kalau kawan semua suka sejarah dan mencari kemuliaan manusia islam, mengalahkan yang lain, nah, sosok inilah orangnya. yang mengalahkan Marco Polo dengan jarak perjalanan mengelilingi 44 negara dunia dalam tempoh 24 tahun, lebih panjang 75000 km berbanding Marco Polo. sarjana barat ramai juga yang menghormatinya lebih daripada Marco Polo sendiri.........

aku nak khabarkan pada kawan semua, aku setakat ini mengajar di 2 sekolah menengah. sekolah yang lama itu 7 tahun, yang sekarang ini masuk tahun ke -5.apa nama sekolah tu, tak perlulah aku cerita,pasti ada cerita yang baik-baik tapi  nanti kalau ada cerita yang tak berapa baik, ia bakal mengaibkan .bagi yang tahu, tahulah. yang tak tahu, janganlah desak aku memberitahunya. kau cari sendiri. hehe. apa yang penting, kalian ambil pengajarannya, tentu ada. sama ada mahu merenungnya dari kaca mata kau, aku atau watak dalam cerita itu, terpulanglah, yang penting niat aku berkongsi pengalaman dan iktibar terbaik daripada pengalaman itu.

WONG CHOK YU

nama yang aku tak akan lupa sampai pencen, sampai bila-bila. banyak kenangan lucu dengan dia ni. masa ni dia masuk peralihan. ketika minggu orientasi, Chok Yu dalam kumpulan Inot. inot selalu gelak sebab budak ni macam ye-ye -oo gitu.maksudnya beria-ia sangat nak buat sesuatu tapi tak pandai buat pun. masa hari akhir, budak-budak ni di suruh menyanyii. chok yu dengan gaya beria-ia dia terus angkat tangan setinggi-tinggi, kata nak nyanyi. solo pulak tu. cikgu-cikgu semua berdebar, entah lagu apa keluar dari mulut dia. kami rasa dia mungkin nak nyanyi lagu cina kut. lepas tu dia ke depan. tersengih-sengih bangga sebab berani la tu. dia toleh kiri kanan. suasana jadi sepi. semua bagi peluang padanya yang begitu bersemangat tu. lama kat stage tu, tak keluar-keluar suara dia. tersengih-sengih dekat mikrofon. dia panik agaknya semua mata tumpu pada dia.

akhirnya dia mula buka mulut dan menyanyi. dengan muka tak bersalah dan penuh gaya, dia nyanyi lagu yang dia ingat, NEGARAKU!  kami semua patut berdiri hormat tapi kami pakat gelak tak ingat. sebabnya masa dia ke atas tadi dia sungguh mempersona dengan gaya konfiden, ingat nak jadi artis nyanyi apa-pa lagu la.

bila dibahagikan kelas, inot ucap tahniah pada aku. dia kata,` akak, tahniah, Chok Yu masuk kelas akak!`
masa tu juga aku rasa nak pengsan sebab tengok senarai yang lain, aku dah tau mesti gawat kelas ni. sapa-sapa yang pernah ajar kelas peralihan, peralihan paling hujung maksud aku, kau tentu tahu perasaan yang aku maksudkan.bila sesi p&p bermula, betul yang aku sangka, cikgu-cikgu kalau keluar dari kelas aku terus tak tahan, macam nak muntah!pening kepala dengan gelagat sorang-sorang.yang hiper aktif terjerit-jerit, terlompat-lompat. main kejar-kejar keliling sekolah. aku cakap melayu, mereka cakap cina. kadang cakap tamil. lama-lama kepala aku pun menggeleng-geleng bila cakap. tangan aku pun dah macam Karam Singh Walia, begitu berekspresi. itulah penangan mengajar peralihan. yang lembam, sampai balik pun kau tak akan mampu buat dia bercakap atau berinteraksi.

bila bukan giliran aku mengajar, aku lalu lalang juga di kelas tu. kadang aku nampak Chok Yu naik atas meja yang disusunnya sambil joget-joget. kawan lain tepuk-tepuk tangan gitu. aku yang tepuk dahi. bila kak mah, atau Jodi , atau sesiapa sedang mengajar, nanti kami sama-sama tergelak sebab entah apa perasaan yang bercelaru di kepala kami.masing-masing faham, dan menikmati perasaan itu dengan jayanya. hehe..

