Terdapat ralat dalam alat ini

Khamis, 9 Ogos 2012

Ketika Ini Suatu Waktu Dahulu (part 2)

setelah 25 tahun berlalu, yang duduk di tengah itu aku, bukan lagi cikgu Hatta!
setelah macam-macam perkara yang kita tempuhi kawan, akhirnya inilah perjalanan kita. kita tak tahu apa kita akan jadi masa tu,25 tahun dari hari kita di tingkatan 1 itu. maka kita berkawan dengan ikhlasnya tanpa mengira stratafikasi sosial. siapapun kita, penuh ketulusan pershabatan itu kerana tiada niat tersembunyi dan tiada kepentingan apa-apa.bukan kita tahu satu hari nanti shila jadi Dr, Norazlina duduk oversea,apek tokey insurans, rita big boss bisnes sendiri..yang duduk kampung pun siap ada kebun berekar-ekar, bisnes ternak lembu kambing,tokey van kilang....ah, macam-macam.

 kita sekolah dengan muka berminyak-minyak, yang suka melawa sikit aku perasan akan guna bedak cina gambar opera mana tah. atau pakai krim siam buat muka jadi putih. memang le putih,tapi kalaulah kita tahu masa tu yang memutih tu adalah raksa serta hidroquinone (entah,betulkah ejaan aku ni?nak google malas) mesti kita takut nak gunakannya.  aku tak pernah gunakannya, yang aku guna cuma bedak wangi yang sama aku guna untuk badan. tak apa, bedak simple macam tu pun manis juga kan...

kawan, aku sangat insaf kini betapa kelas yang hebat bukan penentu kehebatan kita masa dewasa. bukan IQ saja penting, tapi bergantung kepada EQ yang tinggi juga. jangan menghukum sesiapa saja yang kelas hujung kerana sekarang ini jika diukur kejayaan dunianya mungkin lebih hebat daripada yang di kelas awal. jadi aku sangat silap bila rasa bangga ketika dapt kelas perdagangan  (jauhari). 

Allah jadikan semua manusia berbeza kepandaian,justeru kecenderungannya juga berbeza. aku rasa suka ketika belajar di kelas Jauhari, tapi rupanya kebahagiaan dan keserasian aku berada di kelas Jaksa.kelas untuk orang tak pandai dalam perdagangan. selepas SRP, aku dipindahkan ke kelas sastera-ikut ranking sastera 2. terasa juga yang aku ni tak sebijak kalian di kelas perdagangan, kalau tak masakan aku punya ledjer dikoyak 2 oleh cikgu Basar!

berdebar betul kalau cikgu Basar masuk, takut kena marah,dah sebab aku agak lembab bab matematik. bila aku buka ledger tu, terkoyak dua aku punya kertas, lepastu cikgu kata `nasib baik saya tanda kat rumah, tak depan awak!` oh, bengap betul rasanya aku.

aku tak sabar-sabar nak habiskan tingkatan 3, rasa siksa sungguh bab matematik atau yang melibatkan angka. cikgu wahab puji aku dalam satu bab saja-matriks. `pandai juga awak ni jana!` dan itulah satu-ssatunya pujian yang pernah aku dapat dalam matematik.1haha. nak buat macamana, otak kiri aku kurang berfungsi, otak kanan aku sangat obsesi..

aku jatuh cinta dengan sastera.aku cukup suka membaca. aku tunggu-tunggu waktu cikgu Rahim masuk. dia hanya bawa sebuah buku,tak adalah bawa sebembat macam cikgu-cikgu sekarang. aku sungguh kagum dengan puisi, aku hanyut dalam hikayat, aku suka cerpen,novel dan sebagainya. aku juga suka MELUKIS!
cikgu Talib, memberi kesan yang dalam kepada memori aku. rambut belah tepi, kasut berkilat-kilat, baju kemas bergosok, tajamnya garisan tepi baju dia aku ingat kalau cicak jatuh boleh terbelah dua cicak tu.paling aku suka tulisannya.sungguh kemas dan cantik.macam ada pembaris di kiri kanannya. ah, kalaulah masa tu ada kamera kompak macam sekarang.

