Terdapat ralat dalam alat ini

Jumaat, 1 Julai 2011

MARYAMAH KARPOV alias MARY

namanya Maryamah Karpov. asalnya nama ipus saja. kemudian atas semangat ingin menghidupkan kecintaan pada Nabi, aku namainya sebagai Mueeza, menyamai nama kucing kesayangan nabi.

tapi oleh kerana akhir-akhir ini aku menjadi penggila novel Andrea Hirata, aku namakan dia maryamah karpov. entahlah. ikut suka hati aku aje nak panggil dia. semua nama dia menyahut aje kalau aku panggil. terutama kalau lapar. kalau tengah kenyang atau mengantuk, jangan harap. sombong tak ingat.

bila emosi aku stabil, aku panggil nama penuh, Maryamah Karpov. bila kurang stabil aku malas nak panggil panjang-panjang, aku panggil dia Mary aje. rasa macam orang putih pulak.

mary tak minta banyak dari aku.hanya  kasih sayang, biskut kucing dan susu segar. cuma aku tak boleh tahan kalau aku balik sekolah nanti 2 -3 kali aku kena turun alihkan dia. nanti penyek pulak kena gelek dengan tayar kereta aku ni. manja sangat. dah tahu aku nak parking kereta, lagi dia berguling-guling kat simen tu. tak tahu jaga keBERSIHan langsung...tapi pada masa yang sama aku terharu kerana dia sangat menyayangi aku. begitu dia mendengar keretaku sampai ke perkarangan rumah, dari manapun dia akan berlari-lari termengah-mengah mendapatkan aku. menyambutku dengan muka lapar sangat,seolah-olah sepanjang hari tu seekor cicak pun tak ditemuinya untuk jadi santapan.  bila ku buka pintu, mary tak akan masuk selagi aku tak melangkah masuk.  begitu juga ku perhatikan,kalau dengar hubby balik dia akan berlari ke muka pintu sambut hubby. tapi selalunya hubby tak perasan pun maryamah sambut dia. yang hubby perasan aku je. hehe. kesian mary.

tempoh hari bual-bual dengan hajar, aku kata bulu mary  tanggal-tanggal. kulit macam berkudis dan berkurap. hajar kata, kalau kucing kena simptom macamtu maknanya kena cacing. aku tanya hajar, apa patut buat? bagi ubat cacing ke?hajar kata dia pernah bagi kucing dia ubat cacing .memang lah baik. bukan sahaja cacing, dengan kucingnya sekali mati.moralnya, ubat cacing untuk manusia khusus untuk manusia. kalau kucing sila beri ubat untuk kucing. jangan kau siksa kucing kau dengan eksperimen yang bukan-bukan.

hajar suruh aku bancuh susu dengan madu.nanti kucing sihat. cacing mati. jadi sekarang aku berkongsi susu segar dengan mary. mary tak pandai minum madu tambah air. tambah susu boleh pulak. demand mengalahkan artis.tak apalah mary, aku ikhlaskan aje. semoga Allah luaskan rezeki aku dengan membantu kamu. tapi aku rasa betul juga lah. mary makin sihat, bulu semakin cantik dan kudis beransur sembuh.sekarang ni kalau aku malas nak bagi susu dia membebel macam mak lampir. sakit kepala aku dengar. aku tak suka bising-bising ni. aku kan seniman. mana kelas bising-bising.

jadi ada hikmahnya mary suka minum susu. aku akan minum juga . sekarang aku rasa tulang aku sudah berbunyi-bunyi kuat bila aku membongkok nak ambil barang. apakah itu tanda-tanda ostoperosis. oh, tidak,aku mesti minum susu anlene pula. maaf mary, anlene tu untuk aku, kau tak payah. minum susu good day dah la. tulang kau kuat lagi kan mary.