Chok Yu adalah taiko kecil kami. nak cari dia senang aje. di mana ada pergaduhan, di situ ada dia. kadang bukan terlibat pun, nasi tambah aje. kau bayangkan, melayu gaduh, dia ada. cina gaduh, dia ada. tamil gaduh pun dia ada juga. aku dah lenguh tangan mencubit, tapi dia kebal.uniknya dia tentang personalitinya. kadang dia sangat mesra, kadang boleh lalu aje sebelah kita macam tak kenal. sabar aje lah.

chok yu bekerja kat bengkel motor. sebelum sekolah, dia kerja dulu. mak dia dah meninggal, tinggal dengan ayah dan adik. aku rasa ayah dia ada masalah sikit sebab tak boleh berkomunikasi dengan baik. satu hari entah kali ke 34 agaknya chok yu ikut orang bergaduh, ayahnya dipanggil ke sekolah. aku selamba aje kata kat ayahnya `uncle, kalau uncle kasi dia pindah sekolah pun baik juga, sini ramai samseng, nanti dia ikut jadi samseng juga`. cis, berani-berani aku buat usul begitu. tapi uncle tu diam aje.

Chok Yu malas mandi. busuk sangat. aku selalu berleter suruh mandi tak de herannya dia. begitulah juga hari-hari. kak mah dan eli paling tak tahan kalau chok yu masuk bilik guru. dari jauh dah tutup hidung. lepastu mereka leterkan Chok Yu suruh mandi, pun dia sengih-sengih aje.

satu hari aku dah tak tahan sangat, bila dia datang masuk bilik guru, stoking dia ya Rabbi masam, pahit , kelat. entah apa punya bau semua ada. nak muntah aku.aku cakap kat dia dengan tegasnya. `Chok Yu, esok datang sekolah mesti mandi, pakai bedak, baju gosok, stoking basuh!kalau tak mahu buat , kamu jangan masuk bilik guru, faham!` dia kata `ok, ok...`

esoknya, dari jauh dia sengih-sengih kat aku. wow, baju baru, siap seterika , tapi bila dia dekat aku pun nak pengsan juga, memang dia pakai bedak, tapi bedak cina jenis apa ntah. aku ingat yang ada pada upacara sembahyang dia lah. dah macam bau gaharu pulak. aku tak tahan, tapi nak jaga hatinya aku tak kata apa. senyum aje. dia pun dengan bangganya cakap  `cikgu, tengok, saya sudah mandi, wangi maaa...`

suka hati engkaulah Chok Yu. pada aku terbau stoking masam dia, bau kali ni lebih baik lah. tahankan aje lah. karang aku kritik merajuk pulak langsung tak mahu mandi aku juga yang susah.

bukan itu saja, aku telah dinobatkan oleh Kak Mah sebagai cikgu paling sabar sebab sanggup terima Chok Yu masuk bilik guru hari-hari. sebabnya, Chok Yu bayar yurannya sehari SEPOSEN. kawan, kau bayangkanlah jika jumlah yuran itu RM40, sehari sepuluh sen, bila agaknya dia mampu habis bayar? tapi dah itu yang dia mampu, aku terima saja. dari jauh nanti dia jerit, `cikgu, nah, ini satu pusen, yuran!` aku gelihati, penat tapi bercampur kasihan...kadang aku pujuk dia bayar banyak sikit, 50sen ke, seringgit ke...nanti dia kata `haiiya cikgu, takda wang lah`..

akhirnya yuran tak selesai sebab dia berhenti di tengah-tengah tahun itu. sebabnya aku tak tahu. satu hari ketika balik sekolah melalui jalan kecil Taman Dawani (aku naik motor kapcai masa tu) aku dikejutkan oleh satu teriakan. bila aku toleh , Chok Yu sedang senyum simpun menunggang motor buruk tapi pakai tshirt bling-bling, tangan sebelah genggam telefon, bawa motor sambil berdiri.  tergelak aku dibuatnya.
itulah Chok Yu, yang pernah melakar memori dalam lipatan pengalamanku. sekarang 27 usianya lebih kurang. rasanya dah berumah tangga. semoga berbahagia.ingat kah lagi kamu pada cikgu yang mengutip seposen sehari  yuran sekolah kamu?

