Terdapat ralat dalam alat ini

Jumaat, 17 Oktober 2014

Bila Tuhan Berkehendak.....

16/10/2014
11.28 malam

 tulisan ini kudedikasikan buat  sahabat seperjuanganku,Astanty.
belasungkawa untukmu, sesungguhnya berpulangnya arwah suamimu Cikgu Bahrin adalah rencana Ilahi kerana Dia begitu mengasihi dia,kau dan Haris serta keluargamu seluruhnya.

aku mengabadikan coretan ini bukan untuk menyambung nestapamu sahabat, tetapi agar kita mampu menjadikannya sebuah penawar kedukaan tatkala badai masih menghempas dalam jiwa apabila Tuhan mengambil sebahagian dari kehidupan kita.

aku bercakap sebagai sahabat yang baru juga kehilangan, kehilangan 2 orang terpenting menghadirkan aku ke dunia ini, ayah dan bondaku, dalam tahun belasungkawa kita ini, tempoh masa keduanya pergi dariku tak sampai 3 bulan. betapa kehilangan yang berturut-turut itu sebenarnya membekas trauma dalam jiwaku. Cuma aku tak pamerkannya kerana berlarut-larut dalam kesedihan hanya membuat aku sakit.aku percaya almarhum dan almarhumah orang tuaku lebih mendamba doaku dari airmata sedihku,jadi kuhadiahi saja mereka setiap hari dengan ingatan doa setulus hati.

begitu juga kau tanty, tabahlah. apa yang kita bicarakan, apa yang kita khawatirkan akhirnya terjadi juga dan sudah tercatat di azali kau mengalaminya lebih dahulu dari aku.kematian, satu perkara yang merentap kesemuanya mungkin dari fizik kita,tapi tidak dalam hati dan jiwa kita.kematian, sangat taboo bagi sesetengah orang untuk berkisah tentangnya, tapi tidak bagi kita kan tanty,cuma adatlah kita tetap bersedih bila kita terpaksa menempuhnya kerana namanya juga kita ini manusia yang dibekali akal dan jiwa.

Tan,
teruskanlah ketabahanmu,yang aku banyak belajar darinya. maafkanlah jika aku tak banyak membantu di waktu sukarmu, terutama pada saat-saat genting itu tapi percayalah tan,aku bukan sekadar simpati malah turut empati,sejujurnya. panggilanmu awal pagi itu menggentarkan dan aku seolah dapat merasainya. aku ingin memelukmu seeratnya, lama-lama dan sentiasa disisimu tatkala itu tapi aku faham kau perlu melalui banyak perkara.kami, rakan-rakan seperjuanganmu dan rakan-rakan arwah sangat berterima kasih kepada jiranmu yang prihatin dan membenarkan kami mengirimkan yasin dan tahlil arwah di rumahnya.ramai antara kami yang bercucuran air mata ketika bertahlil dan aku sendiri tak mampu melafazkan bacaan, aku hanya mampu membacanya dalam hati kerana hatiku retak dan kaca itu menakung di mataku tanty. terasa-rasa kalaulah kami berada ditempatmu..ustaz juga memimpin solat jenazah di surau sekolah sebagai hadiah yang termampu kami berikan..

ku tuliskan kisah itu agar kau mengingati selamanya yang kau tidak keseorangan, penuh rumah kak azizah (kalau tak salah namanya) dengan kami,rakan-rakan non muslim termasuk Panca, Peng, Lim, orang-orang PPD dan entah siapa-siapa lagi memenuhi perkarangan rumahmu tika penghormatan terakhir itu.

nyata arwah suamimu dan engkau sendiri adalah orang baik-baik,kalau tidak mana mungkin begitu ramai yang datang dan mendoakan.tapi memang kuakui arwah suamimu orang yang baik. aku mengenalinya sebelum aku mengenali kau kan tanty. dulu aku sepanitia dengannya dalam daerah dan panitia seni ketika itu sangat menghiburkan kerana dipenuhi orang-orang seni yang baik, sporting dan ceria seperti dia. dan masih ku ingat kebaikannya yang sanggup menumpangkan aku sampai mersing pergi dan balik waktu kami berkursus di sri malaysia ,kalau tidak entahlah, mungkin tak sampai aku ke sana kerana aku tak tahu memandu lagi masa tu!

Tan,
nantinya kalau ada jodoh,ada masa inshaAllah kukotakan janji untuk ke teratakmu.ada banyak perkara yang masih perlu kita renungi dan teladani kan Tanty,sebenarnya semuanya ini peringatan untuk kita semua,terlebih lagi aku yang banyak sudah dikirimi Tuhan dengan utusan-utusanNya buat memperingatkan diri bahawa tempoh itu tak tercepat sesaat tak terlewat tapi  terus mendekat. sekurang-kurangnya, orang-orang kesayangan kita sudah bertemu kekasih kita Rabbul Jalil dan sudah tentu nasibnya, kita ini tak tahu bila dan bagaimana nantinya ya.

Tan, 
aku tamatkan di sini, usai kau membacanya aku pohon kau ingatlah, kau tidak keseorangan. persahabatan kita tak dibungai kerapnya perbualan,banyaknya pertemuan atau penuhnya keceriaan menghiasi masa senggang. kadang sebulan sekali pun payah kita nak bertemu,tapi kita juga tahu lewat senyuman saja segala yang menggentar dalam dada kadang begitu menggembirakan atau kadang pula begitu menyakitkan. hidup kita sarat betul dengan ujian. terima kasih kerana kesudianmu menadah telinga tatkala aku rasa ada ketikanya hidup ini begitu menyiksa!

2 comments:

siti azizah Sang Pencinta berkata...

alfatihah utk aruah suaminya dan takziah utk puan tanty dan seluruh keluarganya. Sesungguhnya walau aku tak kenal dia.. tapi sahabatmu sahabatku jua.

Comels berkata...

terima kasih jijah yang prihatin. sesungguhnya bila kita empati kita akan rasa apa yang dirasa....semoga persahabatan kekal hingga syurga..

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
design by suckmylolly.com