Terdapat ralat dalam alat ini

Rabu, 13 Oktober 2010

aku, honda dan kenangan

catatan pada 13.10.2010
 rabu,6.10 petang

ini bukan motor aku, tapi serupa la gayanya..

entri ini didorong oleh ira anak buah aku, kenangan yang terbit dari ceritanya dan imran legiman kerana mengingatkan aku seorang yang unik(pelik/kreatif /sengal) kerana mengecat motor dengan ayat-ayat power.

aku ada sebuah motorsikal. honda cup 70.ketika kami memilikinya , tahun 1988. JR 8504 plat nombornya.dibeli oleh Puan Supurah Tahir, bondaku.

masa tu aku berusia 14 tahun. tingkatan 2. abang ijam tingkatan 5. kami sekolah di smpb, kira-kira 9 km dari rumah. puncanya ada motor tu sebab kami selalu pujuk Pn. Supurah Tahir iaitu emakku yang kuat bekerja+garang+baik hati agar membelikan kami motor. aku tak larat nak mengharung 18 km ulang alik setiap hari naik beskal lagi.zaman tu tahun 1988. tanah merah lagi. bila hujan, `gembel`.jalan sikit kena turun sebab tayar beskal dah penuh tanah lembik. kena buang dengan kayu. kemudian kayuh lagi. turun lagi. hei berapa banyak kali nak turun da...tension betul. bila panas pulak, muka kami budak-budak kampung lubuk sipat nih berselaput tanah  merah berdebu. sampai ke kening, bulu mata semua jadi kuning oren.yang paling tak tahan, tudung, kasut ,stokin ,baju habis kuning.sebabnya ialah lori tanah merah akan lalu sebelah kami dengan tanpa belas, menyebabkan debu kuning berterbangan bagai salju winter sonata menyapu wajah suci kami.

masa tu aku tak peduli pada penampilan. tak de masa nak cinta-cinta. jadi kalau aku `kemproh` pun peduli la tak.tapi aku rasa mak patut belikan kami motor. sebabnya kalau mak nak pergi mana-mana kami boleh bawa mak dan hantar mak.. demikianlah kami memujuk mak dengan kata-kata manis sehinggakan pada satu hari...

mak balik dari rumah ah hong. mak kata mak dah belikan moto dari  kedai atek anak ah hong. yeyyyy...sayyang mak.motor tanpa road tax dan lesen. gasak le. tak de polis. dan buat pergi jalan kampung aje.

tapi yang agak tak menggembirakan aku motor tu dikuasai sepenuhnya oleh abang aku..sebab dia DAH BESAR.terpaksalah aku mengikut jadual dia. kalau pergi sekolah tak ada masalah. masaalah akan timbul masa balik. aku terpaksa berlari-lari tunggu abang ijam balik sebelum dia balik. dia akan balik ikut suka hati dia aje. benci betul aku. kalau dia tak nampak aku kat motor tu, dia boleh blah macam tu aje. ingat lubuk sipat dengan parit betak tu dekat?kalau aku tunggu dia, kadang 3 jam aku macam nak mati kat situ. dia ada latihan drama ke, apa ke bukan reti nak cakap dengan aku.

masalahnya motor tu parking belakang kedai wak jani. sepelaung jauhnya dari sekolah. setahun aku sekolah tu, sabar je la bebanyak.

aku tak boleh lupa satu peristiwa.dia balik cepat. tak bagitau aku. sakit betul hati aku menyumpah-nyumpah dalam hati. dengan hati sebal, aku jalan kaki dari parit betak sampai rumah tengah hari panas bedesing tu. ya tuan-tuan, jangan tak percaya..jalan kaki.! marah punya pasal. dalam hati aku cakap, `ah, aku tak mati la tak naik motor tu.`.lepastu aku set nak ngadu kat emak. sampai permatang sepam, ada kawan abang ijam yang duduk depan rumah ani kamari tu ternampak aku. dia sangat kasihan pada aku. dia cakap `jana, nak aku hantar ke?jauh sangat rumah kau`...aku dengan garangnya cakap `tak payahhh`. dalam hati teringin jugak sebab penat wooo. panas pulak tu.cuma kalau aku naik motor dia, habislah keperkasaan aku yang nak aku pamerkan pada mak nanti..
(aku lupa sapa jiran depan rumah ani tu. tapi aku ingat dia sebaya abang aku dan rambutnya keriting. hensem la jugak.kalau ani baca entri ni, bagitau aku yeh)