aku juga suka cikgu Jamiran, dia ajar kita semua melukis.mencelikkan mata aku betapa seni itu indah.aku sangat suka sejarah mula dari cikgu talib sehinggalah cikgu Khalid. entah kenapa, aku suka belajar tentang orang-orang mati. ingat lagi masa tengah belajar di tingkatan 5, masa tu belajar sejarah, cikgu khalid yang ajar. tengah sunyi-sunyi macamtu, ada seekor ayam (ayamnya Razali Dali kut, terlepas) selamba aje berjalan-jalan sambil kakinya tersangkut plastik kresek. bunyinya kelakar sungguh, tapi nak ketawa takut cikgu marah. kami semua cuma tahan-tahan sambil tekap mulut.cikgu khalid kata,`ha, nak tengok ayam tu, tengoklah. tak apa, sambil tu ingatkan fakta yang kamu belajar ni`. hahaha. meledak juga ketawa yang tertahan tadi.

kawan, zaman kita sekolah tu, aku rasa susah nak jumpa masa sekarang ni. memang kita nakal, memang degil, tapi masa cikgu ngajar senyap sunyi,jarum jatuh pun dengar. tak ada rasanya yang bercakap-cakap sedang cikgu mengajar. kalau cikgu tak datang pun, elok aje kita dalam kelas kan, tak payah cikgu nak marah-marah. seingat aku lah, tak ada cikgu yang marah sebab kita tak kurang ajar.cikgu sampai keliru, kita ni faham ke tak faham sebab diam aje. tapi istilah kurang ajar itu tak ada rasanya.memang kita tak pandai sangat tapi hormat kita yg cukup tinggi menyebabkan kita dirahmati,mungkin. 

kawan, inilah juga punca kenapa kadang-kadang aku patah jiwa, kalau kau melihat apa yang berlaku di sekolah sekarang, kau akan bandingkn dengan masa kita dulu. dan perbandingan tu agak menjengkelkan generasi muda .nanti dia kata `lagi-lagi nak kata zaman dulu baik...` tapi hakikatnya kawan, memang begitu.

 hari ini aku merajuk kawan, aku dah tak tahan sangat mengajar di satu kelas tu. kau bayangkan, aku masuk tak seorang pun peduli, semua buat aku macam tak wujud, aku mengajar mereka berbual.berbual bukan dengan kadar berbisik, melaung-laung macam kawannya ada 10km darinya. tak ada hormat langsung kawan, tak ada hormat!keluar masuk ikut suka hati..dulu, kalau kita kena denda, berdirilah kita macam patung kalau cikgu suruh berdiri. tapi, budak sekarang...tadi aku denda 2 budak yang masuk lambat. pergi tandas dari aku belum masuk sampai aku dah nak keluar baru dia balik. bukan rasa bersalah, lagi nak minta maaf jauh sekali,tersengih-sengih macam kerang busuk. aku tak benarkan mereka masuk, suruh berdiri di pintu, dengar dan belajar dari luar saja. kalau kita dulu, sampai cikgu kata masuk baru berani gerak kan.

tapi bukan dengan mereka. boleh dia berlari-lari ke kelas lain, kacau kawan-kawannya dari tingkap. aku dahlah letih, yang dalam tu suruh keluar buku 10 minit pun tak keluar lagi, belum yang memekaknya, yang tidurnya,yang tak pedulinya..aku rasa dah hilang sabar, aku jeritkan namanya. baru semua terdiam, tapi air mata aku dah nak mengalir,aku sedih,sebak dan marah.aku kemas beg aku terus keluar walhal masa ada lagi 10 minit. bukan kata nak minta maaf, kawan-kawannya aku dengar terus cakap,`masuklah, apa lagi!`. hancur hati aku kawan.