Rabu, 15 Jun 2011

Memoir Aku Seorang Cikgu (Part 6)

15  jun 2011. (rabu).3.12 petang

pelbagai pengalaman pahit manis dapat aku kutip sepanjang berkhidmat di sekolah ini.mendapat kejutan, persekitaran baru, kawan baru, gaya hidup baru...semua baru.

kerana muka aku nampak garang, aku dilantik jadi guru disiplin dan guru pengawas. salah satu tugas daripada 490 tugas lain seorang guru pasca 90-an. masa tu aku masih muda, orang muda cergas je.umur 23 tahun adalah umur yang sangat hijau aku rasa dalam menempa pengalaman.

aku tak tahu aku ni garang sangat ke. tapi tahun lepas ada seorang bekas murid aku (umur dah 20-an) jumpa balik dalam FB kata kat aku,`salam cikgu, seorang cikgu yang garang  masa saya sekolah dulu`...

entahlah, tapi masa tu aku mengajar budak menengah rendah yang umur sekitar 13-15 tahun. masa ni budak sangatlah aktif. adrenalin melebih-lebih. jadi aku kena garang. kalau tidak yang terjal nanti pijak kepala pulak.dengan garangnya aku ni lah banyak sungguh peristiwa yang tak dapat aku lupakan berlaku.

aku memang pantang tengok budak kecik bersolek pergi sekolah. paling geram yang cukur bulu kening, kemudian cover dengan celak. kalau buang celak tu nanti licin je muka tak ada bulu langsung macam ikan keli. kerana aku cikgu disiplin, aku berani aje bertindak ikut apa yang aku fikir logik. contohnya kalau dah degil sangat bagi warning banyak kali tak mahu dengar, aku panggil budak tu ramai-ramai kemudian aku celakkan pakai permanent marker dan suruh berdiri depan bilik guru.

ada yang serik, ada yang tidak..tu belum baju senteng, tudung singkat, kain macam nak ke sawah...
pelajar cina kalau kelas-kelas hujung tu, datang sekolah untuk tidur aje. kalau bangun tidur pun nanti bergaduh atau ponteng. ada seorang tu aku ingat lagi tingkatan 2F, memang penidur tegar. kawan-kawannya bagitahu tak payah marah-marah sebab buat sakit mulut saja. setiap malam budak tu pergi disko sampai 3 pagi. memang la mengantuk..



sekali peristiwa aku nak masuk kelas aku terpempan depan pintu. ada ke patut ada anak siapa entah tulis guna marker pen besar-besar kat pintu  `CIKGU DAN ANJING DI LARANG MASUK`.agak kurang ajar budak tu. masalahnya sapa nak mengaku. budak pagi kata budak petang, budak petang kata budak pagi.last-last aku rasa budak tu hidup dia mesti tak tenteram sebab kena sumpah dengan cikgu setiap kali mereka terbaca tulisan tu. yang pasti tu mesti kerja budak melayu.

kalau kita dah lama dalam perkhidmatan kita akan pakar dalam bidang kita. aku rasa salah satu kepakaran guru ialah tengok tulisan dah tahu pelajar itu bangsa apa.dari segi bentuk huruf dan lenggok bahasa memang boleh teka. aku ada seorang kawan guru namanya kak Ita. (arwah) meninggal kena sakit darah tinggi di usia 30-an. satu ketika, kak ita sangat tension dan menangis berhari-hari kerana ada budak tulis nama dia dengan sesuatu yang tidak baik. aku tak ingat apa, tapi gaya-gaya mencarut lah.

kalau aku nak buat macam kak ita aku rasa aku boleh jadi gila. dekat bengkel seni tu, macam-macam benda budak tulis tentang aku, kalau dapat budaknya aku lempangkan aje. kurang ajar sangat kan. satu ketika, ada budak cina perempuan yang sangat anti dengan aku sebab dia sangat banyak kali kena marah kerana sikapnya yang menjengkelkan telah mencarutkan nama aku di meja bengkel. aku dapat tangkap dia sebab aku akan chek setiap kali budak nak keluar dari bengkel setiap meja kerusi. aku lempang dia sebab kurang ajar sangat.

esoknya dia datang bawa parent dan adik beradiknya. aku dipanggil ke bilik penyelia petang.aku tak kisah, aku cakap je la apa yang benar nanti. belum sempat aku kata apa apa, abang budak tu jerit nama aku..`Puan Jana?`...kemudian dia bebelkan adik dia dalam bahasa cina.entah apa pun aku tak faham. kemudian dia terangkan kepada mak dia siapa aku. kemudian budak perempuan tu kena marah family dia semula. hahaha. korang tau kenapa? sebab abang budak tu ialah bekas ketua pengawas di bawah seliaan aku masa dia sekolah sesi petang...jadi dia tahu apa aku buat bukan nak menganiaya adik dia, cuma nak bagi pengajaran. kes berakhir dengan macamtu saja.