jadi aku teruskan berjalan

jalan dengan marah ni hilang penat tau tak. nak jadi cerita, dah tinggal beberapa langkah lagi nak sampai rumah, dengan tepatnya sampai sekolah cina depan rumah aku, abang aku dengan sengih-sengih  pun sampai. `naik la`, dia cakap. huh. mati hidup balik aku tak naik. ego. sakit hati. benci. semua bergabung menjadi kemarahan memuncak. bukan tahu nak pujuk. lagi dia tinggal aku ada lah. cis, cis , cis...

sampai rumah aku hempas beg sekolah. aku ngadu kat emak. masalahnya tak ada bukti sebab sampai saing-saing.yang paling aku marah, mak tak marah pun dia. aku bengang betul....
aku sabarrr aje dalam setahun tu. 
bila tahun 1989, aku form 3. yeeeha. aku yang bawak motor ni sepenuhnya.
aku tak kongsi lagi sebab abang aku dah habis sekolah.aku bawa motor ni ke mana-mana. masa tu minyak tak mahal. isi sebotol singgit je. tahan 2-3 hari .aku jadi transpoter mak masatu. mak cakap le nak ke mana, aku bawak.
paling mak suka ajak aku pergi rumah sedara mak kat pt. arif dan permatang palas. kadang pergi rumah kak idah kat parit seraya. kerap juga mak ajak pergi kebun kat bukit nyamuk. jauh tempat tu.. jalan dalam. aku ingat ada la dekat 30 km kut.aku masih terbayang indahnya kampung pedalaman sepanjang nak ke kebun yang mak nak teroka tu.kadang terdetik di hati `ini kampung bunian ke apa`.tapi tak tercakap kat mak. kena sembur karang. hehe
Masa aku form 3-4 aku bawa motor naik dengan imah kawan baik aku. motor tu motor lama, kondisinya banyak yang tak menyenangkan.
sampai satu tahap, kerjanya asyik tak hidup saja. aku sampai naik pro membuka plug dan ganti sendiri. aku gosok-gosok plug tu kemudian tiup-tiup sikit, hidup la pulak.

ada sekali peristiwa, motor aku rosak. masa tu aku form 5.aku jalan kaki. ada jiran aku naik moto. dia form 4. aku ada juga tumpang dia.satu hari aku nak tumpang dia.. 

tapi aku sangat malu kerana dia cakap...`maaf la kak, mak saya tak kasi tumpangkan sesiapa...``..oh, hinanya rasa bila tak berharta.rasa nak menitik air mata aku.
sebab tu aku jadi kuat sekarang. aku dah lalui rasa betapa hinanya kalau miskin. jadi aku belajar sungguh-sungguh. aku nak mak bangga dengan aku, walau mak buta huruf dan miskin, ada juga anaknya yang mampu masuk universiti.kepada orang yang kerek tu, hm...tak masuk u pun. jangan sombong sangat ye makcik. (ini dendam umur 17 tahun. jahat kan aku)

masa aku form 4, motor tu ekzoznya sungguh memalukan aku. bunyinya jadi sangat kuat kerana hujung ekzoznya dah `kerowok` kata orang Jerman. maksudnya dah berlubang. lubang yang membawa kepada tanggal seluruhnya hujung ekzoz itu. bunyi kuat sangat tak boleh kontrol. 
dulu kat kampung aku jadi idola. sebab kurus dan lawa. huh, nasib baik aku tak kawin dengan yang meminati aku sebab aku kurus dan lawa itu. kalaulah jadi, agaknya aku janda sekarang ni sebab aku dah tak kurus walaupun masih lawa. (terima kasih abang sebab cinta kat ayang walau ayang semakin lawa..=))

imah selalu cerita kat aku, kalau budak-budak muda berkumpul, (Abang imah tu kabo kat dia la, ) selalu akan kata dan tertanya-tanya..`siapa ha budak pompuan yang bawa motor bunyi kuat tu?`

nanti budak yang frust sebab aku tak layan chentanya tu kata `huh, perempuan tu? jangan kau tanya...dia itu perempuan racun,...``  hahaha. anehnya aku tak sedih pun dia kata kat aku macamtu. sebabnya aku memang tak hengen kat dia.

