Terdapat ralat dalam alat ini

Rabu, 19 Oktober 2011

Kita Tak Sentiasa Betul

kalau kawan semua seorang yang bekerjaya (selain Pn Rita-dia tokey sendiri) semua punya majikan,atau bos kan. dan adatlah, bila kita staf biasa, kita perlu dengar cakap bos.

tapi ada ketikanya aku fikir bos pun kena dengar pendapat staf. kerana staf yang menggerakkan segala perintah, bos pula hanya memerintah. yang mendepani kerenahnya, staf. yang tahu perjalanannya, staf. yang semakin pakar dan semakin faham liku-liku sesuatu projek itu, staf lah juga.tak salah rasanya kalau untuk hasil terbaik ambil kira juga pendapat orang bawahan.

perubahan itu bagus.tapi tak bererti semuanya kena di ubah. ada perkara-perkara tertentu elok kita biarkan saja seperti asalnya.

bagi aku, kalau menjadi bos memang perlu tegas. tapi langsung tak beri peluang orang lain berpendapat, baik tak usah adakan mesyuarat. tulis saja notis depan pintu -senarai perkara WAJIB buat. itu lebih jujur daripada masa meeting cakap` em, saya terbuka, siapa ada pendapat sila beritahu,mungkin kita boleh gunakan idea tu.` tapi akhirnya, semuanya sekadar retorik dan keputusannya, kau mesti buat seperti diarahkan. jangan banyak songel !

budak-budak aku dah nak meletup kepalanya.tak tahan dengan suasana `open` selama 2 minggu ini. sebagai protes, ramai yang ponteng. cikgunya pun sama.(sama dari segi nak meletupnya, bukan ponteng) harini Tanty dah nak menangis. memberi sepenuh hati kepada yang langsung tak ada hati nak menerima.

aku juga dah tak tahan. nasib baik Allah kurniakan aku suara soprano. satu dewan boleh dengar aku jerkah budak yang tak reti bahasa tanpa pakai pembesar suara.. dah lah bahan edaran cikgu yang sponsor, tak payah bayar, bagi soalan ramalan, menanda sampai tengah malam, suruh buat latihan dia boleh buat derk, buka buku lain.entah bio ke, kimia ke..aku jerit kat mereka `awak ingat awak ni kelas Sains 1, awak hebat sangat ke ha?....barulah dengan gaya sombongnya mengambil edaran yang kami berikan.aku lawan arus. aku beritahu Tanty aku dah tak tahan, aku nak bawa kelas Sains 2 ke kelas sendiri.. risiko aku yang tanggung. bila pecah-pecah begitu, baru dapat privacy. baru mood belajar timbul semula. kumpul ramai-ramai ni dah lah bising, bukan study, bergurau 24 jam.

hari-hari ada saja student jumpa aku, `please teacher, please, kami tak suka la kelas gabung...`

aku tak boleh kata apa, bukan aku pemutusnya.aku pujuk jugalah budak-budak ni, tapi aku tahu mereka protes dalam hati.

aku juga sangat ingin mereka duduk kelas sendiri macam biasa, aku ingin beri `personal touch` kepada mereka di saat akhir lagi 26 hari nak SPM ini. bila bergabung, ada rasa tak selesa kerana masing-masing guru ada sentuhan sendiri. mereka dah serasi dengan guru asal yang mengajar .bukan kata gabung dan tukar guru itu tak bagus, dan bukan  guru tak bagus,  tapi semua ada keistimewaan sendiri. semua dah serasi dengan murid masing-masing. murid pun dah serasi dengan guru masing-masing.

contohnya, tanpa tengok nama pun ,hanya berpandukan tulisan saja, aku dah kenal itu kertas jawapan Eric, Davina ,Amiratun , Emon atau Yap Yuh Sha. aku dah tahu kelemahan Mail ialah suka ubah peribahasa, shantini tulisannya sangat kecil sampai susah nak dibaca,Ezat tulisannya macam doktor,Syazwan suka tulis ayat panjang-panjang tapi maksud tak sampai-sampai., Fatin terbawa-bawa laras sastera,Kalaivani tulisannya sangat kemas dan membantu sangat mood aku......semua aku tahu. macamtu juga  cikgu Tanty,Shikin ,Mila dan semua cikgu yang lain, sudah hafal benar muslihat pelajar masing-masing.

kadang kearifan dan kemesraan yang terjalin ini sampai anak-anak ini tak segan-segan panggil aku mami, ibu, emak atau mama. sebab aku ajar mereka macam anak sendiri.. yang nakal kucubit, kusebat, kumarah, yang baik kupuji, yang lalai ku tegur...sama macam cikgu lain buat kepada anak murid mereka.

kemesraan ini yang buat kami arif tentang kelemahan pelajar.kami akan tegur `on the spot` tak payah tunggu minggu depan,kalau mereka silap. ya, memang nakal, namanya pun budak. tapi masih terkawal kalau mereka dalam kelas masing- masing.dalam sekelas tu pun menjangkau 40 orang, lagi nak bergabung sampai 100 orang lebih.

mereka kata perubahan memang susah. tapi bagi aku tak perlu berubah kalau ia hanya membawa kecelaruan.masa untuk `personal coach` dan `personal touch` kami telah dirampas.dan kami tidak didengar.

maka salahkah aku meluahkannya di ruang aku sendiri?

0 comments:

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
design by suckmylolly.com