Terdapat ralat dalam alat ini

Jumaat, 21 Januari 2011

ei,susahnya...

5.56 petang. khamis. cuti thaipusam.

entri ini pemberitahuan untuk semua penjenguk blog ku. sehari dua ini atau setahun dua atau mungkin selamanya, aku tak guna pakai lagi fb lama. resah dan meresahkan. serba salah. oleh kerana aku bukan ahli politik yang tebal muka dan tebal telinga untuk menghadapi serta mendengar sesuatu yang kurang enak,yang penyebabnya mungkin aku atau orang lain.yang mungkin segalanya terbit dari salah faham. atau aku terlanjur kata. atau aku tersilap tempat.

sesiapa yang masih sudi bertandang, terima kasih. aku masih yang dulu. fb baru juga guna nama dulu.tapi aku buka fb baru untuk lembaran baru.tapi aku rasa aku lebih banyak berlabun di sini. di daerah aku sendiri yang tak siapa boleh mengganggunya. andai tulisan aku mengusik ketenangan, maafkanlah. andai memberi manfaat, gunakanlah.

semoga usia di panjangkan dalam kemanfaatan. untuk sahabat yang kalau terasa dengan tajamnya kata-kata, aku tak bermaksud. cuba hayati semula apa kataku. memang kenyataan agak pahit tapi semua ku lakukan demi cinta. agar kita sama-sama menjadi tetangga di syurga, InsyaAllah.
*****************************
aku ingin menjadi yang terbaik buatmu
 bukan dengan untaian kata-kata yang INGIN kau dengar

tetapi

dengan kata-kata yang PATUT kau dengar
dunia ini bukan semakin baik
semuanya semakin jadi terbalik
indah membalut dosa
payah membalut pahala
aku perlu engkau
untuk menjadi pendamping mengharungi kepayahan itu
kau perlu aku
untuk menelanjangkan silau yang indah itu

barulah itu
yang dinamai kawan.
tapi kalau kau tak sudi menerima
aku pasrah.
engkau masih tetap teman terbaikku
yang aku pernah ada
sepanjang kembara di alam fana.

Sabtu, 15 Januari 2011

AKU BUDAK LUBUK SIPAT (siri 2)

6.06 petang. entri kedua aku hari ini.wow.


kali ni aku nak sambung tentang pergi mengaji pulak.
aku mengaji di rumah cik Amat Jarah. bapa kepada cik Adon dan Ijik.hidup ni betul-betul macam roda. 20 tahun dulu aku dan geng mengaji di rumah cik Amat. sekarang, cucu-cucu cik Amat pulak mengaji di rumah aku kat kampung. kak long ajar mereka. baru semalam aku tumpangkan Leha, anak kak aloh (cucu cik Amat). comel si Leha ni. ada ke tengah hujan lebat dia boleh terpacak tepi jalan kat mesjid dengan baju sekolah dia tu. dari jauh aku tanya kak ct, `anak sapaaa la tu, berhujan...kena culik pulak nanti`..bila dekat aku suruh ika pandang mukanya kut-kut kenal.lepas tu ika menjerit  `laaa, lehaaa`..
leha tu siapa? aku bukan kenal. rupanya adik julak,cucu cik amat.

jadi aku tumpangkan le dia sebab sekali jalan je. dalam kereta riuh lah kami cerita yang aku ni dulu ngaji dengan atuk dia. entah faham ke tidak budak leha tu..aku tak nampak sebab aku kena fokus kat depan, hujan punya lebat sampai tak nampak jalan.aku hantar leha sampai depan rumah dia. suma tutup pintu.tidur agaknya. motor si julak pun terpacak kat depan rumah.kak ct suruh aku bunyikan hon. tak mau lah. nanti orang kampung kata aku berlagak pulak. mentang-mentang bawak kereta cap singa...ngeee..
 

lebih kurang 25 tahun dulu aku, suzen, imah,kak ita, abang ijam dan kak roha mengaji di rumah atuk leha ni lah. dulu mana ada letrik, pergi ngaji bawa lampu picit.kalau tak de duit beli bateri bawa lampu pelita yang berjelaga yang selalu buat menoreh tu. kalau bawa pelita leceh sikit. bila angin kuat sikit aje mula la mati.
 inilah contoh lampu yang aku bawa masa pergi ngaji.tapi tali tu takde, diganti dengan logam bulat yang boleh masukkan atas kepala.

nanti sampai jalan rumah suzen aku atau kak roha atau abang ijam akan jerit kuat-kuat  ...`ooo naaa...` oooo taaaa...sampai la kau menyahut kan jen. `ooooiiiii`..kadang-kadang mak kau yang menyahut.   hehe. aku rasa perbuatan kita tu begitu simple kan,tapi kalau sekarang ni kita buat gitu mesti kita dianggap tak bertamadun. apa kejadah memalam buta terjerit-jerit panggil orang. nak buat camana kan jen, tak de telefon. kalau ada boleh sms je..