jangan kau kata aku tak pernah cuba buat apa-apa. aku pernah rotan,nasihat,psiko, pujuk, denda,marah...baiknya sekejap aje.Ya Tuhan, sakit jiwa aku. maaflah kawan,aku tercurah perasaan aku di sini. tapi aku cuma nak membandingkan betapa lainnya zaman kita dengan mereka.bukan aku nak merungut,tapi inilah antara punca kenapa statistik menunjukkan guru adalah golongan yang menjadi pesakit jiwa paling ramai di Malaysia.

aku ingin berpesan padamu kawan, bantulah guru dengan mendidik anakmu dengan betul di rumah. carilah rezeki yang halal untuk beri anakmu makan supaya tidak menjadi azab guru mengajarnya. paksalah dia solat, belajar mengaji dan agama. kalau mak ayah kita dulu boleh paksa kita sekolah agama walau penat, kenapa tidak kita buat benda yang sama. 

kau tahu kawan, kedegilan itu aku tahu puncanya. usahkan baca Quran, tulisan jawi pun tak pandai baca!sembahyang entah buat entah tidak, anak perempuan tak ditegur kalau buka aurat.mereka tak tahu agama kawan, aku sangat dukacita. sebab itu jiwanya liar.mereka kekosongan,tapi usia 16 atau 17 sudah sangat berat untuk mengajar asas. kau bayangkan,bagaimana mereka berkahwin nanti kalau ayah ibu semua buta agama?

nanti aku sambung lagi kawan.

Ketika Ini Suatu Waktu Dahulu (part 1)

nostalgia 25 tahun dulu.....SMPB dalam kenangan
masih ingatkah lagi kau kawan, waktu gambar ini diambil, usia kita baru benar di muka bumi ini, kalaulah boleh diukur. kita baru umur 13, masih hijau, masih suci, masih baru, masih blur, masih macam-macam.  dan tatkala aku menulis entri ini kawan, perjalanan kita sudah begitu jauh . sudah lama benar aku tak menjenguk sekolah lama ini, yang memberi nostalgia terindah buatku.dan mungkin kau juga kawan.

sudah 25 tahun berlalu, masih adakah kenangan yang tersisa kawan? aku.? ya, banyak kenangan di sini. dan sudah tentu kita tak seperti dulu lagi. kita sudah begitu matang sekarang,gurauan juga tidak boleh seperti dulu. banyak pantangnya, kerana masing-masing kita sudah berubah status, sudah jadi isteri, suami, ibu, ayah , guru, doktor, jurutera,juruteknik, bahkan mungkin dato` atau datin!  bagaimanapun kawan, satu yang tak pernah berubah. kita tetap sahabat walaupun apa hakikatnya kini. kita pernah sama-sama berlindung di bumbung yang sama, berteduh di dewan yang sama, makan mi atau nasi lemak buatan makcik kantin yang sama. kita berkongsi padang yang sama, buku yang sama, kelas yang sama dan diajar guru yang sama.

cuma aku ini bukan seperti dulu. maksudnya mungkin kini aku tak seramah dulu.sebabnya bukan aku sombong,tapi aku sudah banyak kali termalu kerana menegur salah orang. akhirnya aku lebih senang berhati-hati, kalau kau kenal aku kawan, tegurlah dulu, akan kusambut dengan mesra. bukan tak pernah bila balik kampung tu aku terserempak dengan Saemah (yang berdiri sebelah maslinda) tapi aku takut dia bukan saemah, jadi aku diam-diam saja. aku pernah berbual mesra  dengan maryati,3-4 tahun lepas dia bertandang ke rumah . kebetulan jiran aku kak ani kenduri dan dia itu saudaranya, maka kami berbual macam hapa...sekarang maryati tinggal di Mutiara Rini, cikgu disiplin yang sangat ditakuti di samping mengajar kimia (atau biologi, atau fizik,ah, sudah lupa).

