Terdapat ralat dalam alat ini

Khamis, 10 November 2011

Alangkah Lucunya (negara ini)

12.42 tengah malam. 10.11.2011 (khamis)

baru selesai menonton filem Alangkah Lucunya (negara ini),dari Indonesia.sambil menyeka air mata yang bercucuran, dengan perasaan yang membuak-buak rasa dan semangat berani menyatakan kebenaran, berani mengkritik untuk penambah baikan, maka aku tidak ada rasa mengantuk.sementelah aku berkongsi genre yang sama dengan hubby iaitu filem yang membangun jiwa dan menambah kecerdikan berfikir,aku jadi sangat seronok menghayati lakonan mantap pak Deddy Mizwar bersama lainnya. aku ini penggemar filem dan drama tetapi aku memilih untuk tidak menonton sebarangan. lebih baik kita memilih apa yang hendak dan baik kita tonton.filem boleh membuat kita jadi sedungu-dungu atau secerdik-cerdik manusia.



kawan, aku cukup kagum dengan karyawan indonesia. sangat kagum. dari penulis yang mampu menyihir aku dengan kata-kata seperti Andrea Hirata dengan Lasykar pelangi,Maryamah Karpov dan Cinta Dalam Gelas hingga pengkarya filem seperti Deddy Mizwar yang mendidik manusia dengan cerita ringan dan bersahaja tapi sarat falsafah, oh, aku sudah begitu jatuh cinta dengan karya-karya mereka.



aku tidak juga nafikan lambakan filem sampah dari seberang tapi aku memilih untuk tidak melihatnya.minta maaflah kalau kau ajak aku tengok sinetron di Tv3 itu, yang episodnya sampai beratus-ratus, yang suka buat scene close-up muka macam hapa ntah tu. mual aku. kalau nak tengok cerita Indo yang bagus, cuba buka Tv Al Hijrah.sekarang aku tersihir dengan episod Para Pencari Tuhan. mengesankan, mendidik jiwa dan mampu mendorong kita mentertawakan kebodohan diri sendiri.aku tak pernah rasa tersentuh sedemikian rupa bila menonton filem atau drama  Malaysia.kau nak marah aku, marahlah.ini kan negara demokrasi. ha.nanti aku cerita kenapa aku jadi begitu.

kembali kepada cerita Alangkah Lucunya (negara ini). cerita yang sarat dengan kritikan sosial tentang kemiskinan, kesusahan rakyat marhaen yang tak mungkin kaya, pemerintah yang cuai dalam tanggungjawabnya menjaga kebajikan rakyat, golongan agama yang sering menghukum,ketaatan membuta tuli.Ya Tuhan, aku sangat terkesan. yang paling penting, PENDIDIKAN akan membuat kita terangkat menjadi mulia dan bermaruah.ilmu itu yang memuliakan seseorang walau apapun yang dilakukannya.

aku sangat suka cara rakyat indonesia menyampaikan perasaan mereka. begitu berterus terang.melalui filem, mereka menyumpah seranah para ahli politik yang rasuah, yang makan gaji buta, yang memeras duit rakyat marhaen...dan kerajaan indonesia pun aku fikir tak menghalang rakyatnya berekspresi.kritiklah melalui filem, drama atau demonstrasi jalanan, semua okey. atau lebih okey berbanding negara aku yang kucintai ini.(aku amat yakin 110 % kalaupun ada pengkarya filem kita berani mengkritik pemerintah yang pincang,rakyat tak terbela dan hal-hal taboo,akan di gam filemnya. oh, kasihan, pemerintah suka memandulkan kreativiti orang.sampai bila rakyat mampu cerdik?kau fikir kawan,aku cakap kosong?alangkan lagu yang bagus `aku bukan musuh harta` tu pun kena gam...)
inilah lagunya.teruk sangatkah sampai perlu diharam siar?makan cili ke ,kepedasan tu.

bila kreativiti tidak disekat, maka hasil karya mereka sangat telus, berani dan menyentuh hati. tiada istilah bodek atau takut. jika rakyat terdidik dengan keberanian membenci kezaliman,kenapa kita hairan kalau mereka lebih berani dari kita? kawan, namakan aku satu saja filem Malaysia yang bagi kamu sangat bagus isi dan pengajarannya. aku cuba tontonnya. aku bukanlah total membenci filem tempatan, mungkin ada yang sangat baik,tapi entah mana silapnya filem yang baik di Malaysia mesti tak laku. oh, ada satu filem, tajuknya ~Aku Tak Bodoh-. lakonan Adibah Noor. sangat baik mesejnya, tapi aku tak nampak langsung dalam senarai filem box office. aku dapat tonton pun setelah tercari-cari di internet,dan setelah melepasi berpuluh-puluh judul filem yang memualkan. yang meruntuhkan jiwa dan membuat kita semakin bebal.

sungguh berterus terang dan agak vokal tulisanku ini. maklum, terlebih semangat.ha...

cuba kau renung baik -baik kawan, senarai filem kita yang kata Finas tu `filem kita wajah kita`. oh kawan, malunya aku kalau wajah kita tercermin dari senarai filem box office malaysia. aku pernah beritahu jijah, kayu ukur kualiti filem kita terletak pada kutipan box office, tapi dalam keadaan yang bertentangan. maksudnya, semakin tinggi kutipan box office, semakin hampas, semakin sampah pengisiannya.KL gangster, hantu bonceng, gangster ,bini-biniku gangster dan banyak lagi senarainya, kau beritahu aku kawan, di mana nilainya?