KALAU AKU TAK NAK, KAU NAK BUAT APA?

peristiwa ni berlaku pada kawan baik aku, Ina (inot). masa tu Inot baru posting. masih takut-takut. dia datang pada aku menangis-nangis. aku tanya kenapa. dia story, ada sorang budak tingkatan 2 tu biadap dengan dia.Inot suruh budak tu pungut sampah kat meja dia sendiri. tengok inot lemah lembut gitu, naik tocang le budak tu. lagi dia angkat kaki dia atas meja macam along dalam wayang sambil cakap  `kalau aku tak buat , KAU nak buat apa`? apa perasaan korang kalau anak kau panggil `engkau` kat kau?menyirap kan?inot tenung dia, lagi dia jegil mata kat inot.

aku tanya Inot, `kau buat apa not?`...`saya nak buat apa kak, saya tengok je la. nak dipukul badan besar...`..ooo, tu yang lepas tu tak tahan dan menangis mengadu kat aku..hehehe....kalau aku yang kena memang aku rotan je.hm, anak siapa lah tu...korang bayangkan, budak umur 14 tahun boleh cakap macamtu dengan cikgu dia. entah macamana dia cakap dengan emak bapa dia kat rumah. sah-sah anak derhaka ni.

rasanya sekarang budak tu dah kahwin, umur agak aku dah 24-25 gitu. aku berdoa semoga dia tak mewariskan kejahatan kepada generasi dia.kalau tak habis disumpah seluruh keturunan dek cikgu-cikgu...

MAGEN

aku ingat sorang budak nama magen.nakal nauzubillah.asyik kena rotan dengan penyelia petang. tapi budak-budak ni cerdik. nanti mereka masukkan buku buat alas punggung. kalau kena sebat tak sakit. tapi Cik Rahmat lagi cerdik. dia pakar dalam membezakan bunyi punggung beralas buku atau tak. kalau dia pukul bunyi kelepek..kelepek semacam je, dia suruh budak bukak seluar. haha. kalau kantoi ada buku, mati budak tu kena sebat double sebab menipu. takut betul budak-budak dengan cikgu rahmat. nampak dia lalu terus mencicit lari.

si Magen ni punya nakal sampai mak dia datang sekolah jumpa kami dan cakap, `cikgu, saya mahu kasi berhenti ini budak, baaanyak kasi susah sama saya, balik kampung, jaga lembu lagi bagus!!`...kemudian Magen pun berhenti. tapi tak balik kampung pun. lepas berhenti tu rajin pulak datang sekolah. terpekik terlolong kacau kawannya dalam kelas.ronda-ronda dengan baju cap tengkorak dia tu tawaf sekeliling sekolah. satu hari dia buat perangai hero tamilnya tu. dia cakap-cakap sekuat hati dan jerit-jerit. menceroboh sekolah segerombolan dengan budak-budak tak bersekolah. Magen tak perasankan aku yang perhatikan dia dari tingkat atas. aku tengok aje, apa lagi yang dia nak buat.

masa tu jauh lagi dari tempat aku berdiri. sambil dia berjalan, dikerumuni hero tamil lain, bangga bercerita ntah apa benda mereka buat bising. bila dah dekat betul-betul kat blok bawah tempat aku berdiri tu aku jerit kuat-kuat nama dia. `Magennnnn!!!`. terperanjat beruk dia dan kawan-kawannya. dia tak pasti siapa yang sergah dia tapi dek terperanjat tu mereka bertempiaran lari tak cukup tanah.ada yang lari ke depan, ke belakang, terjatuh pun ada. terperanjat punya pasal. aku rasa kelakar sangat, budak-budak dalam kelas pun pakat jenguk ke bawah dan gelak ramai-ramai. hm, aku ingat berani sangat.hehe... lepas tu tak pernah jumpa magen lagi.

