Terdapat ralat dalam alat ini

Rabu, 6 Oktober 2010

muhasabah hari ini,kenapalah ye...

catatan dibuat pada 10.00 malam, rabu, 6/10/10

aku menulis catatan ini untuk menambah keinsafan dalam diri.



pagi- 6.45-
 keluar rumah dengan iringan pandangan sayang dari hubby. hm..seronoknya bila aku keluar kerja lebih awal dari hubby, dah terbalik. patut isteri hantar suami di muka pintu, ni suami pulak yang hantar aku sampai pintu pagar. lepastu hubby akan pandang aku sampai aku hilang dari pandangannya. kalau aku rasa keadaan tak bahaya, aku akan menoleh pada hubby bila dah keluar simpang, tapi lazimnya aku tak pandang belakang dah. bahaya, kereta banyak. aku bukan expert sangat...aku suka pagi aku, aku gembira mendapat kasih sayang yang melimpah ruah dari Mu ya Allah, yang melebar pula kasih itu kepada suamiku. walau tak terungkap dengan kata-kata, hatiku merasainya.
hai...
 "fabiayyi ala i rabbikuma tukadziban" (Maka ni’mat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?). Kalimat ini diulang berkali-kali dalam surah Ar Rahman.  


pada paginya aku bersyukur, tengahari nanti bagaimana?


7.30 pagi-


masuk kelas aku sendiri. tak sempat nak bincang pembetulan, aku sibuk menerangkan tentang draf sijil berhenti pada budak-budak ni. macam biasa, sentiasa menguji kesabaran. ada telinga tak mahu dengar, ada mata tak mahu tengok... Ya tuhan, sabarkanlah aku dalam menghadapi kerenah anak-anak ini...


8.15 pagi


makan nasi lauk ikan goreng dan soya bean. lepas ni nak ke kelas pemulihan pulak. rasa hati nak mengelat aje, tapi kesian pulak pada cikgu Fadli handle sorang-sorang. akhirnya masuk juga la. tapi harini kelas aman saja. lebih-lebih pun kucing  buat lawak tak kelakar dia. haru biru juga makmal bahasa tu.tapi aku malas nak tegur. fadli ada
aku pakat dengan fadli nak tamatkan pada 9.50 pagi.letih. 


rasa heaven juga. kelas 4Sn 2 dan 4 Tknk 3 dicutikan. kelas tak cukup untuk PMR. dapatlah berehat sekejap.


10.45 pagi


memang Tuhan betul-betul nak uji kesabaran aku. ada kelas seni. 3 kelas ini bergabung di makmal blok A. Fcui dah tunggu aku di koridor. sempat dia mengadu..`cikgu, kelas sangat bising, ramai orang cakap-cakap tak henti-henti...`  
eh, ada cikgu tak tadi?`..`ada, tapi mereka sangat biadap, kurang ajar. kesian cikgu tu pun tak tahu nak buat macamana lagi..`


aku dah suspen. aku dapat bayangkan kalau mereka semua bergabung. memang haru biru.
bila aku sampai, memang betul yang aku jangka. ada kelas yang macam dalam disko, semua langsir ditarik untuk jadi gelap. aku masuk kelas aku, p4 gabung dengan p5.tapi aku tak tahu dah nak bezakan mana satu budaknya, berserabut.
bila keadaan dah tenang, aku bagi kertas, contoh lukisan dan minta semua buat tugasan. yang baik, terus saja buat kerja walau mulut becok. asal buat kerja, aku tak kisahlah. nasib baik makmal ni jauh dari kelas periksa. kalau tak, pitam aku.


yang dah terlena, tak upaya aku nak gerakkan. dah bulan 10, sepuluh bulan aku nak kejutkan setiap kali aku masuk, kerja tak buat juga...akhirnya, aku diamkan lagi...sabar jana, sabar...aku masih berharap.


ada yang bercengkerama pulak tu. duduk belakang sekali, macam siput aku tengok bergesel-gesel. sakit mata aku. 5 kali aku tegur, elok-elok aku panggil tak maunya mengikut.akhirnya dengan suara aku yang ala-ala petir aku menjerit ala-ala memaki, baru nak bergerak untuk  berpisah. itu pun dengan muka muncung-muncung sambil merungut. tak buat juga kerja..ya Tuhan, harapnya kesakitan jiwa ini dapat jadi penebus dosaku.