mujur ada facebook kawan, kita dapat bersilaturrahim kembali. fizikal kita juga banyak yang berubah, tu salah satu faktor aku malu nak berjumpa kalian, mesti kata-kata pertama yang terpacul ialah `hui jana, comelnya engkauuu`!   ah, sukar ku terima hakikat, tapi 25 tahun berjalan bukan satu masa yang singkat, macam-macam boleh jadi kan. ada yang semakin cantik, ada yang kekal awet macam dr shila,norazlina ramdzan dan maryati. ada yang semakin makmur kerana terlalu kaya, macam razali dali. ada yang tak berubah banyak wajahnya macam wak napi. ada yang tetap merem matanya macam azhari (apek).ada yang kekal tinggi seperti asal, contohnya sally.

kawan, aku banyak benar idea nak dituliskan. maaflah kalau susunannya lintang pukang, tapi aku tulis saja ikut aliran dan ingatan ketika ini. sementelah aku sedang rajin menulis, dan aku selesai dengan kerja rutin menanda kertas .  ingat tak lagi kawan,setiap kali nak ambil gambar kenangan, kita akan rasa berdebar-debar.seronoknya semacam. kita bergambar dekat kelas yang ada pentas tu, dewan kecil sekolah kita. entah ada lagi entah tidak. masa periksa srp dan spm, di dewan inilah kita menumpahkan idea menulis apa yang kita baca malam sebelumnya begitu beria-ia.  tapi memang kita sungguh berdisiplin, kita jalan elok-elok, mulut senyap,kalau berbual pun perlahan benar.

guru kelas kita encik Hatta. masih adakah lagi beliau? di mana agaknya? Beliau ajar kita B. Inggeris kan? uniknya cikgu Hatta, suka akhiri kata-katanya dengan `a`.  `a`. aku punya nakal masa tu, pernah ajak siapa entah untuk kira berapa banyak `a` dia dalam satu minit. banyak, lebih 20 !. sekarang, apa yang murid kata kalau aku mengajar aku tak tahu, tapi mesti ada. tak palah, aku terima sebagai kifarah sebab kira `a` cikgu Hatta. maafkan saya cikgu!

ingat lagi masa mula-mula nak bersekolah tingkatan 1. tahun 1987. naik basikal. sesi petang. hari pertama bawa semua buku teks dan buku tulis. kakak dan abang sudah bilang, tak perlu bawa semua, eh, tak peduli, bawa juga semata-mata nak tunjuk aku sangat bersemangat nak sekolah. rupanya memang tak guna semua pun... ingat lagi, aku sampul buku aku dengan kertas bunga gambar kartun tikus/arnab comel dan gambar love.latarnya warna pink.

masa nak tentukan kelas, kita semua menjalani  ujian. masa pengumuman nak dibuat, kita semua beratur panjang di kantin. berdebar sungguh. masa tu persepsi kelas perdagangan adalah terpandai, apatah lagi perdagangan 1 buat aku bercita-cita tinggi nak masuk perdagangan 1.akhirnya, bila namaku disebut, terlompat-lompat kegirangan aku kerana aku masuk kelas 1 perdagangan 1! amboi, bukan main bangga rasanya. maklumlah, budak bijak konon.

akhirnya, yang di atas itulah saudara-saudaraku sekelas, selama setahun itu.belajarlah kami dengan harmoni. ada yang nakal benar, contohnya razali dali dan razaki anis. azhar dan matNor serta Yazid budak baik.  Wak Napi macam tak berbual sangat dengan perempuan.  si Hamid kawan rapatnya yang `kamcing lele` ialah suhaimi.kemana pergi mesti berdua. di sinilah kukenal semua kamu, yang mewarnai hidupku dengan cara tersendiri,selama bertahun di SMPB. disinilah ku temui Jijah, Dr Shila, Sally , Rita,Hajar, Ani,sanisah sawon, asikin erjam dan ramai lagi. yang ada diantara kalian ini sehingga kini menjadi sahabatku,yang tak ternilai harganya. benar-benar kalian menjulang erti persahabatan sebenar walau jarak, masa dan peristiwa memisahkan kita.