aku selalu termenung mengenangkan bagaimana nak reduce bunyi bising tu. macam -macam cara aku buat. semua tak berkesan. imah pun sama. rupanya aku sedar, ada satu aje cara yang berkesan. DUIT. hantar kedai cina A ti. habis cerita. tapi memang tak berkesan sampai bebila sebab aku dan imah memang tak berDUIT!

ada aku kesah. yang penting, aku boleh sekolah. itu aje.

bila tingkatan 5, aku menjaga motor dengan rajinnya .aku cat motor tu dengan cat basikal. warna hitam. lepas tu ah hong puji motor aku`wa, banyak rajin ha, kasi cantik motor`. aku senyum je. sebenarnya entah perli entah apa. sebabnya macam imran legiman cakap, motor aku penuh tulisan apa-apa entah. aku guna berus cina, aku tulis tajuk lagu. aku gunakan cat motor warna silver. cantik sangat la pada pandangan aku.
mak tak kata apa-apa. nanti aku lari dari rumah bawa motor macamana?ha...

kak ira nak tahu, rugi betul kak ira tak tengok motor tu zaman maksu pegang dia. rasanya kak ira kecik sangat tahun 1989-1991 tu. bukan kau paham erti seni pun..kan.=)

motor tu banyak berjasa. dari ilmu dunia sampai akhirat. banyaklah pahala mak sebab belikan anak-anak motor.kalau kak ira nak tahu, untuk senangkan pergerakan, embah beli satu tong besar minyak motor. kalau nak isi sendiri je. punya baik embah kan. (oh, maksu digamit sayu...tak boleh jadi, jumaat ni lepas kelas nak balik kampung, nak jumpa embah.....)selalunya tahan la seminggu lebih gitu.

bila aku kerja kilang  kat pt betak lepas habis form 6, aku naik beskal coper. tu pun puan sapurah belikan kat benut, naik bas. (aku tiba-tiba tersedar memang aku ni tak ingat mak ayah sebab dengan malasnya balik kampung...maaakkkkkk. nanti orang balik ye. 2 hari je lagi.).. satu ketika, waktu naik beskal balik dari kerja dari kilang Kwang Huei .sampai di bengkel kereta depan permatang palas, aku tak perasan kat belakang aku ada sorang gila sex maniac agaknya kejar aku. naik beskal besar. korang yang hidup remaja sezaman aku tentu tahu tentang `begog`.mamat ni tak siuman, rambut putih semua dan menakutkan buat gadis jelita macam aku,.  dia tinggal di pt wahab. yang menakutkan aku, begog kejar aku sambil bawak parang, naik basikal gerabak/besar yang konfirm lebih laju dari basikal aku. aku tak malu lagi dah, aku jerit sekuat hati...tolong...tolong... sampai serak. huh. sorang hero pun tak de. mujur depan tali air parit arif ada sekumpulan budak bujang berkumpul.aku kenal hasni, orang kampung aku.aku minta hasni iringkan sampai lubuk sipat.

begog tak jadi kejar. dia tak selera dengan jantan. selamat hidup aku masa tu. 

aku cerita dengan mak. mak risau. mak suruh aku naik moto. aku keberatan. bukan apa, moto tu dah semput, lebih laju naik beskal dari naik dia. 
tapi aku tak de pilihan . aku terpaksa jalan `darat` yang jauh 2 x ganda untuk kerja. terpaksalah naik moto yang banyak berjasa tu..walaupun aku rasa macam tak sampai-sampai.sekurang-kurangnya aku tak terserempak  dengan begog lagi.

lepas tu, aku rasa motor tu jadi eksperimen kebanyakan anak sedara aku untuk pandai naik motor. termasuklah ira.banyak lagi sebenarnya cerita tentang motor kapcai ni tapi dah maghrib dan hubby pun nak pakai lappy. jadi sekian terima kasih.

best tak kak ira cerita nih?

2 comments:

WONG KHOO LAI berkata...

macam baca cerpen le.. tahniah jan mmg pandai dulu menulis.itu le kehidupan dulu .penuh kepayahan tapi buat kita kuat.

Comels berkata...

memang la pandai menulis. ko kan sifu aku tan. tapi laras bahasa tak baik untuk penulisan karangan kan. ini laras lisan kan tan..rosak anak buah aku kalau buat karangan camtu.hehe

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
design by suckmylolly.com