proses jerit-jerit tak berakhir di situ. sampai rumah imah, kena jerit sekali lagi..``oiii mahhhh...ngajiiii...` kadang aku tukang jerit. kadang engkau. tapi kan jen, boring betul tunggu imah ni kan. terhegeh-hegeh. masa kita datang masa tu la baru nak makan la, baru nak pakai baju laa..nanti kita ngumpat dia. lepas tu kita macam orang tak reti bahasa jerit lagi nama dia banyak kali sampai dia turun. mesti kak yang dan along miah serta along tumbah rimas dengar kita memekak. haha. tu semua salah imah. sapa suruh terhegeh-hegeh.


sampai rumah cik amat, kita ambil air sembahyang kat tepi parit. masa dulu parit depan rumah dia suci, tak de orang bela ayam (er, bapa kau bela ayam juga ye...sekarang..hehe..)..jernih je airnya. aku suka rasanya. ada masam-masam kelat. dah tu kita naik, cik adon buka pintu. bagi salam bukan main beralun lagi..`asalamualaikuuuuuummmm`...

kekadang mereka sekeluarga tengah makan nasi lauk ikan singgang(rebus). aku tau la sebab bau ikan tu macam di rebus.lepastu baru kita ngaji. yang kecik dulu, yang besar kemudian. pun pakai pelita.
 dulu lampu macam ni sangat popular. ada besar ada kecil. kat rumah aku yang sedang aje. kalau nak tidur sumbunya dikecilkan. setiap hari sebelum malam cermin (semprong-kata mak aku) mesti kasi bersih dulu. kalau tak  nanti gelap je.belakang tu ialah gambar amoi dari china. lawa-lawa. tapi patern 60-an.


jen, ingat tak, cik amat suka suruh kita ngaji lama-lama. kadang-kadang dekat satu juz gitu. nanti kaki kita `kesemutan`. lepas tu kita ngaji dengan intonasi macam nak marah pun ada, macam nak nangis pun ada sebab tak tahan. tapi cik amat tak mengendahkan segala tektik kotor kita tu. dah sudah, nanti sambil tergelak-gelak kita buat protes menceritakan kesengsaraan kita tu sesama sendiri..ingat tak?

ingat tak masa cerita drama `sri mersing` tengah top dulu?tv pun hitam putih je. tapi penangannya boleh buat cik amat berhenti kejap ngajar ngaji.dia kata,` kita tengok cerita dulu lah ye`..hahaha.lepas habis drama sambung balik. kelakar betul lah. cerita omputih masa tu yang paling top ialah siri fiksyen sains `V`. ala, yang cerita sekumpulan saintis/angkasawan kat pesawat tu. ada scene `orang `V``makan tikus.alah, cerita macamtu kalau main sekarang ni kena gelak dek kucing aje. tak best langsung.tapi dulu, sampai teringat-ingat.drama melayu pulak cerita `wajah sutinah`. kalau hari raya nanti acik perempuan tu bagi kita makan kuih raya. tradisional kau, kuih bangkit bentuk bulan, kuih goyang dan beberapa lagi. sambil layan tv hitam putih kita ngap kuih.sedap tak sedap tinggal piring aje.hehe. cik adon paling veto. duduk kat kerusi malas depan tv. tu la tempat dia.

ingat tak masa tu kak roha curi-curi dating dengan asan. kita ni sibuk aje nak tengok kan. tapi malam gelap tak nampak. lama-lama kita give-up. kak ita je yang matang. tak kuasa nak menyibuk macam kita. hehe.

masalah bila balik ialah aku dan adik beradik aku terpaksa merentasi rumah Ah Hong yang suka bela anjing. kau pun lalu juga tapi advantagenya kau terus ke benteng.jadi setiap kali nak balik je, aku sudah baca `ayat penghalau anjing` yang kak imah ajar. dia kata kalau baca ayat tu anjing akan jadi bisu dan tak  kacau kita. ye aje. tapi yakin tak yakin le. baca je lah. ayatnya berbunyi `summumbukmun umyumfahum laa yar ji`un`...(rupanya bila dah besar aku tau ayat ni dari surah yasin.cuba cek tengok.)

tapi aku sangat hairan. bila sampai rumah Ah Hong anjing tu macam dah tau bau kita. saje je nak menyakat. disalaknya kita kuat-kuat. kau ingat tak kecohnya. kalau jalan kaki bertempiaranlah. kalau naik basikal, kak roha kayuh laju-laju. aku yang membonceng ni siap angkat kaki tinggi-tinggi sampai pinggang kak roha.kak roha pulak angkat kaki tinggi-tinggi kalau boleh sampai handle basikal tanpa peduli kayuhan lagi. apa taknya. anjing tu follow sampai kat kaki. macam nak gigit kau...terpekik terlolong sambil baca ayat tadi. nak tergelak pun ada. seram pun ada.

bila dah besar ni aku terfikir, memang la ayat tu tak berkesan sebab aku dan kak roha merepek aje. baca salah, lintang pukang. makna dan sebutan dah tentu tak betul. tergelak aje anjing tu agaknya. dah kelam kabut macam tu nanti Ah Hong akan panggil anjing dia masuk rumah.

huh, seram betul lah. takut kat anjing mengalahkan takut hantu.
sekarang ni, anak cik adon dan anak imah si Faiz tu pun ngaji kat rumah aku pulak. tapi apa nak takut. anjing bertambat. datang pulak naik motor. huh, tak mencabar langsung.