CANTIK TAPI TAK CERDIK

peristiwa berlaku dalam kelas 2H kalau tak salah aku tahun-tahun 98 gitu.aku sangat letih kalau tengok budak-budak ni tak faham-faham , tak boleh ke buat rutin bersihkan kelas tanpa perlu disuruh. suka betul bergelumang dengan sampah. jijik tekak aku tengok kotor betul kelas dengan sampah sarap dan habuk serta kerusi meja tunggang langgang. budak perempuan hampir separuh kelas tu. muka masing-masing putih melepak bertempek bedak, kening cukur, kuku runcing, baju licin berseterika.pendek kata menangis lah Tiz Ziqyah tu kalau tengok. tapi kat bawah kaki tu kalau pijak boleh tergelincir la rasanya sebab dengan kotor dan basahnya plastik bekas air minuman.bersepah-sepah.

konon nak guna cara psikologi kali ni. aku diam aje. aku duduk dan tengokkan muka semua. memang la diam.tapi tak seorang pun bergerak ambil penyapu ke, pungut sampah ke. jadi idea aku ialah kaedah `kapimpinan melalui teladan`. aku dengan tenangnya ambil penyapu. sapu bahagian depan. kejap algi aku harap ada la sorang dua budak perempuan yang ambil sapu tu dari aku. eh, dah bersih depan ni tak ada sapa pun gerak. aku sabar lagi.

aku gerak ke meja murid pulak. aku sapu kat tepi-tepi anak dara semua tu. saja je aku uji , aku kata `tolong alihkan kerusi, saya nak sapu tempat kamu ni...`...kalau korang kat tempat budak tu, sanggup tak kau biar cikgu kau sapukan tempat kau?fikir tak betapa kau merendahkan martabat cikgu kau bila kau buat begitu? aku yakin kalau korang yg jadi budak-budak   tu mesti ambil penyapu dan menangis-nangis minta maaf kerana buat cikgu macam tu kan. sebab korang baik dan berakal.

tapi, korang tahu apa budak-budak tu buat?bila aku suruh angkat kerusi sebab aku nak bersihkan tempat dia, bukan kata nak minta maaf dan ambil penyapu tu untuk sapu sendiri... lagi diaorang angkat kerusi SURUH AKU SAPU!

aku tak tahu nak marah atau menangis. bebal sangat kah fikiran, tak tahu bezakan cikgu atau tukang kebun. tak tahu bezakan cikgu betul nak sapu atau perli sikap mereka...aku rasa sedih sangat.

TAPI, tiba-tiba ada seorang BUDAK LELAKI CINA datang padaku dan kata `cikgu, biar saya sapu!` . kemudia dia pandang budak-budak perempuan melayu tu dan kata `lu orang tak ada otak ka suruh cikgu sapu lu punya tempat !  haiiiyyaaa...`

kelas pun jadi senyap. aku bersyukur kerana ada lagi manusia yang tak buta hati. yang penting dia menyelamatkan maruah aku sebagai guru yg nak main psikologi tapi tak berjaya.
bila aku terkenang kembali peristiwa ini aku berdoa pada Allah supaya budak lelaki cina itu mendapat kebaikan dalam hidupnya . sekurang-kurangnya dapat isteri yang baik dan RAJIN MENYAPU RUMAH.dan semoga budak-budak perempuan itu berubahlah jadi baik. agar tidaklah jadi suri rumah PEMALAS. harap muka saja cantik, tapi fikiran tak cerdik, buat apa.

Selasa, 14 Jun 2011

Memoir Aku Seorang Cikgu (5)

14 jun 2011
selasa (5.09 petang)

berpuluh hari kutinggalkan diari maya ini, rindu sungguh nak menulis. kucuri masa yang tersisa ini.nak ku sambung memoir hidupku yang telah ditakdir, ambillah yang baik, tinggallah yang buruk.

selepas habis pengajian, aku menganggur di kampung.bosan tak ada duit, aku mula cari kerja. sementara nak dapat panggilan bertugas tu, tak sanggup aku nak menghabiskan beras mak aku aje.akhirnya dapatlah aku kerja di senai.operator pengeluaran juga.aku low profil je, tak ada la aku menghebahkan kepada jemaah kilang tu aku ni cikgu.lagipun kerja pun tak tentu lagi dapat kat mana dan bila...

