Terdapat ralat dalam alat ini

Selasa, 18 Mei 2010

setia sampai mati

catatan dibuat pada 17/5/2010.20 minit lagi pukul 12 tgh malam.


mata aku masih tebal, merah dan merembes gerimis sayu. sedih sungguh. kesetiaan yang tak terbanding.aku rasa mana-mana pun manusia didunia ini belum dapat menandinginya.
walau dia cuma anjing.walau dia cuma perlu goyangkan ekor dan sayupkan mata atau berguling-guling bila tuannya datang.
tapi kesetiaannya buat manusia seluruhnya  mendapat inspirasi.

hachiko lambang kesetiaan

setiap hari dia menemani tuannya sehingga ke stesen kereta api untuk pergi bekerja. pukul 5 petang, dia tunggu tuannya balik. sehingga pakcik penjual kopi dan penjual tiket juga akrab dengannya.setahun juga lah kemesraan itu buat mereka bahagia.selama setahun tuan-tuan, setiap harinya tuan si hachi ini menjalani hidup yang sangat indah kerana ada sahabat yang setia menanti dengan cinta luar biasa. oh, lupa aku nak katakan, tuannya adalah seorang profesor.

satu hari sang profesor panik bila tak nampak anjing yang bernama hachi ini menunggunya seperti biasa. sakitkah dia?diculik?dilanggar?mati?..oh...berdebarnya hati.serata tempat dicari tapi tak bertemu.
panik sangat.perkara bukan-bukan semakin difikirkan.merata tempat dicari tapi tak bertemu.resah betul hati profesor.tiba-tiba terdengar salakan hachi. rupanya dalam stor.rupanya terkurung.  terkurung dengan ketakutannya pada cuma  seekor skunk yang busuk yang menghadang jalannya!profesor tadi selamatkan hachi. diserkup skunk dengan kotak, hachi lari laju-laju. tapi tak sempat, kotak terpelanting ditendang skunk dan dikentutnya mereka berdua. busuk seluruh badan.
akhirnya profesor dan si hachi mandi dalam satu tub.isteri profesor tak terkata...hahaaha

beberapa hari selepas itu hachi tak mahu lepaskan profesor pergi kerja.dia dapat rasakan sesuatu.sesuatu yang bakal menyakiti kasih sayangnya.sesuatu yang merentap kegembiraannya barangkali. macam-macam taktik dibuatnya..ajak profesor pusing-pusing.ajak profesor main bola.walau selama ini hachi tak kisah pada bola tenis kuning itu.tapi kali ini hachi sendiri gonggong bola itu untuk memujuk profesor bermain,tak payah pergi kerja.ajak itu, ini...tak mahu berpisah.hachi buat perangai.tapi profesor tetap melangkah pergi.dia janji dengan hachi untuk jumpanya pada pukul 5 petang nanti seperti biasa..

oh, rupanya itulah pagi terakhir bersama.hachi macam dah tahu.cuma profesor yang tak tahu. prof mati di kelas kerana sakit jantung lebih kurang.
mulalah episod sedih kesetiaan yang tiada taranya.

jam lima hari itu, hachi berlari-lari ke terminal nak tunggu prof.tapi teman hachi si profesor tak muncul-muncul.tunggu lagi sampai malam. tunggu lagi,sampai tengah malam. sampai salji memutih.kedinginan menyeliputi  hachi. dia tak peduli.mana profesor?tadi janji nak jumpa lagi pukul 5.
matanya tepat memandang pintu terminal kalau-kalau temannya si profesor muncul.tapi hampa.

akhirnya anak profesor jemputnya pulang dengan air mata berlinang.itupun selepas tengah malam.selepas semua orang tidur.selepas terminal kosong.yang ada hanya hachi..rupanya hari itu hari terakhir persahabatan di dunia fana.profesor dah tak ada...

tapi hachi tak peduli. esok pagi dia akan hantar prof pergi kerja.tapi pagi itu anak prof yang datang ke kandangnya.masih dalam limpahan air mata.hachi tertanya,mana profesor?tak kerja agaknya hari ini...
rupanya si anak mahu ke pengebumian prof.hachi masih tak tahu.petang itu dia melompat keluar tunggu prof di stesen kereta api.kalau-kalau pukul lima petang hari ini prof muncul.hampa lagi.walau tunggu sampai malam

adeh,air mata aku dah berlinang ni.tak boleh tahan.bab kasih sayang ni aku cukup syahdu...

keluarga prof berpindah jauh dari tempat itu.bina hidup baru. bawa hachi bersama.sukar memadam kenangan.tapi hachi yang setia tak serasi ditempat baru.setiap kali mogok.tak suka cintanya diganggu.dia percaya prof akan pulang.
akhirnya anak prof mengalah.dibebaskan hachi mencari rindunya.setelah menjilat tangan anak temannya itu tanda kasih,hachi lari laju-laju.ke tempat yang sangat jauh berpuluh batu.ke stesen kereta api depan pintu terminal.tempatnya selalu menghantar dan menuggu prof ke tempat kerjanya.setiap hari.dari pagi sampai malam.bila dia nak tidur waktu malam, dia tidur di gerabak usang kereta api.tak mahu jauh dari situ.takut terlepas profesor yang dirinduinya.

musim berganti.bila sejuk, selimutnya salji.bila musim luruh,selimutnya daun .bila musim bunga, hachi berteman kuntum mekar yang luruh.tapi profesor tak datang juga.

sedar tak sedar, rutin hachi dah 9 tahun.setiap hari, selama sembilan tahun..tuan-tuan,sembilan tahun, bukan sembilan hari....

pilunya hati aku.aku menangis sungguh-sungguh.nasib baik hubby keluar ngeteh dengan kawan dia.kalau tidak mesti sama-sama sedih.heee..
hachi jadi lambang kasih sayang yang unik. penunggu setia.pencinta yang terluka. terluka kerana kehilangan. kalau setahun ada 360 hari, maknanya hachi menunggu tuannya yang dah tak ada itu selama lebih kurang 3060 hari tanpa mungkir, aduh...ya Allah, maha suci engkau mencipta mahkluk yang sedemikian sifatnya.

yang buat aku sangat tersentuh kerana ini cerita benar. tahun 1924.di jepun. kalau nak tahu,baca di sini.
kalau nak tengok movie, tengok movie ni.download la...yang penting, emosi aku sangat terkesan.sampailah sekarang ini.
moral story,:kalau ada antara kita yg mengetahui kisah hachi ini, satu hari nanti tergoda untuk curang terhadap pasangan anda, ingatkanlah wajah hachi sedang mencebik anda dengan katanya:SUNGGUHPUN AKU ANJING, AKU LEBIH MULIA DARI KAMU KERANA TAK PERNAH MENODAI KESETIANNKU PADA ORANG YANG AKU SAYANG,SAMPAI HUJUNG NYAWA AKU......PERGH...pedihnya.tapi apa salahnya jika dengan itu kita jadi baik....

0 comments:

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
design by suckmylolly.com