Terdapat ralat dalam alat ini

Sabtu, 7 April 2012

anggur neraka tu,makcik....

ingin ku katakan begitu padanya,tapi bagaimana ?. oh,imanku tak kuat lagi. berani berkata dalam hati saja.

tadi,hubby ajak jalan-jalan ke jusco Tmn U dengan nawaitu yang begitu mulia iaitu nak makan mahal sikit sebab dah penat kerja macam nak mati.aku pun sangatlah gembira sebab pahala besar kalau menggembirakan hati suami!

sampai sana kami pun makan kat tempat yang adunannya menjadi rahsia itu.rahsialah sangat,harap jangan ada yang haram dan syubhah,sudahlah.

lepas tu kami ke tempat wajib pergi.MPH.sebab keinginan memiliki DSLR canon yang menggebu-gebu, sekarang kami beria-ia mengumpul majalah tentang fotografi.dah macam banyak dah tahunya istilah-istilah fotografi tapi tanpa praktikal pun,mengarut juga rasanya.Tuhan,sampaikanlah hasratku ini...
yang nak diceritakan,tentang anggur itulah. ku tinggalkan hubby sebentar,ke tandas memenuhi tuntutan alam. lepas tu,aku merayau sekejap ke bahagian roti,buah-buahan dan sayur. masa aku leka tengok anggur merah dan hijau yang sangat cantik dan mengghairahkan, tiba-tiba ada seorang perempuan setengah baya datang ke situ. ke tempat anggur merah itulah. gayanya macam berminat sangat,macam aku,menimbang-nimbang untuk beli dalam 4-5 ringgit. saja, nak rasa sikit.hubby bukan makan pun kalau beli banyak.

tiba-tiba makcik tu ambik satu biji anggur merah. dia lap-lap guna jari. terus dia bawa lari (jalan cepat-cepat) ke tempat agak terlindung. ya Tuhan, mahu diapakan dengan sebiji anggur tu?   aku cuba bersangka baik,tapi takkanlah mahu beli sebiji,dan nak timbang sebiji?  aku pejamkan mata, aku tak sanggup tengok apa yang berlaku. nyatanya beliau pergi kepada keluarganya,ada sepasang suami isteri dan anak kecil anggaran 3 tahun  mungkin cucunya sedang mendongak dan menjengketkan badannya kerana makcik itu menghulur tangan lalu.....

aku sedih,selalu aku terserempak situasi begini kalau aku di pasaraya dalam keadaan aku tak berdaya menegurnya.mencuri makanan dengan alasan `merasa` sedangkan nyata-nyata ada notis  `dilarang mencuba`.paling sedih, membiarkan anak-anak kecil mereka buka tutup makanan ringan sesuka hati,masuk ke mulut macam mak abah dia punya. paling memalukan, mak abahnya atau neneknya sendiri suapkan makanan curi itu di mulut mereka!

tak pernah sekolah kah?ambil tanpa izin tu lebih teruk bila kamu tak sangka bahawa perbuatan itu mencuri namanya. walau dalam skala kecil,curi tetap curi. dan Allah dah beri kita ingat, daging yang tumbuh dari makanan haram,api nerakalah jawabnya.

kerana kau suka baca blog aku ini kawan, ingin aku ingatkan, janganlah sesuka hati merasa makanan tanpa izin atau pengetahuan penjualnya. haram,berdosa.tahukah kau, saidina umar pernah korek mulut anaknya sampai muntah sebab budak itu terambil sebiji kurma baitulmal. bapa syeikh abdul kadir jailani sanggup menghambakan diri bertahun-tahun bagi menebus kesalahannya memakan epal hanyut di sungai kepada tuan punya ladang itu. tapi,itu gambaran orang soleh. orang takut dosa. kalaupun kita kurang soleh, takutlah akan dosa. neraka tu panas kawan. malaikat pun tak buta.malunya kita di masyar nanti kalau perlakuan kita mencuri itu ditayangkan semula untuk tontonan umum.arghhh. mana nak letak muka?

mungkin mereka yang lakukannya rasa tak salah, tak berdosa. itulah, suruh sekolah tak nak. kan dah bodoh. ubahlah kejahilan itu dengan mencari ilmu. malas dengar kuliah ustaz,baca aje la buku.kan boleh. jangan harap saja umur kita bertambah, tapi ilmu takat tu juga, yang dah 30 tahun kita tinggalkan di bangku sekolah dulu. mulia manusia  kerana ilmunya.

masa perjalanan balik, aku terlupa nak kongsi dengan hubby. selalunya, apa saja cerita akan kami kongsi sama-sama. puncanya, hubby begitu marah dengan cerita penyangak skala besar, syaitan-syaitan lynas! mengamuk betul dia.sampai lupa aku nak cerita kes penyangak skala kecil tadi.
ya lah sayang, marah pun tak guna, tahun ni, pergi mengundi!

0 comments:

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
design by suckmylolly.com