Terdapat ralat dalam alat ini

Selasa, 13 Disember 2011

Aku Budak Lubuk sipat (3)

9.38 pagi.selasa.

tiba-tiba terkenang memori zaman kecil-kecil, di kampung.aku rindu bau rumput yang dibakar selepas menajak. rindu harum bau ubi kayu yang dibakar kalau di kebun. rindu nak `timpas` durian dengan kawan-kawan macal seperti taj asyikin, suzen jane,papak palerock dan haris abdul.rindu nak bercabur di parit dan sungai yang keruh airnya itu. oh, kenangan. indahnya. tapi itu memori 30 tahun dulu. kalau aku ceritakan pada budak lubuk sipat zaman sekarang ni, mesti pejam-celik pejam -celik mata nak mempercayainya.

maka, aku nak mencatatkan sesuatu agar memori indah itu tidak terkubur.  satu yang aku kesalkan, kenapalah zaman dulu tak ada kamera digital yang murah-murah macam sekarang. jadi kita semua boleh ambil gambar sesuka hati macam budak zaman sekarang. buat kembung-kembung pipi, mata di bulat-bulatkan, sengih lebar-lebar..

zaman kita dulu kecil-kecil kan suzen, sapa nak bergambar siap kena mandi, sikat rambut pakai minyak dan paling penting posing betul-betul.posisinya sama ada duduk, berdiri atau apa, tak kisah.janji muka pandang kamera. kalau tersalah ambil gambar contohnya ketika orang tak ready lagi atau ambil gambar goyang-goyang tangannya, hmmm, kena marah atau menyesal tak sudah lah jawabnya. maklumlah. filem ada 30 keping. dah tu kena hantar cuci kat kedai gambar. tunggu seminggu. kat benut atau simpang renggam.tapi, itulah yang membuat kita sangat teruja. masa nak tengok hasilnya, hati sangat berdebar-debar, entah apa rupa kita.

zaman sekarang ni tak ada suprisenya bergambar. kalau tak ada sapa nak ambik gambar kita, boleh ambik sendiri sepuas-puas hati. tak cantik, delete. habis cerita...tapi, kita hilang unsur suspen untuk tengok muka sendiri. sekarang ni gambar macam tak begitu berharga. ada beratus-ratus gambar, tapi semua dalam komputer atau telefon. sekali komputer rosak atau kena format atau telefon hilang, menangis tak berlagu mengenangkan gambar yang hilang.

sebenarnya entri ini yang ketiga tentang kampung kita.kalau korang nak baca entri yang awal, sila klik aku budak lubuk sipat 1 dan aku budak lubuk sipat 2. kebanyakan memori tu tentang mengaji, bercabur dan sungai kampung kita.

entri kali ni aku rasa nak detailkan tentang keadaan rumah-rumah, jalan dan aktiviti orang kampung kita masa tu.rumah aku yang lama dulu dikelilingi pokok ciku, jambu botol ,bunga janda kaya dan limau bali. aku masih terbayang-bayang betapa damainya sekeliling yang sunyi dan redup kerana sepanjang jalannya  rumahku dirimbuni pokok getah yang begitu banyak. waktu tengah hari yang panas, tak begitu terasa kerana banyaknya pokok. sayup-sayup kedengaran biji getah jatuh dan meletup dari induknya. unik bunyinya, indah. begitu `nature`.bila sebut tentang biji getah, ingat lagi yang aku pernah belajar kira-kira dengannya. syikin, aku terbayangkan kau tengah tekan 2 biji getah dengan tangan, nak tengok sapa punya pecah dia kalah dulu. masa tu kita semua baru balik dari beraya. kau tak ingat?aku ingat...hehe..

ada yang tak kenal biji getah tu macamana..kesiannya budak-budak sekarang ni..




                                  ini buah getah kalau belum tua,bila dah tua akan meletup dan pecah sendiri


ini rupanya bila tua.kalau baru jatuh berkilat,bersinar-sinar, cantik sungguh. bila dah lama jatuh ia lebih kusam



                                      inilah biji getah yang kita selalu buat main lawan-lawan pecahkan tu.

nasib baiklah ada google, ada internet. kalau tak generasi sekarang tak kenal apa-apa dari warisan zaman silam!

tapi rumah yang aku duduki itu akhirnya terpaksa dianjakkan ke tempat yang jauh sedikit kerana parit kecil nak dibuat melaluinya. pada awal 80-an, aku berpindah ke rumah baru yang tak jauh dari rumah asal.

ingat tak jane, kita suka sangat bercabur dalam parit tu masa mula-mula di keruk. kemaruk apa ntah, pagi,petang ,siang, malam...mak aku sampai pernah nak pukul aku sebab tak reti-reti nak balik. habis puas bercabur kat parit depan rumah aku, kita teroka lebih jauh dekat rumah jilah. atau kalau tak ke sungai, kita ke parit kecil sebelah sungai, dekat area rumah kau sekarang. manalah mak kita tak naik hantu kan jane.

