Terdapat ralat dalam alat ini

Sabtu, 11 Disember 2010

tentang lapar

sabtu.9.35 pagi.

berapa ramai yang terfikir betapa setiap hari dia mendapat nikmat dari Allah selama 24jam tanpa henti?
kita terlalu makmur, rasanya tak pernah kita berlapar sampai macam orang lain di bahagian lain dunia.

cuba perhatikan gambar di atas. orang yang ambil gambar ni dapat anugerah tertinggi kerana nilai gambarnya. tetapi kemudiannya membunuh diri akibat tekanan perasaan yang amat dahsyat memikirkan kejadian ini.
seekor burung hering pemakan bangkai sedang tunggu masa saja untuk budak ini habis nyawa. lapar. sangat lapar.nak angkat badan pun dah tak berdaya.cuba bayangkan, pernah tak kita jadi macamni.?

apa perasaan kita tengok gambar ini. budak ini kebuluran, bukan nak minta istana RM24 juta, minta makan saja untuk sambung nyawa.....
anak -anak kita pernah terjumpa situasi ini?agak mustahil rasanya. sebab apa?sebab kita dah terlebih mewah.sangat mewah.
dalam hal makan, aku insaf sangat. aku tak tergamak nak mencela makanan. sedap atau tidak, sebolehnya aku diamkan saja. merungut tentang makanan sama saja yang ada setiap masa.di rumah. di restoran. di kantin.semuanya bagi aku adalah manifestasi betapa hinanya aku sebagai manusia yang tak tahu diuntung. tak bersyukur dengan rezki yang Allah beri. dah bagus ada makanan. kalau tak ada?

masa tengah susah sangat dulu, aku dan hubby pernah menangis sambil makan. sayu sangat rasa hati. tiba-tiba rasa sedih sangat. betapa kami yang kufur nikmat selama inipun tidak dibiarkan kelaparan.`baiknya Allah kan sayang, kita tak ada duit pun kita tak pernah kebuluran. Allah beri kita nasi, lauk,ikan, sayur, ayam goreng, cengkodok, air sirap dan macam-macam lagi...
lepas itu aku macam tak boleh nak mengunyah lagi. nasi di pinggan berbalam dalam hamburan air mata.kami sangat terkesan dengan bait lagu Qatrunnada..
Ya Allah Engkaulah pelindungku
Engkaulah sumber rezkiku
diwaktu sakit Kau sembuhkan
diwaktu lapar Kau beri makan...
dulu aku rasa aku tak bersyukur dengan apa saja yang aku dapat. segalanya tak menepati . ada saja yang kurang. aku jadi terkasima pada suatu ketika (pastinya masa tengah susah dulu). aku komplen pasal makanan. tapi hubby diam saja. aku tanya ngape?tiba-tiba aku terperasan hubby menahan sebak dan airmata sambil mengertap bibir. menangis. aku jadi confuse pulak. kenapa menangis .tak hujan tak ribut.tiba-tiba hubby bagitahu aku dalam sedu-sedannya, betapa Allah itu baik dan maha mengasihani. waktu tak berduit macamtu, ada saja sumber rezki kami. memanglah bukan makanan mewah macam dekat secret resepi atau nando`s atau KFC.tapi  kami ADA makanan untuk di makan. tak perlu merangkak minta makan, kutip makanan berulat dari tong sampah dan tak ada burung hering tunggu di belakang untuk makan kita yang jadi bangkai sebab tak makan.

oh, perasaanku tertampar dan terkena smackdown sekali. sungguh banyak nikmat Allah, tapi aku tak perasankannya.

malu. sayu. insaf. semuanya berbaur menjadi satu.

sejak itu aku dan hubby tak pernah komplen tentang makanan. asalkan halal, bersih dan ada rasa cukup dah bagi kami. suka makan. tak suka diam saja. ye lah, hati kan lain-lain. selera pun macam tu kan.susah aku nak tahu masakan aku sedap atau tak sebab hubby tak pernah kata tak sedap. aku tahu, nak menjaga hati aku jatuh nombor dua tapi biarlah yang pertama itu kerana hubby ingat bahawa pemberi rezki yang memberi rezki untuknya hari itu mahu memberi makanan yang dilihatnya ketika itu didepannya.
aku kadang-kadang sedih bila dengar orang banyak sangat komplen pasal makan. meluat pun ada. kalau nak sedap sangat buat ajelah sendiri dah tahu makanan yang dia beli tu tak berapa sedap.