Pergi Sekolah

susah nak saing-saing. kadang aku jalan kaki aje. kadang naik basikal gerabak bapak aku. tapi bila aku bawa basikal gerabak, aku akan letak dekat kebun kelapa sawit arwah Darjat. tau pulak malu. ye la jen, aku miskin.segan juga nak bawa basikal macam tu. orang lain pun naik beskal juga tapi tak la buruk benar.
macam ni lah lebih kurang basikal bapak aku yang aku bawak.malu seyh.tapi sekarang aku menyesal pulak tak suruh bapak aku simpan baik-baik. antik nih.dah ke mana rangkanya.

aku tak ada nostalgia sangat tentang kita pergi sekolah pagi sebab memang tak saing kan. yang aku ingat masa jalan tanah merah belum ditabur kelikir, satu hari tu aku balik saing hadi. bila jumpa tanah yang licin dan terlindung pokok getah aje, aku pun duduk di situ. lembut dan sejuk jalan tu. nanti sambil jalan tu aku `kenceng` hadi aku kata belajar darjah 5 susaaah... banyak tak tau. aku kan senior dia setahun ke dua tahun gitu.si hadi adik kau tu pun menganga-nganga. macam takut aje. hehe. kadang-kadang aku balik jalan sorang-sorang. nanti akan lalu cikgu Salleh atau cikgu Mad Nor. cikgu Salleh tu garang sangat. takut aku.cikgu Mat nor baik. nanti dia cakap lembut-lembut aje dengan kita. yang bestnya, nanti cikgu-cikgu tu akan pelawa aku naik motor. kalau cikgu mat Nor naik honda cup 70. kalau cikgu salleh naik vespa. aku ni malu jugak. tapi dah kita ni murid kan, segan aku nak tolak. aku naik je lah. hihi. hilang juga penat. kadang aku berharap tak terserempak cikgu tapi apakan daya. rumah mereka kan kat Pt Mansur dan Pt. Putri Menangis kalau tak salah aku. nak mengelak macamana.

bila balik sekolah agama, kita selalu singgah rumah atok. kau ingat lagi tak, alah, nenek imah yang duduk sorang-sorang tuuu.. atuk ni dahsyat tau, pakar buat kuih kek berempah. dah tua-tua pun power buat kuih rempah. aku sangat suka datang beraya dengan mak aku sebab aku mesti makan kek lapis tu. ada rasa ketumbar, jintan...hmmm tak jumpa dah sekarang ni.

kau ingat tak, kita singgah rumah atok sebab nak petik buah manggis dan pungut buah sentol.aku ingat lagi, tepi belah kiri rumah atok ada mesin getah risda. orang kampung kita dulu mesti buat getah keping kat sini. sebelah pondok mesin getah ni lah ada pokok sentul. besar dan tinggi sangat. saujana mata memandang. kita tak upaya nak petik, kita pungut yang dah jatuh aje.
inilah buah sentul rasa masam manis. ada rasa buah duku sikit.

dengan baju sekolah yang tak berganti tu, selamba aje memanjat-manjat pokok yang boleh dipanjat. hai, bebudak.

masa puasa kita akan melepek kat surau sekolah agama. tengah hari ada orang antar air batu kat kedai wak hamsan. masa tu kita semua tak ada icebox. jadi kalau nak air batu beli je la seketul ikut harga. nak kecil, 20sen. nak besar 50sen. yang uniknya air batu ni diseliputi habuk papan. kenapa entah. dari segi teorinya untuk mengelakkan air batu mencair dengan cepat.
aku teringat, masa tu letihnya puasa,aku ajak pijah pergi tengok orang potong air batu.jadi serpihan air batu itu kitaorang pungut dan oleskan kat muka dan tangan. ah..segarnya...basah-basah baju. tak apa. janji sejuk.

masa sekolah agama, senang rasanya nak lulus. adab-40 markah. b.arab-40 markah.tafsir-40 markah. semuanya senang bagi aku kecuali faraid. otak aku memang lemah sikit bab matematik. 
kita tak lepas dari meniru. tapi aku takut nak meniru walau cikgu Yunus buat tak nampak aje. aku paling suka periksa tafsir.aku suka sungguh-sungguh mengingat ayat Quran dan tafsirnya,bukan apa. soalan macam dah tahu, lepastu kita hafal dan keluar pulak soalan tu, seronok lah.aku berterima kasih kepada cikgu densi, cikgu Yunos dan cikgu Zainon yang mengajar aku agama. masa tu kau ingat tak kitab `Mutaal Badrin`.kitab tebal yang semua ada dalamnya. tulisan kecik, ejaan lama. eja bumi ialah ba, wau, mim. kita baca bom.cikgu marah. haha. tapi dengan kitab tu lah kita akhirnya lancar baca jawi.

sekarang asyik tukar kitab je. kesian mak bapak. dah lah semua mahal. kau tau jen, kitab tua tu pun tak ada lagi. aku tau sebabnya, mungkin kerajaan tak nak budak-budak ni tahu tentang jenayat. dalam tu kan ada soal hudud, qisas dan sebagainya.demi survival politik kotor itu, mereka tak guna pakai lagi kitab tua. .
entahlah jen. dunia semakin parah. sebagai guru yang hari-hari terlibat dalam sistem sekular aku rasa bagus kalau anak-anak ni masuk sekolah pondok aje. risau aku dengan sistem yang ada sekarang ni.aku cerita di entri lain.