Jumaat, 3 Ogos 2012

Asal-usul kenapa aku tak buat kuih raya

gambar ini masa umur kita 19 tahun jah...kau tak ada. kenapa ntah kau tak ikut.ani tukang ambik gambar.ada kaitannya gambar ini dengan entri kali ini.

sebenarnya aku cuti hari ini. dan esok. macam biasa,kalau aku pergi klinik raudah tu, doktor tengok muka aku terus bagi cuti 2 hari. bukan mc tipu ha.aku perlu rehat. tapi kerehatan aku sememangnya di rumah. rumahku,syurgaku. walau tak secantik mana, aku tenang di sini. dan kalau aku cuti, tak bermakna aku melepek saja. macam tenggiling pulak. aku hanya berehat dari suasana bekerja. yang melampau-lampau. lepas subuh, aku terpaksa tidur sampai 11.30 pagi. bila dah ok, aku memandu ke klinik. selain ambik darah, doktor suruh ambil sample urine. dekat 10 minit dalam tandas, sampai adik pembantu doktor tu panggil-panggil aku...eish...macamana nak kencing,kan bulan puasa. tak ada urine dah dalam sistem perkumuhan aku. tak bolehlah dik oii...akhirnya tak payahlah urine tu..

minta doktor bekalan ubat sebulan. RM190. hm, nikmat sihat kan,rasa betul bila sakit. apapun ,Alhamdulillah aku masih bernyawa.

cerita ini didorong entri jijah tentang kuih rayanya siang tadi. aku ni pantang benar membaca tulisan kawan-kawan, menggebu-gebu nak menulis juga.juga sebagai hadiah kerana aku berjaya menyiapkan tanda 30 kertas jawapan BM2 anak-anak aku 4 SN 1.Esok lepas sahur insyaAllah,sambung 10 lagi juga 120 lagi BM KERTAS 1 yang belum sentuh sedikit pun! Oh Tuhan, berilah kekuatan, dateline isnin nanti. itupun selepas kak wa minta Puan panjangkan sikit tempoh untuk kertas BM. Mujur suamiku yang comel itu outstation. aku tak masak pun untuk buka atau sahur. alah, perut aku sorang,apa aje dalam peti ais tu makan aje lah.malas aku nak fikir.malam ni rasa sungguh tenang kerana tahu esok aku ada rehat yang panjang di rumah.penyembuhan jiwa itu yang aku perlukan..sebab tu aku boleh menulis malam ni.

Jah, kau ingat tak tentang kabinet? aku ingat, walau aku tak terlibat secara langsung, walau kewujudan aku hanya untuk buat `Jeff` mengamuk waktu tu, akhirnya jodoh Tipah dengan Jeff sungguh kuat. sampai lah hari ni, dah masuk 19 tahun percintaan itu terus kukuh dan mekar, Alhamdulillah. terima kasih kerana memaksa aku ketika itu..hehe. kira kau boleh buka agensi cari jodoh kan Jah.

yang nak aku ceritakan, tentang buat kuih raya itulah. kau kira kau sorang `blur` bab kuih raya? aku ni lagi jah...memang `out`. aku mengaku, buat kuih bukan kepakaran, bukan minat aku!aku ingat lagi jah, kenapa aku trauma sangat buat kuih ni. bulan puasa, tahun 1993, aku cuba buat kuih. bukan yang grand sangat pun, biskut cornflakes aje .aku sangat berkobar-kobar masa tu jah, tengok bahannya macam senang aje. cornflakes,gula, tepung,SERBUK PENAIK, sedikit garam dan mentega. 

