Terdapat ralat dalam alat ini

Sabtu, 14 Disember 2013

Andrea,menulislah lagi!


ada masanya,aku senang benar bersendirian. duduk diam-diam dalam rumah,sepi dan sunyi sesunyinya.masa seolah terhenti,hati dan minda terasa begitu tenang menikmati keindahan yang namanya sunyi.

ah,tak perlu bawa aku jauh-jauh wahai abang,menikmati waktu santai-santai sendirian begini pun cukup membuat aku bahagia. dan aku tak mahu jadi beku dalam kesepian. aku ambil kembali buah tangan Andrea Hirata.penulis Layskar Pelangi yang karyanya tersohor ke merata dunia itu. bukan tabiat aku membaca sesuatu atau nonton sesuatu berulang kali. pernah,tapi tak selalu. tapi begitu suka aku membaca cerita andrea ini,kerana  Allah memberinya kekuatan bahasa yang indah,sarkastik,jujur ,menghibakan sekaligus melucukan. 

dalam 5 minit membaca, aku beberapa kali ketawa yang tak tertahan-tahan.tak sampai seminit pula,aku hampir menangis menghayati ceritanya.

setelah membaca karya-karya Andrea,hatiku semacam mati untuk membaca karya penulis lain. selalu aku bersikap tidak adil,membanding-banding kebijaksanaan mengolah cerita mereka dengan andrea. oh, ketidak adilan itu membawa markah kalah mati kepada pengkarya lainnya.  

benarlah kata orang, tulisan yang baik datang dari penulis yang baik. ku selidiki latar Andrea, ternyata hebat manusia kecil ini sehingga tulisannya mengujakan peringkat khalayak antarabangsa. Ya Tuhan, maha kaya Engkau menganugerahi sesiapa yang Engkau kehendaki,dengan apa yang Engkau kehendaki.lama juga kutunggu karya-karyanya, belum dapat ilham barangkali. 

mengongsi keterujaan ini, aku bekalkan kutubkhanah sekolahku itu dengan buku-buku Andrea. aku pernah tanya Zuraika, `dah baca buku Andrea`? ` sudah,tapi tak berapa faham lah cikgu. bahasanya barangkali berbeza dengan kita,sedikit.`  itu Zuraika,yang rajin membaca. entah bagaimana yang lain. tak mengapalah, yang penting mereka membaca,mencuba. sedikit sebanyak kebijaksanaan andrea akan teresap ke hati. dulu,masa sekolah rendah lagi aku dah baca karya sastera,Hikayat Merong Mahawangsa kak Ct punya. juga buku-buku akademik macam Actual dan Mastika, serta cerpen-cerpen atau puisi di dalamnya. sungguh, membaca itu membina kematangan berfikir dan berbahasa. juga sebagai eskapisme dari rasa yang tak tentu arah.

kadangkala, bila aku menyemak kembali daftar pinjam,oh,ada juga yang membaca buku-bukunya.baguslah,itu yang aku mahu.

aku kurang senang bila tv sering memaparkan drama yang diadaptasi dari novel. betul,ceritanya menarik. tapi, aku tak senang melihat semakin lama semakin mengada-ngada adegan yang ada. adegan mesra-mesraan atas katil, senda gurauan dengan kekasih atau tunangan,tambah lagi ditayang waktu maghrib! sama ada skrip memang berdasarkan cerita, atau ditambah-tambah supaya nampak seronoknya,tak tahulah. yang penting,aku menahan diri daripada tergila-gila drama bersiri dari tv itu. tak sanggup.

kan elok kalau produser drama terbitkan sesuatu  berdasarkan novel yang bagus-bagus,contohnya  Ramlee Awang Murshid punya karya.

koleksi RAM milik hubby. entah bila aku nak baca!
ini tidak, konflik cinta tak habis-habis. bosan. suamiku pernah bersungguh-sungguh memujuk aku meminati karya Ramlee, ada satu ketika dia begitu teruja membaca.tapi aku tak sanggup meninggalkan Andrea hirata keseorangan!

1 comments:

siti azizah Sang Pencinta berkata...

hahahha.. tak boleh bla.. aku suka Ramlee. aku ada hampir keseluruhan bukunya..

satu lagi yg kat tv tu lebih overnya.. seronok la org nengoknya

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
design by suckmylolly.com