agak panjang aku menulis. sebelum aku berhenti, renungilah dunia indah dengan pandangan lensa makro di sekeliling kampung kita. flora dan faunanya tetap indah macam dulu. baliklah sesekali menjejak memori kita bersama..
parit depan rumah aku, tempat kita mencipta gelongsor tertinggi

rerama yang ada di semak samun sungai kita


biawak mati ni pun satu fenomena indah bagi kita yang ada mata untuk melihat


santalia di rumah bondaku,dulu santalia sering dikerumuni rerama oren dan belang hitam putih. tapi sekarang nak tengok sekor pun payah. kampung kita tak bersih macam dulu kah?

lihat dengan lensa makro, kita akan menghargai sekecil hidupan flora atau fauna.

pesanan untuk aku sendiri:

ya Tuhan, luaskan rezekiku,
lapangkan masaku ya Tuhan,
kerana aku ingin sekali untuk kerap pulang ke tanah bondaku
agar aku merasa damai
walau sekejap
pulang ke kampung
ertinya
kembali kepada fitrah....
(untuk anda semua yang rasa tak tenang di kota, cuba ingat kali terakhir pulang ke kampung, bila?)
bonda memanggilmu...

AKU BUDAK LUBUK SIPAT (siri 1)

7.55 pagi, selasa.(cuti Hol sultan Johor)
tiba-tiba pagi begini aku rasa bernostalgik sekali.ingat kenangan masa kecil di kampung kecintaanku, Lubuk Sipat, Benut. heran betul. nama ni tak glamour lah. malu nak sebut juga. tapi memandangkan manusia yang ada kelas tidak akan lupa asal usulnya, aku mengaku yang LS tu kampung aku. hehe.

jalan masuk depan rumah orang tuaku.semak samun yang mendamaikan.

............................
entri ini terbengkalai beberapa hari.tiba-tiba tiada mood nak menulis.pagi sabtu,15/1/11 ini ada mood yang muncul tiba-tiba.
.............................................................................................

mungkin aku akan banyak gunakan nama suzen kerana pertemuan semula di fb setelah berbelas tahun walaupun rumah orang tua kami cuma beberapa  langkah je (dulu) membuat aku rasa terpanggil sangat nak merakam kenangan indah zaman kanak-kanak.

jambatan kampung yang jadi saksi kehidupan kami

SUNGAI BENUT
zaman kanak kanak aku tak dapat dipisahkan dengan sungai. waktu itu awal 80-an, sungai merupakan nadi utama penduduk kampung bila musim kemarau tiba.zaman tu tak ada air paip macam sekarang. kena guna air kolam , telaga atau perigi.bila kemarau melanda, tanah liat akan merekah-rekah.air di kolam jadi surut. simpanan air akan habis. waktu inilah orang kampung sebelah `laut` macam keluarga aku dan suzen menggunakan air sungai untuk mandi, basuh baju, memasak dan sebagainya. aku ingat lagi rutin harian aku dengan kak roha sebelum pergi sekolah. subuh-subuh sepi`e tu bangun dan bergegas ke sungai untuk mandi. lokasinya bawah jambatan inilah. pagi-pagi airnya rasa suam dan berwap. lepas mandi, bawa air sebaldi balik dengan kereta sorong untuk stok membasuh pinggan mangkuk atau memasak.petang karang ambil lagi untuk penuhkan satu tempayan. mak akan letak tawas di dalamnya supaya air jadi jernih.

kalau nak air bersih kami akan tunggu lori air datang. semua orang kampung akan bawa baldi, tong cat dan apa saja untuk tampung bekalan air. betul-betul macam yang kita tengok dalam tv bila warga kota keputusan bekalan air sekarang. beratur semuanya.kadang dapat sikit saja pun sebab air dah habis.
dari atas jambatan inilah orang kampung aku yang lebih besar sikit dari kami ni menunjukkan kepakaran terjun tiruknya. korang bayangkan ganas tak ganas. dari atas jambatan ni aku pernah tengok ijik dan sapa ntah lagi budak lelaki terjun sungai. gila betul ah. bayangkan kalau terjun-terjun tu buaya nganga je mulut dia. sorang-sorang budak kampung hilang. he...kau pernah terjun dari atas ni tak suzen?aku tak pernah. tak berani. aku berenang pun asal tak tenggelam aje. aku rasa masa aku berenang tu air punya la banyak berkocak dek kaki dan tangan aku tapi bila aku pandang sekeliling aku rasa aku kat situ aje. tak bergerak pun. maknanya kocak aje yang lebih. geraknya tidak.jadi lah. asal tak tenggelam. lama-lama pandai juga.
bila waktu petang, akan ramai orang kampung mandi di tepi sungai. yang masih segar di ingatan aku ialah arwah abang ajan (sepupu aku) sedang enak-enak bersabun bawah jambatan. aku dan geng ni berkubang dekat bawah jambatan juga, tapi tempat yang ada tangga.
gambar-gambar ni semua adalah ihsan hubby dan abang ijam. tahun 2008 mereka merayau di sungai dan di jalan tanah merah (benteng) yang boleh tembus ke  benut tu, katanya. mereka ambil gambar flora dan fauna sebab abang ijam tengah kumpul bahan untuk buat painting dia.gambar ni aku tak pasti menghala ke benut atau pt. Yusof. tapi anggap ajelah ke Pt. Yusof. kat tepi-tepi tu la kita berkubang kan jane..seronoknya...pantang lepa, lepas tolong mak aku kat kebun aku akan ajak kawan-kawan berkubang kat sungai. ingat tak jen, kita main spa-spa. kita buat masa air surut, lumpur kat tepi sungai ni banyak,jadi kau ajar kita orang benamkan diri dalam lumpur dan tinggal kepala, tangan dan kaki saja yang nampak. ntah dalam tu ada cacing ke, ular ke, bakteria ke, tak tahu geli langsung. tapi aku rasa mesti tanah tu banyak mineral semula jadi kan jen. sebab tu kulit kita ayu je.