bukan main yakin aku jah, aku adun betul-betul,elok aje nampaknya, wanginya dan semuanyalah. dah habis tu, letakkan sesudu-sesudu dekat pembakar, ketuharnya warna hitam cap butterfly. ah, orang kampung semua ada lah benda tu. jadi aku bakarlah sambil tersenyum-senyum bangga. maklum, pandai buat kuih. masa tu lah aku baru kenal shahrol kan. rasa cinta ada kot sikit-sikit. eish, gatal lah kau ni.mana aku pernah jumpa dia. gambar kat atas tu la kita orang nak pergi beraya,kau tahu. naik bas coastal ke batu pahat tu, ni semua kepala diaorang la ni paksa-paksa aku. aku ikut je. 

tak sabar aku tunggu biskut tu masak jah.harumnya bau esen vanila. mak aku mesti bangga sebab aku pandai buat kuih. haha.tiba masa aku keluarkan biskut tu, aku tersangatlah kagumnya. bukan kagum sebab cantik, tapi aku sungguh kagum bagaimana kuih yang sejemput kecil-kecil tu bertukar kembang sebesar separuh piring teh!gemuk betul kuih tu jah, macam kuih sagun yang perang zaman dulu-dulu yang seposen sekeping tu.aku bakarlah semua. masa buka, aku try rasa kuih tu. sungguh unik rasanya jah. masin, manis, payau, pahit semua ada. ini tak lain mesti salah soda bikarbonat ni. aku rasa aku ikut betul-betul resipi tu. dia tulis secamca soda bikarbonat, aku bubuh lah secamca!  tapi mak aku baik jah, dia tak kasi buang kuih tu. simpan aje la.

tapi aku tahu kuih tu sungguh mengerikan untuk dimakan. kayu ukurnya ialah anak sedara aku. Qayum namanya. masa tu umur dia kecil lagi, belum sekolah pun rasanya. (sekarang dah jadi bapak orang dah). bila Qayum datang rumah aku, aku dengan baik hatinya menghulurkan sekeping kepadanya.dengan gembiranya budak tu menyambut dan terus masukkan ke mulut.  tapi reaksinya berubah tiba-tiba. dia seakan terkena renjatan elektrik jah, macam nak dimuntahkannya kuih tu, tapi mungkin tak berani sebab mak usu dia ni tengok aje, takut kecik hati aku nanti. tapi mukanya membayangkan penderitaan,berkerut-kerut,herot-herot mulutnya. boleh pulak aku tanya, `sedap tak yum?`  ...dia kata  `em..rasa apa ni mak usu?`...

jadi aku tahu kuih tu memang sungguh menakjubkan. aku nak buang sayang, biar ajelah dalam tin.

aku beraya dengan kabinet benut ke kabinet yong Peng. aku malu sebenarnya, tapi shila, ita, sali ,ani semua mengapi-apikan aku.aku ikut je la. kat stesen bas batu pahat lama tu la pertama kali aku nampak bakal suami aku ni. aha. hemsem gila, shila senggol-senggol aku cakap aku bertuah dapat dia yang wajahnya gabungan antara Badrul Muhayat dan Azhar sulaiman! aku ni malu betul, kalaulah aku banyak duit masa tu, nak aje aku pakai spek hitam.  sampai rumah dia, aku ingat lagi mak mertua aku (masa tu bakal la) bagi minum milo ais...

2-3 hari lepas tu, masa aku beraya kat rumah jiran  aku dengan kawan aku Fatimah ,kami gelakkan sekumpulan pemuda macho naik motor besar ke hulu ke hilir. aku cakap dengan dia,` nak cari rumah awek la tu tak jumpa-jumpa.haha`. zaman tu kampung kita masih mundur. mana ada telefon rumah atau telefon bimbit.sekarang kalau sesat boleh calling-calling. dulu?sesat baratlah jadinya. dah macam orang tak keruan aku tengok.