pergi subuh buta, balik malam buta. sentiasa tak nampak matahari. lama-lama aku yang buta. aku tak seronok kerja tempat ni walau orangnya baik-baik. tak kerasan orang kata.tambah menakutkan aku ialah driver van kilang aku tu bawa van macam bawa bugatti veyron yang boleh lari 100km 2-3 saat. setiap kali selekoh tajam aku mengucap banyak-banyak dan pejam mata. ngeri aku. takut nanti mak aku menangisi orang tersayang. hehe...

oleh yang demikian, aku pun berhenti kerja dari kilang tu. aku ikut makcik aku, cik mon. aku naik bas kilang dari parit madirono.jadi aku mula kerja di VS, senai. low profil juga.  cuma , aku tak suka kerja sini sebab kilangnya management serupa komunis. dekat line aku tu ramai budak Aceh yang masih kukuh pegangan agamanya. jadi kalau tak warak pun, solat sentiasa dijaga. time waktu sembahyang, masing-masing nak sembahyang. memang la gilir-gilir. tapi dah tandas pun sikit, surau kecil, memang agak makan masa la. lama-lama supervisor dan leader merungut. asyik sembahyang aje line jadi kalut sikit. aku dah mula bengang.


dalam hati aku apalah sangat nak kecoh. kalau operator solat, kau ganti je la sekejap. sampai satu tahap, aku bengang betul ada sorang supervisor.ke atau leader tu umumkan, ada satu line khas untuk orang sembahyang je. wth?yang beratus-ratus muslim tu tak sembahyang ?tak payah sembahyang? tak boleh sembahyang? aku rasa pihak pengurusan muslim gagal memberi pemahaman kepada pengurusan kilang betapa solat itu wajib bagi muslim. apa hal kau nak kejar sangat dunia ni sedang tuan punya dunia nak jumpa kau 5 minit pun kau berkira?

aku menyampah betul dengan orang-orang bodoh sombong macam tu. akhirnya aku berhenti. protes. protes kat sapa entah. bodoh pun ya juga. mana taknya, gaji tak dapat lagi dah ponteng suka-suka hati.3 hari aku tak datang. makcik aku datang rumah pujuk aku. aku kata tak heran la dengan gaji seciput tu nak sembahyang pun susah sangat. . makcik aku pujuk aku datang kerja beberapa hari sebab sayang dah jadi pecacai dekat sebulan tak dapat gaji. lagi dia kata aku boleh sembahyang bila-bila masa dan berapa lama aku suka.

jadi aku pun pergi lagi kerja. sampai sana, betul makcik aku kata. takde sapa yang berani merungut atau buat muka kalau aku nak sembahyang. hehe. rupanya makcik aku sudah bagitau agaknya masa aku ponteng  tu  kat leader bahawa aku ni bukan budak lepas spm yang boleh diperkotak katikkan.aku ni sebenarnya cikgu.

pengalaman yang betul-betul mengajar aku bahawa ilmu itu memuliakan pemiliknya. dengan ilmu, kita akan dipandang mulia. persepsi orang akan berubah.merenung sedalamnya, bukan gelaran `cikgu` itu yang membuat orang menghormati pendirian aku, tapi ilmu yang memartabatkan hidup aku itulah penyebabnya. korang semua, lengkapkanlah diri dengan ilmu. tak semestinya korang suri rumah, pekerja kilang, penjual nasi lemak atau siapa sahaja tak boleh tambah ilmu. banyaklah membaca. itulah kuncinya.(tapi pilihlah bacaan yang baik.setakat kau baca MANGGA  atau URTV baik tak payah)

janganlah kita dipandang bodoh dan tin kosong bila orang dengar kita bercakap. jangan sampai orang kata kat kita `engkau ni nampak cerdik bila diam.`.bisa tau...kecuali kau telinga kuali.

ada orang tanya aku boleh ke kita cerdik kalau sekarang ni kerja kita cuma operator pengeluaran? jawabnya BOLEH. dengan syarat rajin la membaca, cari ilmu dunia akhirat. seorang operator pengeluaran yang RAJIN MEMBACA 1000 kali lebih bijak dan baik daripada seorang cikgu yang MALAS MEMBACA, berhenti membaca lepas habis belajar sebab dia rasa dia dah cerdik sangat.