satu tengah hari yang indah, aku gian betul nak berenang kat sungai. aku pun pergi rumah kau jane, tapi kau dah mandi kat kolam. aku tak kira, aku ajak juga kau pergi tepi sungai kat rumah kau (wow, makin segar ingatan aku)..kat situ macam ada kayu balak melintang kan jen, elok aje untuk kita turun mandi. sebelah kanan tu ada pondok kecil tempat ayah kau ke arwah udak mail simpan sampan . ingat tak jen... jadi aku pun ajak kau mandi. kau kata tak mau, sebab kau dah mandi. kau kata tak apa, kau temankan aku aje.  kau tengok aku aje sambil tersenyum-senyum. manis la kau ingat senyuman tu. 
jadi aku mandi dengan seronoknya sambil bersaksikan kawan aku dari atas. tapi tak berapa seronok sebenarnya mandi sorang-sorang, macam orang gila.

aku pun naik ke atas dan sembang-sembang dengan kau. dengan selambanya kau bagitau aku  `ana, sebenarnya tadi udak mail nampak buaya masa dia naik sampan, ambil pisang kat kebun`..whattttt!!!
patutlah kau tak turun. hih jen, sampai hati kau tak cakap awal. nasib baik aku tak dimakan buaya. aku tanya kenapa kau tak cakap kat aku?kau kata tak sampai hati tengok aku teruja sangat nak mandi  sungai.kau memang gila....

kau masih ingat tak bau lumpur sungai yang melekat di badan kita.aku ingat jen, dan semakin kuat ingatan ini.

dulu kita ni tak tau takut kan. main redah aje. bukan terfikir ntah ada kaca ke, binatang bisa ke...tapi alhamdulillah, selamat. aku rasa Allah suruh malaikat jaga kita semua kan jen, ye lah.budak-budak mana ada dosa.cuba sekarang turun tengok, langkah sikit je dah jatuh lah, kudis la, kena kaca lah..tu lah banyak dosa dah kita ni kan.
 ni gambar lembu bapak aku berlatar belakang sungai yang menghala ke Pt.Yusof.

dekat jambatan pt. yusof tu, kita segerombolan budak lasak yang dianggotai aku,engkau, aris,imah,dan nama-nama lain ni (kurang pasti ikut ke tidak)(eh, kau ada takye?aku rasa agak mustahil kalau kau tak ada)iaitu abang ijam, itah geraie, inong sikin, inong huda dan hadi, nak buat perkelahan. jadi masing-masing kata nak bawa makanan.seronoknya main terjun-terjun. aku yang konon-konon aplikasi cara orang dalam  filem berkelah bawa 2 bungkus kacang goreng yang berharga 10sen sebungkus. bodohnya kalau kenang balik,orangnya  dekat sepuluh orang, bawa 2 bungkus kecik kacang aje. ala, tu aje yang aku mampu.setelah korek duit syiling mak aku yang jatuh kat lantai ke, mana-mana ke. yang best ialah imah. dia bawa sebungkus besar nasik. lauknya aku lupa. dalam hati aku kata`best la imah ni. mesti dia bawa seperiuk nasi kat dapur dia.mak dia tak marah ke?``

tapi semua tu tak jadi hal.yang penting berkubang. aku rasa sungai ni tak besar sangat sebab ia merupakan cabang sungai yang selalu kita kubang tu.balik dari mengembara tu, lalu kebun durian mak aku,jumpa sebiji. main `timpas` saja cara belahnya. tak ikut law langsung..eh, aku tak ingat la kau ada tak masa projek ni.

kadang kita berkubang depan rumah kak tipah. main terjun-terjun dari jambatan.kalau aku ingat balik ngeri rasanya sebab terbayang entah ada kayu tajam ke, tunggul ke, ikan keli ke, kaca ke kat dasar sungai tu.tak berlubang kaki kita.

satu hari arwah abang ajan mengadu kat mak aku   `ni budak-budak ni makacil, berkubang bergantian terajun. baju bertukar-tukar`.(aku teringat peristiwa pinjam baju hadi.entah apa motifnya aku pun tak ingat).tapi mak aku tak marah kut. buat penat mulut dia aje.

kau ingat tak jen, kadang ada pokok nipah hanyut. kadang ada buahnya saja. kita pernah bereksperimen belah buah nipah tu. tak le best sangat. macam kelapa tapi kecik aje kan. tu pun berebut nak rasa.sungguh geragas.