rupanya jah, mamat-mamat yang aku gelakkan dari jauh tu ialah kabinet yong Peng! kerana terpanah asmara, shahrol memaksa kawan- kawannya cari rumah aku sampai jumpa. aku pulak baru balik dari beraya. tengok-tengok dah ada dia orang atas rumah. tak keruan aku jadinya. mujur aku ada kawan  sekampung masa tu. (suzen,kalau kau baca entri ni, nasib baik imah temankan aku masa tu. tak le aku `blur` sangat!)

aku pergi dapur, tengok mak aku tengah goreng mihun. aik, tak pernah-pernah mak aku masak untuk orang bujang yang datang rumah aku..aku tanya mak aku, `mak, kenapa mak masak?`  mak aku kata  `habis, nak bagi kawan kau makan apa? kuih pun tak ada. `.mak aku agaknya dah terasa-rasa antara yang hensem tu pasti jadi menantunya satu hari nanti. tapi aku tak cakap apa-apa pun.  lepas tu mak aku cakap. `ha, keluarkanlah biskut yang engkau buat tu!``  arghhh...TIDAK!!! mati hidup balik pun aku tak akan keluarkan biskut tu jah, habislah tercalar imej aku yang vogue ni...  walaupun aku sangat pasti shahrol mesti makan banyak-banyak bila aku kata aku yang buat biskut tu, aku tak akan keluarkannya. sekali-kali tidak...

sepanjang kat rumah aku tu, shahrol lebih banyak tengok aku dari tengok mihun. aku pun curi-curi pandang.ei, hemsemnya dia pakai t-shirt putih. lepas tu turun tangga pun tengok aku, naik motor pun tengok aku, dah nak hilang dari pandangan pun masih tertoleh-toleh ke aku. dia naik motor dengan ijan kalau tak salah aku.

jah, mujurlah makanan ruji kita nasi, bukan kuih raya. kalau tak jenuh aku nak memasaknya. shahrol pulak bukan jenis makan kuih manis-manis ni, selamatlah aku..haha. jah, manusia ni Tuhan jadikan berbeza kepandaian, berbeza kecenderungan. buat kuih raya bukanlah satu kepakaran atau kecenderungan bagiku. aku rasa macam kena siksa kalau kau paksa juga aku membuatnya. aku juga tak cenderung sangat memasak (tapi tak bermakna aku tak pandai sangat memasak). aku kat dapur 2 jam pun rasa macam nak pengsan. terlepek aje lepastu. mujur suamiku yang penyayang itu memahami, dia tak pernah memaksa aku buat apa yang aku tak suka.  macam kau juga, tentu ada kecenderungan sendiri. melukis contohnya, bukan minat kau. kalau aku bagi kanvas dengan berus, mesti kau rasa siksa kan, sedang aku kalau dah pegang berus ,masa seolah-olah terhenti, begitu sukanya aku dengan melukis.

ada ungkapan orang dulu-dulu kata, nak pikat suami dan mentua, pikat perutnya juga. aku setuju,dan juga tak setuju.memanglah masak sedap tu penting. semua perempuan aku rasa seminimum mungkin pun mesti boleh masak yang mudah-mudah untuk keluarganya, suaminya. tapi, kalau pandai masak 100 jenis masakan pun, perangai macam harem, suami pun lari, mentuapun benci!   kan jah...

-------------------------------------------------------------------------------
jijah       :oi, ingat lagi kau ye?
ita       :huh, mengada. kau ingat tak dulu aku suka buat agar-agar atasnya kacang merah. dan donut sambal.untuk dipaksa kepada kawan-kawan beli.
eton      :i tak main lah kuih u all. i kan dah editor, apa kellas makan donut paksa.
suzen    :aku pandai masak, insaflah ana, memasak tu baik untuk keluarga.
ani       :berkat jual kuihlah sekarang aku jadi cikgu kh, tahu!
hajar azwa:ei, aku pandai jahit baju...pandai design bangunan, pandai kayuh beskal. kau ni apalah jane, malas betul.
aku     :okey,fine!!!!!

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
design by suckmylolly.com