ada sorang budak, aku rasa 5 kali aku pujuk buat kerja..menjawab pulak tu. tak mahu buat. aku perhatikan saja. akhirnya buat sesuatu yang betul-betul menguji kesabaran aku, dia main telefon bimbit!
bayangkanlah, aku bukan tunggul. aku ada perasaan, aku sangat menghormati orang hatta anak murid yang lebih muda tentunya dari aku. tapi kenapa tak boleh menghormati aku?
aku datang ke tempatnya, aku nak ambil telefonnya. dia berkeras tak mahu bagi, boleh diajaknya aku ini bergaduh..aku dah naik hantu...aku menggigil menahan marah, tangan dah nak melempang aje..tapi tertahan di pertengahan jalan.
akhirnya aku berkata kepadanya..
`kalau saya tampar kamu, belum tentu kamu dapat apa apa. kamu memang tak nak berubah. 10 bulan saya berlembut, kamu tak pernah cuba ambil peluang itu.
kamu marah kalau saya bandingkan dengan abang kamu. tapi , abang kamu tak pernah buat cikgu macamni. dia hormat dengan cikgu...jauh., memang sangat jauh dari kamu.`
biarlah hatinya terluka dengan perbandingan itu. aku lebih terluka kerana dia tak pernah mahu mengambil peluang yang aku beri.
aku tak jadi lempang dia. aku tak jadi bawa hal ini ke atas. dia berjanji nak buat kerja aku. masa berbaki 10 minit sedangkan kawan-kawan dia yang baik-baik itu dah mula hampir sejam tadi. 


sebelum aku pergi dari tempatnya, aku bertanya.`.apa salah saya pada awak`?..dia diam..kemudian menggeleng.dia minta satu peluang. aku beri peluang terakhir. aku katakan padanya,` selepas ini, kalau kamu tak mahu belajar , jangan tunjuk muka di kelas saya...kalau mahu duduk kelas, kamu kena buat kerja yang saya suruh`.


entah. aku tak tahu apa yang ada dihatinya.
yang penting , aku melihat pelajar yang lain trauma dengan kegilaan aku. seumur mereka tak pernah pernah tengok aku mengamuk, marah sampai menggigil dan nak menampar orang.


mujur aku tak lakukan.aku tak mahu apa-apa terjadi padanya. pada aku juga.aku sangat berhati-hati untuk gunakan tangan aku kerana aku memiliki simian line /garis tengah yang lurus di tapak tangan aku.


carilah sendiri apa maknanya simian line.makna tafsiran orang dulu-dulu,bahaya tu. dengan campurtangan syaitan, tak mustahil kelebihan ini menjadi kemudaratan. ye lah, tengah marah.. mesti syaitan suka. mesti aku kena rasuk dan tak ingat. mujur Tuhan menyabarkan aku.


dan apabila malam yang hening begini, aku sangat bersyukur aku tak pukul dan tidak melaporkan apa-apa.bila hatiku tenang, aku boleh berfikir, kemarahan dan kekasaran pasti tak mampu menyelesaikan masalah.
aku maafkan kesalahan anak murid aku tu. agar ia menjadi terapi kepada jiwa aku.agar dia mendapat hidayah. agar dia sedar, peluang sentiasa ada kalau dia nak berubah.


aku tak mahu hidup aku berakhir dengan tragis dan kebencian.sama ada aku bertahan, atau aku bertukar kerjaya.


entahlah.
memang aku rasa mungkin aku patut tukar kerjaya satu masa nanti kerana aku tak sanggup menghadapi hari-hari seperti hari ini pukul 10.45 pagi.sungguh, sekalipun lagi aku tak sanggup.rasanya cukuplah aku depresi selama 13 tahun ini.aku tak mahu menambah bilangan guru yang dapat rawatan psikitari.
dan alasan kedua aku sudah tak tahan bila doktor naikkan dos aku dari 5 mg ke 10 mg semalam..!
di sebalik kesakitan jiwa ini, sebenarnya aku pasti  mendapat nikmat yang banyak.cuma aku yang belum jumpa apakah dia. oh Tuhan, Ampunilah aku. aku memang banyak mendustai nikmatMu..
`.



1 comments:

siti azizah Sang Pencinta berkata...

bersabar, berssabar, bersabar itu aje kuncinya

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
design by suckmylolly.com