Udang Mabuk

dalam setahun mesti paling kurang 2 kali udang mabuk kat sungai kan jen. aku tak pasti siapa punya angkara. takkan udang dan ikan ni minum arak sampai mabuk?kan haram.emmm atau memang musimnya. atau ada orang menuba,yang pasti bila udang mabuk sungai kita berpesta. orang sepanjang-panjang sungai kaut rezeki yang ada. bila udang mabuk, sesungutnya nampak kat permukaan sungai. sauk aje lah..fuyooo, besar-besar jongkong kan jen.nasib baik tak ada digital kamera masa tu, kalau tak aku ambil gambar untuk buat bukti kepada anak cucu kita.
inilah contoh udang galahnya. sama je.malah lebih banyak lagi.

kadang aku tengok orang dapat berguni-guni kan jen. mak kau aje 3-4 baldi penuh. tu yang aku cerita, mak kau kasi aku 4-5 ekor, aku terus balik berlari-lari dan bakar udang  atas kayu api. kau bayangkan jen, kayu api kan susah nak menyala. masih berasap-asap kerana aku  baru bubuh minyak tanah dan getah sekerap tu, aku terus letak udang tu atas api yang kecik sangat. tak sempat udang tu merah jen, aku makan aje cepat-cepat. takut adik beradik aku balik, nanti kena share pulak. hi, kedekut betul. nikmatnya makan udang mentah.

keluarga aku sering terlewat dapat tahu kalau udang mabuk. maklum, kami semua menoreh kat pt. Yusof.jauh sangat nak sampainya. bila balik dah pukul 11 pagi, orang pun dah nak balik. dah la tak pandai menyauk...apa nak jadi laaa...tapi tuhan maha adil jen, tak dapat udang galah, udang pepai pulak 2-3 dulang...penuh.
ini contoh udang pepai.udang ni selalu orang buat udang kering yang halus tu, buat cencaluk atau belacan
(gambar ni dari internet, tak ada kaitan dengan aku dan keluargaku!)

nanti akan dijemur di panas mentari. badannya yang macam cermin sebab jernih akan tukar jadi merah. punya la bersih air sungai kita ni dulu kan jen, kadang tengah mandi tu sesaja je aku sauk-sauk rumput tepi sungai sambil berenang.aku akan dapat 4-5 ekor udang pepai dalam genggaman. sebab  badan udang ni nampak transparent aje aku rasa udang ni suci. terus je aku gigit, nak rasa..emmm macam udang mentah lah rasanya.ei, kenapalah aku suka makan benda mentah-mentah. karnivor ke apa aku ni?


...aku nak panjang lagi menulis.tapi aku ada komitmen lain.lain entri nanti aku cerita tentang peristiwa pergi sekolah, mengaji dan lain-lain.tunggu..

Selasa, 4 Januari 2011

Hati Yang Berbulu

selasa:4/1/11.    5.45 petang

aku cuma cikgu biasa.
aku cikgu bahasa melayu.untuk pelajar menengah yang WAJIB lulus BM kalau nak sijil SPM.
aku cuma nak anak murid aku berjaya menjadi manusia, dari segi perangai, sahsiah dan kerjaya.
yang penting jadi bahagia di akhirat sana. tak lebih, tak kurang.

tapi bila `yang biasa` mula berkata-kata, `yang berjawatan luar biasa` perlu peka.itu tandanya akar tunjang sudah tak tahan menampung batang, ranting,dahan dan daun-daun yang terlalu banyak. kenapa dalam kebanyakan jabatan , dahan, ranting, batang, buah dan daun ini cuma tahu ada saja semua keperluan. yang tahu kenyang tapi makanan orang yang cari. yang tahu nama tapi bukan datang dari usaha sendiri.kalau dalam sistem pokok...hanya akar yang bertungkus lumus cari sana sini untuk support mereka semua supaya gemuk dan sihat..

kenapa tulis dalam blog?
habis, aku nak tulis di mana? surat khabar? itu biar Yin Wong Khoo Lai uruskan. kepakaran menyusun kata untuk mendapat perhatian di dada akhbar milik dia. tolong ye tan, panjangkan perkara ni pada Yin supaya dia tulis di akhbar, agar ada orang tuli dan bisu dan buta yang masih boleh dirawat perasaan dan pemikirannya. fikirkan kebajikan manusia guru ni, supaya lebih tumpu kepada kor-bisnes utama, mengajar dan pembelajaran dalam kelas. supaya boleh beri sebanyak mungkin ilmu pada budak-budak ni. tak payah sibuk perkara padang bagai sampai hujung tahun, mengarutttt!!!!

kenapa aku kata mengarut..
kerana pengalaman aku dan kamu semua guru biasa ini membuktikannya.
kenapa mak bapak hantar anak-anak ke sekolah?  
pastinya untuk dapatkan ilmu pengetahuan, akademik  dan kemahiran untuk bekalan hidup selanjutnya. betul?
aku sangat pasti.
dan sistem yang ada selama ini sudah cukup bagi aku untuk tujuan itu.maksudnya, sistem kesibukan sukan permainan untuk SEMUA pelajar dipenuhkan waktu bulan Januari dan Februari. Daripada Mac hingga Oktober penuhkan dengan pembelajaran akademik. sukan diteruskan juga TETAPI berFOKUS kepada pelajar yang dah dapat dikesan BAKATNYA awal dalam Januari dan Februari tadi. inilah munculnya Kontinjen sekolah untuk olahraga,bola sepak, bola jaring dan apa saja sukan dan permainan.