aku fikir pembikin kita tak kreatif langsung dalam berkarya.ambil contoh, kenapa aku begitu meluat dengan filem bertema keagamaan seperti Nur kasih.aku mual kawan, sangat mual. untuk menyatakan kemesraan suami isteri, tak perlu ada sentuhan fizikal pun. ini banyak adegannya sungguh romantis, walhal bukan suami isteri pun. bukan muhrim pun. lepastu aku rasa pelakonnya sangat pandai berlakon, dalam filem bukan main berbungkus,tapi di luar berbagai skandal dan pakai baju tak cukup kain  benang.kadang-kadang bangga pula mewar-warkan kejahatan mereka untuk mengekalkan kontroversi  .memang hak masing-masing, tapi kan elok berpakaian sopan dan menutup aurat serta jaga akhlak kerana pelakon sedikit sebanyak merupakan idola anak remaja.aku tak suka menonton sebuah kepuraan ,dan bila karya itu tidak datang dari keikhlasan mendidik jiwa, memang tak sampai ke hati.

kalau kau rajin menonton satu drama siri yang bagus,(Para Pencari Tuhan) setiap petang pukul 6 di Al Hijrah, kau boleh bandingkan pengisiannya dengan filem kita. set filem itu sangat ringkas, hanya berlegar di surau dan rumah beberapa watak.tapi semua pelakonnya berkesan menyampaikan perananannya dengan penghayatan yang tinggi sekali. watak penjaga surau, ustaz yang mesra, pelakon-pelakon filem, rumah tangga yang bergolak,jaga dan orang kaya yang jatuh miskin. tapi lontaran kata-kata para pelakon yang dituturkan berdasarkan dialog penulis skrip yang sangat hebat (Wahyu HS)membuatkan kau ketawa sambil berfikir dan mengutip butiran kata-kata mutiara yang indah mengesankan. kau rasa terdidik tanpa rasa diajar-ajar.paling penting, pengarah dan penulis skrip sangat kreatif dalam menentukan babak romantis suami isteri. TAK PERLU ADA langsung sentuhan fizikal, kita yang menonton ini pun faham mesejnya. indahnya begitu.aku harap, pembikin filem malaysia, janga silu belajar dari filem tetangga yang baik-baik. tiru kekuatannya!


sepatutnya para pengkarya dari pelakon ,penulis skrip sampai ke produser dan pengarah berkolaborasi menghasilkan sesuatu yang tinggi kualiti untuk wahana mendidik minda rakyat, bukan memperbodoh-bodoh dengan lawak splastik,tema klise dan dialog yang membosankan!

kawan, marilah merubah paradigma kita. boikot dari tonton drama atau filem kita yang tak ada kualiti. pakat ramai-ramai untuk menonton filem yang mendidik jiwa dan tinggi kualitinya. kau nak salahkan siapa,pengeluar filem atau diri kau sebagai penonton?mereka orang berniaga, dalam ekonomi ada permintaan adalah penawaran. dah kalau kita minta filem yang membodohkan kita, mereka keluarkanlah filem berdasarkan permintaan kita.ingat, filem kita wajah kita. jangan membawa wajah yang memalukan kita sendiri dalam khalayak antara bangsa dengan filem-filem sampah lagi. cukuplah. kita yang tentukannya.

aku tak suka hipokrasi, jadi aku rasa pembikin dan pelakon filem seperti ini hanya mempermainkan agama

selepas ini, kalau ada antara kau kawan memandang rendah kepada negara tetangga kita seharusnya cepat-cepat tarik balik perasaan itu. ingatlah, kita bersaudara,kehebatan rumpun bangsa ini begitu ditakuti oleh kuffar dari barat, sehingga mereka tergamak membahagi negara kita melayu raya ini kepada dua. tanah melayu milik inggeris, indonesia milik belanda. dan kalau kita benci membenci sesama saudara secara keseluruhan atas sebab yang kecil akibat nyalaan api hasutan oleh tangan tersembunyi (hidden hand), mereka sudah berjaya dalam misi memecah belahkan kita.

wah, tajuk terakhir itu berat. boleh buat kelas sejarah tu. kita cerita di entri lain....

1 comments:

siti azizah Sang Pencinta berkata...

Lucunya ko jana.. tp aku sepenuhnya yakin byk adengan tak wajar ada dlm filem kita itu sebenarnya direstui oleh pelakonnya juga.. Ya la.. kalau sudah ank dara, belom berkahwin pasti belum merasai nikmat berdekat2 dekatan tp dek krn filem mrk merasa itu semua. Jd ibarat kopi atau cili makin pahit, makin pedas makin sedap dan tambah nasinya. Lihat TV Alhijrah mensyaratkan semua babak lakonan dlm drama mrk musti menutup aurat dan tak boleh langsung ada persentuhan. Ada satu karya dr Jepun rasanya ada babak persentuhan tp of coz mrk bukan islam jd tak jd masalah. Aku suka cerita tu. Aku suka cerita bukan sentuhan yg dibuat oleh pelakon

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
design by suckmylolly.com