Terdapat ralat dalam alat ini

Ahad, 11 Disember 2011

Untuk Siapa,Untuk Apa?

11.12.2011.ahad.

hari ini rasa menggebu-gebu nak menulis. nak rehat sekejap. asyik buat lukisan,sampai melengkung tulang belakang aku.

sebenarnya aku baru balik dari kampung, semalam hantar  anak-anak buah aku yang ku angkut seminggu lalu untuk bantu aku membuat kerja-kerja keceriaan di perpustakaan. kalau harapkan aku seorang, 3 minggu pun mungkin tak siap. nasib ada tangan-tangan kecil yang sudi membantu.

aku tak betah berlama-lama meninggalkan hubby.kesian dia, sorang-sorang,jadi aku balik pukul 9.50 pagi tadi. oleh kerana jalan sangat lengang, aku dah sampai Kulai pada pukul 10.38 pagi.kak roha pun terkejut aku sampai cepat sangat. dia ingat aku bawa kereta macam pelesit agaknya.

hubby ajak aku jalan-jalan refresh minda. dah berserabut kepalanya mengadap komputer.cadangnya nak ke Johor Premium outlet. belum sempat tutup pagar, terserempak kak ani sebelah rumah. dia beritahu sangat sesak kat sana, nak parking pun sampai ke luar-luar. aku tak kuasa bersesak-sesak ni. tapi hubby nak cuba juga lalu..hm.dari jauh aku dah nampak berapa punya panjang kereta sampai ke jalan besar. tak kuasa lah. lalu kami pun ambil keputusan jalan-jalan ke jusco saja.

sambil duduk-duduk makan kek dan minum ice lemon tea macam orang-orang kaya kat SR,aku sembang-sembang dengan hubby tentang beberapa isu.sebenarnya aku suka memerhatikan orang lalu lalang, sambil cuba mempelajari bahasa tubuh serta psikologi manusia.aku tanya hubby,tindakan manusia ini sebenarnya didorong oleh apa ye?
hubby kata, kebanyakan manusia tidak bertindak untuk diri sendiri. mereka bertindak untuk memuaskan hati orang. aku setuju. dalam beberapa hal, kita semua begitu. sanggup mengorbankan kebahagiaan sendiri untuk memberikan kebahagiaan kepada orang. Jijah sangat pakar tentang ini. kan jah?

lebih spesifik aku suka membincangkan tentang kasut tumit tinggi dan emas berkilo-kilo. aku suka tengok gelagat wanita yang sedang berjalan.terlebih lagi yang terpaksa kontrol ayu bila pakai kasut tumit tinggi. macam tak berapa nak seimbang. jalan pun tak berapa nak betul. belum cerita sakit pinggang lagi tu.


bagi aku kenapalah menyiksa diri begitu sekali kalau nak cantik pun. itulah timbul persoalannya, sebenarnya nak cantik di mata siapa?kalau betul untuk diri sendiri, kenapa sanggup menyiksa tulang belakang dan kaki?

serius,sejak dulu semasa aku kurus kering hinggalah ke comel macam hari ni aku tak pernah terlintas nak pakai kasut tumit tinggi berinci-inci ni. sebenarnya,kasut tinggi bagi aku ialah fenomena pelik dan melawan fitrah graviti. tapi kerana sudah dibudayakan, pemikiran bahawa kasut siksaan ini cantik dan trendy membuatkan ramai wanita memendamkannya.tak peduli akan efek pada kesihatan, demi cantik di mata orang, sanggup tahan sakit dan berjalan dengan gaya abnormal.hehe. gelihati aku bercampur simpati.

kalau kawan nak tahu, kita merosakkan diri dengan bertumit tinggi. tulang belakang tak normal, kaki pun rosak, saraf pun sakit...

kita masih boleh cantik dengan memilih kasut yang biasa-biasa saja. contohnya,yang paling aku suka sekarang
kasut tumit rendah macam ni. selesa dan memudahkan pergerakan.aku tak perlu pendapat orang dan apa orang nak kata, yang penting aku selesa.



satu lagi pemakaian barang kemas. memang la betul barang kemas tu perhiasan wanita, tapi manisnya kalau pakai seurat dua sudahlah. ini, cuba perhatikan kalau kenduri kahwin, gelang sampai siku, cincin semua jari nak di sarung dari ibu jari sampai jari kelingking. dua belah tangan pulak tu...itu bukan menarik hati, tapi dah macam Mr T!
ini la rupa Mr T, atau rupa kita sendiri kalau pakai barang kemas banyak sangat.

entahlah. masing-masing orang ada takrifan sendiri untuk cantik. tapi bagi aku, aku tak terikat dengan pandangan orang untuk rasa diri aku cantik. aku selesa saja pakai baju yang sama selang dua tiga hari. lepas kering pakai semula, kadang seminggu aku akan pakai baju yang sama 3 kali.  kasut, memang yang rata saja. pernah masa kat maktab, aku adalah anggota pandu puteri yang kena pakai kasut hitam kurang-kurang tinggi 2 inci. tapi dengan selambanya aku pakai kasut sekolah jenama fame yang budak pengawas zaman aku dulu-dulu suka pakai.
macam ni lah lebih kurang kasut aku, cuma aku pakai yang bertali...kelakar kan, budak maktab pakai kasut sekolah.

dah la aku ni kadang-kadang jadi komandan, orang lain berkawad bunyi keletuk, keletuk...aku punya hentak kaki bunyi kelepek,kelepek,kelepek aje..

kawan,kalau kau nak rasa merdeka, cubalah mulai saat ini kau tinggikan self esteem kau, bisikkan ke hati kau tak perlu sangat emas berkilo-kilo atau kasut tumit berinci-inci dan baju bertabur labuci sana sini. sederhanakan hidup kita,berhias pun jangan berlebihan, buatlah sesuatu untuk diri sendiri, bukan kerana takut persepsi dari kawan, jiran dan mak angkat sepupu kita. 

suzen      :oi, ngata aku ye?mentang-mentang lah aku ni model.cemburu lah tu.
aku         :mana ada. aku cakap tentang orang lain. peristiwa ni kat uganda la. (hiks)
jijah      :huh, baru aku nak pakai high heel. malu pulak kena kutuk dengan jana. aku nak jaga  reputasi juga.
ita          :alah, aku tak pakai tumit tinggi pun dah tinggi.
hajar azwa:apahal ni?malas aku nak  layan, baik aku naik basikal.

1 comments:

siti azizah Sang Pencinta berkata...

salam.. amboii... aku pun ada ke dlm entry ini.. sebenarnya pilihan terletak dlm tangan kita. utk cantik samada menyeksa atau tersiksa juga ditgn kita. kalau hidup utk pandangan org lain alamatnya satu hari nanti kita yg kusut. Ikut diri kita je la Ana...

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
design by suckmylolly.com