yang terlibat sebahagian kecil pelajar yang MEMANG MINAT dan BERBAKAT. guru yang terlibat juga lebih berfokus iaitu guru yang bertauliah sebagai guru PJ dan Sukan. yang memang pengkhususannya diambil untuk tujuan ini. kadangkala ada juga guru yang major fizik, kimia atau perakaunan juga terlibat. tak kisahlah kalau mereka itu minat, tapi satu beban juga kalau mereka terpaksa. tapi, sekurang-kurangnya tidak melibatkan seluruh organisasi guru dan pelajar.

maka yang lainnya memerah tenaga untuk memajukan pengajaran dan pelajaran murid dalam kelas. yang tak berbakat dalam bidang sukan, asah bakat dalam belajar. tak kisahlah boleh atau tidak. belakang parang kalau diasah pun tajam, ini pulak otak manusia. dan yang paling penting, ADA BANYAK MASA MELAKUKANNYA.

aku cukup terganggu dengan saranan KPM yang memaksakan ideologi siapa entah dalam tu supaya idea sukan dan permainan diteruskan sehingga hujung tahun untuk SEMUA MURID dan bermakna SEMUA GURU...

hello,
tak ada seorang pun kah di dalam KPM sana yang pernah menjadi guru?dan mana pergi kajian beban tugas guru oleh TPM? apa hasilnya?bukankah ini bermaksud beban yang ada tak terpikul, batu bata pulak digalas lagi..
(ei..rasa nak mencarut aje, ...sabar...)
betul, sebagai penjawat awam tak boleh merungut kerana dasar `kami yang menurut perintah`.tapi aku rasa kalau berdiam diri aku rasa dibodohkan secara intelek. aku ada otak, aku ada rasa, aku ada pemikiran, aku ada blog. makanya aku BERSUARA.
walaupun siapa nak dengar suara guru marhaen seperti aku.aku tak kisah. dalam 6000 lebih kali orang klik blog aku ni, tak kan lah 10-20 orang tak berupaya berfikir dan menganalisis apa aku cakap.


tetiba aku dengar satu suara misteri...
....
ei janah, kau menghina pembaca blog engkau tau....
bukankah pembaca engkau semua manusia yang suka berfikir?kalau mereka tak suka berfikir, mereka tak baca blog engkau. faham...


er,,,
maafkan aku pembaca blog yang setia. kamu semua memang pemikir. bersetuju atau tidak hak kamu, menulis itu hak aku. jadi, aku nak paksa kamu semua fikir lagi.

dasar `1 pelajar 1 sukan` ini memberi impak yang besar kepada guru, sekolah , pelajar dan ibu bapa.bukan tak ada positifnya, sangat tak adil kalau aku kata begitu. yang positifnya ialah pelajar akan ada 1 sukan yang dia terlibat.

masaalahnya, selama ni memang ada pun benda tu. apa yang barunya.(yang barunya ialah pelaksanaannya sepanjang tahun!!!)
baik, aku beri contoh dari sudut korang sebagai ibu bapa.
pernah tak anda semua marahkan anak dengan ungkapan `kau ni Mat, asyik sukan, sukan, sukan..ingat -ingat sikit, periksa dah dekat ni.`..ha, macam tu lah lebih kurang dialog korang. mesti pernah kan...

bila dasar sukan sampai akhir tahun ni, secara kasarnya, anak-anak korang terpaksa terlibat dengan sukan ini sepanjang tahun. maksudnya tak habis-habis, pagi dia ke sekolah, tengahari kalau rabu akan sambung ko-ko (uniform/kelab) dan petangnya sukan. kalau selama ni bila mereka tergolong kurang kemahiran untuk sukan, mereka tidak terlibat sangat selepas bulan februari dan beri tumpuan penuh kepada pelajaran. tapi nanti, dah dekat periksa, selepas periksa, percubaan PMR atau SPM atau STPM antara waktu tu masih juga sibuk di padang. bila dah penat, malam tentu cepat tidur. tak mananya belajar.memanglah betul badan cergas otak cerdas. tapi selama ni kan ada PJ. cukuplah tu... lepastu belajar ajelah.