kecerdikan itu tidak selamanya bergantung kepada status anda kini, tapi APA yang anda buat untuk diri anda sekarang inilah yang menentukannya..

akhirnya bila aku  dah dapat gaji, aku berhenti. kak lin dah dapat tawaran mengajar di Benut. alah, bestnya hidup. kat kampung je. rezeki kak Lin .aku yang berdebar. tak tahu ke mana aku nak dihantar. bila telefon, confirm aku dapat sekolah menengah dekat Senai!

 pekan senai yang banyak memberi nostalgia dalam hidupku.terima kasih pengalaman.

aku dah pening, masa nak lapor diri aku tak de sesiapa. nak bawa mak bapa aku pun lagi menyusahkan mereka, dah lah buta huruf, tak ada kenderaan , nak menemankan aku pulak. jadi aku cakap kat mak aku okey aje. aku cari sendiri.

berbekalkan beg berisi 3 helai baju, sebuah seterika dan duit mak beri RM100 aku redah aje. aku tumpang bas kilang aku tu dulu, sampai Kulai aku diturunkan di perhentian bas Kulai. sungguh aku tak tahu sekolah tu kat mana. aku naik teksi, kena caj RM12. aku bayar saja, dah tak  tahu tempat jangan banyak songeh lah kan. mahal pun mahallah.aku lapor diri sorang-sorang pagi buta tu. tapi disuruh mengajar sesi petang. pening kepala aku tak tau nak lepak mana sementara tunggu petang.(bila dah agak lama, baru aku tau tambang kalau naik bas dari bas stand ke sekolah tu RM 1 je...alahai...)

mujur ada kakak-kakak sesi pagi yang sudi tumpangkan sekejap rumah mereka.aku pun tumpang la. adat menumpang, serba tak kena.tengah hari tu, aku pergi sekali lagi. aku sudah kena cultural shock budak pekan. maklum, selama ni ruang lingkup hidup aku Sekolah Betak dan Benut aje.Dari pintu pagar sekolah tu aku dah nampak van polis parking. ada siap polis bawa gari.budak india, melayu cina, punya ramai sampai terpaksa beratur saja berbondong-bondong diiring ke balai. aku dah seram sejuk dah. tak pernah seumur hidup aku ni nampak polis terpaksa dibawa masuk sekolah sebab kes gaduh.aku membayangkan kejutan demi kejutan yang bakal berlaku.

sampai pejabat, aku lega kerana dipertemukan dengan 4 orang kawan yang sama posting rupanya. ada sorang namanya kak Rahmah, orang sebelah kampung aku. nyaris dulu nak jadi kakak ipar aku sebab adik dia suka ngurat aku. hehe. tapi aku tak mo. aku setia dengan cinta hati aku. aku sangat lapar, dari pagi tak jamah sebarang makanan, sampai ke malam tu baru aku dapat makan kat kedai. tidur la kami satu malam kat rumah kakak-kakak tu. tapi aku, nani dan kak mah pakat-pakat nak cari rumah lain sebab tak selesa..

esoknya nani bagitahu ada khabar gembira. ada seorang murid dia kata ada rumah kedai bapa dia depan sekolah, seberang jalan, kosong. RM400 sebulan. kami tak banyak cerita setuju aje, bukan senang nak cari rumah sewa.

kebetulan selang esoknya hari sabtu-ahad, jadi kami balik kampung sekejap bawa apa yang patut dan gotong royong basuh sendiri rumah tu sebab lama tak berpenghuni. kami tinggal tingkat atas. rupanya susah betul nak tidur sebab malam panas sangat, nak beli kipas tak de duit.betul-betul tepi jalan buat aku terfikir orang bandar ni hidupnya sungguh meletihkan. entah apa yang dikejar. sampai pukul 2-3 pagi jalanraya kat senai tu masih sibuk dengan kenderaan, berhenti sekejap aje. bila aku terjaga pukul 5 pagi kenderaan sudah banyak macam hari siang. hmmm...penatnya hidup di bandar..