tapi, kita begitu rapat. sehari tak jumpa kau ,imah, inong dan lain-lain tu rasa tak lengkap hidup kita.kena marah pun esok pergi lagi. cuma inong syikin yang tak berapa terlibat kalau kita main spa-spa kat sungai. kenapa kin?kau takut hitam ye?.alah, dulu kat kampung kan engkau geng dengan itah gerai`e dan inong huda. semua geng lipat lengan baju. menyemat aje kan korang. kadang-kadang aje kau ikut kita orang. ataupun mungkin umur kau lebih tua sikit dari aku dan jane yang baya-baya ni.

  suzane, aku pelik lah. kat kampung engkau dipanggil `jana` sedang nama kau `suzana`. aku pulak dipanggil `ana ` sedangkan nama ku `norjana`. mesti kau memendam rasa yang parah kan jane sejak sekian lama kerana `jana` dan `zana` agak jauh sebutannya. satu gambaran budak bandar, satu lagi jawa. tapi kau dikenali dengan imej jawa tu. nasib baik kau ada fb kan. boleh jadi `suzen jane`. inong syikin pulak jadi `taj asyikin`. papak pulak jadi `papak palerock.` antara kita semua ni, aku je yang tak malu nak guna nama betul. Norjana Idris. dengan aris. dia pun guna nama sendiri. `Haris Abdul`.

kau tau jane, aku masih boleh bayangkan rumah lama kau. ada tiang tinggi, depan tangga nak masuk ada beranda dan pintu sekerat, ada bangku kayu,kemudian nak masuk rumah ibu kena naik sebelah kiri.aku terbayang-bayang bertandang ke rumah kau, teringat kak ita yang menulis guna dakwat basah, dia suka melakar gambar-gambar perempuan yang aku rasa cantik sangat.rumah kau ada ruang tengah, lepas tu dapur ada simen.macam rumah aku dan orang kampung lain, mak kau punya dapur ialah dapur kayu. advantagenya engkau aku rasa ada  dapur minyak tanah. ada pangkin tepi tangga untuk berehat-rehat. kat tepi pangkin tu ada tingkap yang membolehkan kita nampak kolah rumah kau. dapur kau bila banjir je mula la tenggelam kan. kalau duduk pangkin, sebelah kanan ada pintu. melalui pintu tu, jalan terus boleh sampai sungai. tapi sebelum sampai sungai tu, ada kolam dan tempat mandi kau di sebelah kanan. betul-betul tepi rumah kau mak kau tanam sejenis pokok yang buahnya berduri. tak salah aku mak kau panggil buah zaqum.

jane, dulu kampung kita tanah liat lagi. aku suka tengok waktu kemarau tanahnya akan merekah-rekah. pecah-pecah. kalau musim hujan pulak lecak.nak pergi sekolah pun susah kerana nanti tanah lembik akan tersangkut antara tayar dan sayap basikal. berapa banyak kali kita kena turun cungkil tanah `gembel` tu supaya basikal boleh berjalan semula.


kerana kenakalan kita, mak kita terlatih menjadi penyanyi soprano. kalau marah kita yang macal ni, kuat betul jeritannya. `janooootttt`!!!!! heh. seram aku ingatkan balik begitu garangnya mak kita kan.jalan masuk nak kerumah kau kalau dari jambatan tu macam turun bukit kan jane. kalau dari benteng ada pokok rambutan yang rendang betul. naik seram kalau kau balik ngaji malam-malam. mana tau kalau ada cik pon kat situ. tapi aku rasa cik pon tak sampai hati nak kacau kita sebab kita diseliputi cahaya keimanan masa tu. maklumlah, kan balik ngaji..lagipun aku rasa dia takut terbakar agaknya. kalau dia terperanjatkan kita, habislah kita mengaji kat situ, hangit rambut dia yang tak bersyampu tu terbakar.hehe.


aku ada banyak lagi memori tentang rumah -rumah orang kampung kita. belum cerita rumah imah (papak) lagi ni...tentang kak ipah, abang saat, linda dan semua-semua. tunggu entri kedua aku lepas ni...


suzen:huh, detailnya ingatan kau. aku nak tambah lagi.tepi rumah aku banyak pokok bunga dan ada tempayan untuk basuh kaki.


papak:kalau kau terer cuba cerita rumah aku pulak


taj asyikin:eh, cuba kau gambarkan betapa voguenya aku.


qiqin ,noraini subani:cerita tentang atuk kita orang ada tak cik ana?
aku:ada, semua ada. nanti aku tulis ye...

0 comments:

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
design by suckmylolly.com