kena bezakan antara sedap dan servis. ya, aku tak kompromi kalau servis macam labi-labi. lambat betul nak bagi pelanggan makan. sedap atau tidak itu perkara lain.tapi kalau dah hantar makanan pun sampai 12 jam menunggu memang melampau lah kan.

sebenarnya untuk sesuap nasi yang kita makan  itu, malaikat mencarinya seluruh alam selama 24 jam. tiba hari kita nak mati nanti, malaikat akan datang bercakap dengan roh kita, `ya fulan, hari ini aku telah mencari dari timur ke barat, utara dan selatan serta setiap ceruk bumi.malangnya rezkimu dah habis setakat ini. 
korang tahu apa bakal berlaku lepas tu?lepas tu malaikat maut cabut nyawa kita. faham? dah tak ada rezeki lagi kat dunia ni. maknanya dah tak boleh hidup kat alam ni lagi.
pernah tak kamu semua renungkan cengkodok penyek yang kamu makan tu berapa ramai manusia terlibat memprosesnya?
bahannya ialah tepung, bilis, bawang, telur , air, minyak.bahan yang mesti ada untuk peralatan pula ialah sudu, besen, paip, kuali,sudip.tepung dari gandum. gandum ditanam oleh peladang. mungkin dari amerika. kemudian, dia perlukan bajak, baja dan kilang untuk proses gandum tersebut menjadi tepung. tepung tu pulak kena diurus oleh beratus-ratus orang di kilang untuk bungkus dan hantar ke tempat kita. penghantaran pula melibatkan kapal dagang. perlu peranan beratus orang lagi seperti kapten kapal, awak-awak dan pekerja pelabuhan dan syarikat yang bina kapal tu pulak. kalau tak ada macamana nak sampai tepung tu ke malaysia?
sampai ke sini, di hantar ke kedai runcit, giant, tesco, econsave dan mana-mana tempat untuk kita beli. tu baru cerita tepung. bilis?perlu nelayan pulak. yang hidup matinya diperjudi di laut. hujan, panas, ribut, petir. demi nak menyampaikan bilis tu ke kedai untuk korang buat.cengkodok.bawang/ini lagi kes besar tapi kita tak perasan. bawang yang kita beli tu kebanyakan dari india. bayangkanlah, betapa ramai buruh yang bertungkus lumus di sana semata-mata mencari sesuap rezki untuk jual bawang yang alahai berapa sen saja dapatnya.(tak pernah lagi aku dengar bawang harganya sampai RM300 sekilo)air?kalau duduk johor ni SAJ lah orangnya. kalau tak, tentu kena angkut air telaga bila nak masak. minyak sawit?indon pulak kita perlukan untuk uruskan ladang sawit.dan senarai tu berlanjutan berantai sampai kita tak mampu nak fikir. belum kira peralatan yang kita gunakan tu. berapa ramai orang yang terlibat mewujudkannya. dari buruh kecil, operator pengeluaran sampailah tauke kedai 2 hengget tempat kita beli peralatan itu.

jadi aku nak tanya korang semua, masih tergamakkah korang mengutuk sebiji cekodok yang agak terkeras sikit kerana kurang air setelah memikirkan berapa ramainya manusia yang terlibat untuk proses penghasilan sebiji cengkodok, yang dengannya ramai manusia mendapat pekerjaan dan upah, ramai juga yang penat kelelahan, semata-mata produk akhir di dapur itu hanya sebiji cekodok?tergamaknya...


semoga lepas ini aku dan kamu menjadi orang yang lebih bersyukur.amin.
(ita:heh, emo la pulak jana pepagi ni......
jijah:syhh.jangan komplen, makan je..)dan ita pun mengunyah cekodok sambal yang dicipta jijah dengan perlahan-lahan sambil tunduk kerana takut jana marah.

2 comments:

siti azizah Sang Pencinta berkata...

jane: mmg betul apa yg ko kata.. sesungguhnya bertuah rezeki yg kita dpt hari ini mewah dan kekadang terbazir pula sbb tak habis di makan. Sesungguhnya Allah itu maha pemurah terutama kpd diri kita, aku, ko dan kawan-kawan kita.

Comels berkata...

ye jah.dan semua orang di dunia ni. kafir ke, muslim ke, baik ke, jahat ke, biawak ke, salamander ke, ulat ke, suma Allah dah tetapkan rezki. jadi yang marah-marah walhal dapat makan tu memang patut dapat makan...makan penampo.kan jah.

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
design by suckmylolly.com