setiap kali balik mengajar, kami sentiasa berbual tentang apa yang berlaku kat sekolah, hari-hari tanpa jemu.macam-macam peristiwa.aku terpaksa mengajar Kemahiran Hidup.pengkhususan aku BM dan Seni. pening kepala aku. mana aku tahu?budak kena buat projek litar lampu dan projek rak kaset daripada kayu. yang litar letrik tu lagi la aku tak faham. ada tak ada pun, pernah lah tengok lampu led, katod, anod tu masa kerja kilang dulu. ish. problem betul.akhirnya aku minta tolong cikgu Yazid, seorang cikgu lelaki lembut tapi baik hati. dia ajar aku buat rak kaset, jadi bolehlah aku ajar pulak budak-budak ni. dalam bengkel. nak pengsan aku mengawal budak yang main gergaji macam lawan pedang. takut betul aku kalau budak luka.

sungguh siksa aku mengajar kemahiran hidup tu. mujur tak lama. selang beberapa bulan, aku mengajar BM dan ABM. kelas aku peralihan. peralihan yang paling last. huh, tension ada, kelakar pun ada.

Rabu, 1 Jun 2011

minyak tak naik,letrik naik,naik minyak...


Parti Islam Se-Malaysia PAS menganggap kerajaan BN bermain silap mata dengan rakyat isu kenaikan tarif elektrik . Sedangkan pada 25 Mei 2011 kabinet memutuskan minyak RON 95 tidak naik dengan alasan prihatin kerajaan kepada rakyat. Tiba-tiba rakyat dikejutkan dengan pengumuman kerajaan mengenai kenaikan tarif letrik 7.12% bermula 1 Jun 2011.
Menjadi kebiasaan akhbar Umno ( Utusan Malaysia) dengan tajuk "Tiada Kenaikan Guna 300 kWj". Inilah kerja Utusan Malaysia yang mencari apa sahaja hujah untuk membela penguasa yang tidak berhati perut terhadap rakyat. Tidak hairanlah kepada kita jualan semakin merudum, terpaksa ditaja oleh GLC dan korporat Umno untuk diberi percuma sahaja. Rakyat sedang menghukum Utusan dengan tidak membeli, kerana ia bukan suara hati rakyat, tetapi suara Umno.

Menjadi kelaziman biasa kepada pemimpin BN setiap kali berlaku kenaikan keperluan rakyat maka hujah mereka tidak terjejas rakyat bawahan. Ketika menaikan tarif elektrik, pemimpin BN berhujah 75% isi rumah rakyat Malaysia tidak terjejas. Mereka cuba menyembunyikan kepada rakyat "kesan berantai" kerana kenaikan tarif elektrik. Hujah mereka kenaikan tarif baru hanya membabitkan industri, tidak melibatkan pengguna biasa. Sedangkan kenaikan tarif akan terbeban kepada rakyat walaupun bil elektrik dirumah tidak naik, tetapi barang keperluan akan naik. Hujah yang sama juga Umno BN gunakan untuk menipu rakyat ketika kerajaan menaikkan tol, dengan hujah rakyat biasa tidak terjejas kerana tidak ada kenderaan. Mereka berhujah seolah-olah rakyat tidak beli sayur dan barang keperluan, sedangkan keperluan dapur dibawa melalui tol. Harga tol akan ditanggung oleh rakyat sebagai pengguna. Fakta ini disembunyikan kepada rakyat untuk menghalalkan tindakan mereka.
Menurut ketua ekonomis Ratings Agency Malaysia Yeah Kim Leng akan berlaku kenaikan harga barang makanan kerana industri pengeluaran makanan menggunakan sebahagian besar tenaga elektrik. Menurutnya walaupun 75 peratus isi rumah terlepas daripada kesan langsung kenaikan tarif elektrik, tetapi mereka akan menghadapi bebannya apabila pengeluar memindakah kos yang lebih tinggi kepada pengguna,"

Kemungkinan tarif letrik akan dinaikkan setiap enam bulan kerana menurut Menteri Tenaga, Teknologi Hijau dan Air Datuk Peter Chin berkata kerajaan pada dasarnya telah bersetuju mematuhi mekanisma 'Fuel Cost Pass Through' (FCPT) yang akan menentukan kadar tarif pada masa hadapan.

“Kuantum kos bahan api (cent/kW unit) akan disalurkan kepada pengguna berdasarkan harga sebenar bahan api iaitu gas dan arang batu yang digunakan bagi menghasilkan tenaga bagi tempoh enam bulan,” kata Chin di Putrajaya semalam.



Ustaz Idris Ahmad
Ketua Penerangan PAS Pusat

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
design by suckmylolly.com