kalau korang semua kata aku merungut banyak sangat tentang perkara ini, aku rasa korang belum faham tugas guru sekarang. tugas cikgu bukan sekadar macam cerita P. Ramlee tu, tulis sikit, suruh budak baca ulang-ulang sambil dia tidur.tugas cikgu bukan sekadar datang, ajar,bagi kerja, tanda buku..habis dan balik rumah. kalau macam tu hari-hari aku rasa gemuk-gemuk cikgu malaysia ni.itu hanya 1/20 kerja cikgu.
lazimnya, seorang guru mempunyai 7-8 tanggungjawab berbeza selain mengajar. dialah ibu ayah ketika di sekolah, jaga, tukang kebun, kerani, kaunselor, guru disiplin, guru sukan, polis,pegawai pencegah maksiat,dan lain -lain.aku agak melebih-lebih?tidak.
kami akan jaga anak korang dengan kasih sayang dari 7.00 pagi hingga 2.00 petang. (dalam kes sukan nanti, mungkin sampai 6.30 petang.wow....hebat.)
kami akan awasi sapa-sapa budak yang nak memonteng, kejar dan nasihat walau kadang kami kena maki semula.kalau kes sekolah aku lagi hebat sebab shopping compleks sebelah aje dengan sekolah...hmm.itu kan kerja jaga?
kami akan gotong royong pada hari tertentu untuk indahkan sekolah. kadang cat meja kerusi demi untuk bagi anak-anak selesa. yang mengecewakan hati, kami cat, sesedap rasa budak-budak ni menconteng balik. eiii, rasa nak cubit tangan gatal tu. tak pernah aku dengar doktor atau jururawat cat katil pesakit atau pungut sampah kat hospital kan. er, bukankah cikgu sudah merampas tugas tukang kebun ketika ini?

kerja perkeranian?huh, memang menyakitkan hati kalau difikirkan. tulis data manual, key in data berkomputer, pungut duit, simpan duit, merayu untuk dapatkan duit, pungut denda, buat report...sampai ke hujung tahun tak selesai. kadang pelajar bagi alamat palsu, satu kerja nak semak balik. paling menjengkelkan bila hantar surat ponteng dah macam kerani pilihanraya pulak nak tengok rekod budak ponteng.aku kalau buat kerja ni hubby tak boleh kacau, rasa nak meradang aje...betul-betul jengkel rasanya.

kadang ada mak ayah yang tak terima anak buat jahat atau ponteng, yang syahdu tu kesian la aku, merambu-rambu air mata. yang tak boleh terima tu, siap kami ni kena maki lagi.``ei, anak saya baik tau cikgu. saya tak pernah jentik dia. cikgu sapa nak  pukul anak saya?
abis, cikgu ni hantar surat ponteng suka-suka hati la ye, buat kerja sampai 12 tengah malam...semak rekod 10, 20, 40, 60 hari ponteng...untuk 40 orang budak tu? please la, kami ni pun ada keluarga nak di layan. kalau boleh tak mau hantar surat kat tuan, puan. tapi kalau tak hantar, nanti jadi apa-apa, cikguuu juga kena marah..em. semua salah.aku pernah kena tengking dengan parents depan public. aku terpinga-pinga. apa salah aku? rupanya salah dia sebab tak bayar yuran asrama anak dia.jadi aku tak boleh keluarkan result PMR anak dia. apahal nak tengking-tengking aku. nasib baik lah aku diajar untuk jadi manusia bertamadun (eceh..). jadi aku cool saja. tapi aku hadiahkan jelingan maut kat anak dia. sampai sekarang budak tu malu alah dengan aku. malu sebab bapak dia terjerit-jerit marahkan cikgu yang cool dan jelita ini depan public. huh, rasakan.

er, ni kerja kerani tau patutnya hantar-hantar dan tulis-tulis surat ni...

penat aku nak menaip tugas selain mengajar. lain tahun aku cerita. ni, aku cerita sikit tentang MENGAJAR. anak anda semua dikumpulkan dalam satu kelas. jumlahnya 40 orang. ada kalangan ibu bapa yang bersyukur lega bila sekolah dibuka, tak payah mengadap kerenah anak yang 4-5 orang. tapi mereka harus sedar, 4-5 orang anak mereka itu bergabung dengan 36 orang lagi anak orang lain. kerenah yang pelbagai yang perlu disabarkan. `eleh, dah kerja engkau cikgu, tahan je lah. tak suka, berhenti`..

ei, sedapnya cakap...kita yang ada 4-5 orang anak kat rumah ni pun kadang-kadang terjerit-jerit dan balun anak kita tu sampai puas bila dia nakal. apa rasanya kalau korang kena sound,`eh, dah anak kau, tahan ajelah. kalau tak tahan berenti jadi mak abah..`
apa rasanya?

itulah rasa yang sama.
sambil melayan karenah 160 pelajar berlainan sehari (40 orang x4 kelas), kena sampaikan jugak ilmu tu dengan sungguh-sungguh.macam bm SPM, ada karangan (tak kurang 350 perkataan), tatabahasa, ringkasan, novel, cerpen,pantun, syair, sajak, gurindam, seloka,drama dan cerpen. 1 subjek pelbagai pecahan. kalau mengajar seni, sakit kepala pulak nak tunggu budak buat folio dan projek akhir. bila budak tak hantar (walaupun segala macam teknik cikgu dah guna.)...pelajar akan gagal.bila gagal jabatan akan salahkan cikgu. dan yang azabnya bila kata pemutusnya ialah `jangan salahkan budak, cikgu yang salah!.........`oh, zalimnya dunia ku rasa.

sebab dah maghrib, aku nak tamatkan entri ni di sini. aku cuma tak setuju dengan dasar baru ini. titik.
kalau betul KPM nak sesuatu yang baik dari segi pencapaian pelajar, mereka mesti MENDENGAR keluhan guru biasa, bukan memaksa.
terima kasih kerana membaca sampai habis.

RITa:wah, emo lagi jana
JIJAH:ha  ah la. nasib baik kita bukan cikgu.
Jana:woi, ngumpat ye?

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
design by suckmylolly.com