sebenarnya aku tak jemput mary datang. Allah yang ilhamkan dia ke sini. terima kasih Tuhan kerana memberi aku terapi yang menyenangkan.dulu aku ada olat, sekarang aku ada mary. 3-4 bulan lepas, mary beranak. aku tak tahu dia beranak di mana,sebab aku dah pesan kalau beranak jangan kat rumah aku sebab aku tak mampu nak jaga kucing yang kecil-kecil. lain kalau aku buat rumah kat kampung, 30 ekor pun aku sanggup bela.aku beritahu mary tentang betapa pentingnya aku jaga hati jiran-jiran. aku tak mahu nanti dia dan anak-anaknya berak bersepah-sepah. lagi haru kalau berak di rumah jiran-jiran. jadi aku pesan agar dia beranak di mana-mana, asal jangan kat rumah aku. mary pejam-pejam mata sambil dengar taklimat aku.mungkin perasaannya sama dengan budak sekolah sedang tahan mengantuk mendengar cikgu mengajar. aku rasa lah. melihat kepada `body language`mary,tak jauh macam reraksi murid-murid yang bosan mendengar pengajaran guru.

aku fikir dia faham. satu hari ketika aku balik sekolah perutnya dah kempis. dia datang dan minta makan. kemudia pergi jaga anak-anak.tak tahu aku dia beranak di mana. sehinggalah satu hari aku terdengar bunyi kucing yang riuh di belakang rumah. masa tu hujan lebat. aku buka pintu, mary dan seekor anaknya sedang basah. kesejukan. mengiau-ngiau depan pintu. kemanusiaan yang tinggi mendorong aku letakkan mary dan anaknya di dalam rumah. mary tersenyum dan ucap terima kasih. (agaknya). dia sangat bangga menunjuk-nunjuk gebunya anaknya tu. tapi aku tak berani pegang anak mary tanpa lapik. sebab syikin beritahu aku kalau kita pegang baby kucing, nanti maknya tak mahu dekat dia sebab sudah bau manusia. kalau nak pegang pun aku lapik kain.

kemudia waktu hujan reda aku buatkan sarang mary. letakkan teduhan dekat tingkat pinggan mangkuk, berbumbungkan peti pusaka mak aku dan plastik sampah yang aku buat dinding supaya terlepas dia dari panas dan hujan. agak selesa jugalah kondo itu kukira. kemudia mary keluar. aku malas nak tunggu. tapi waktu maghrib tu aku tengok sekali lagi. rupanya anak mary ada 3 ekor. dia bawa semua sekali. malangnya 2 ekor lagi mati kesejukan.

kali ini aku dah tak menangis. aku dah kebal sebab terlalu banyak mengalami kematian kucing. aku balut anak mary elok-elok dan letak dalam tong sampah dengan tertib. itu saja yang mampu aku lakukan kerana nak timbus dalam tanah, dah habis tanah tu buat tanam kucing-kucing terdahulu. tapi mary tak sedih sangat kerana dia ada seekor anak lagi.

beberapa hari kemudian, mary kecoh betul. waktu aku balik sekolah, mary bising sangat,seolah-olah mengajak aku keluar tengok anaknya. aku penat, malas nak melayan. tapi mary tak putus asa, mengiau-ngiau sampai aku naik bosan. akhirnya aku turutkan juga. bila aku buka sarang mary, aku terperanjat. patutlah mary bising. patutlah mary resah. patutlah mary tak bagi aku duduk. rupanya anak mary yang tinggal satu tu pun mati. mati yang mengerikan. di lehernya ada kesan darah dan banyak pula tu. aku rasa anak mary sudah kena bunuh dengan kucing lain yang banyak berkeliaran kat belakang tu. aku pujuk mary supaya jangan sedih. tapi aku pun sedih juga. mary rasa kehilangan, sehari dua tu mengiau saja cari anaknya.

tapi sehari dua tu aje la. lepastu menjantan semula. lupa dah anak-anak yang mati tu. selamba aje dia jumpa jantan brengsek mana entah, seolah-olah tak ada apa yang berlaku dalam hidupnya. bila aku tanya mary, seolah-olah dia berkata  `yang pergi biar pergi la auntie. life must go on`. cis,sungguh miang kau mary.

hasilnya mary bunting lagi. dengan jantan mana entah, malas aku nak siasat.sekarang tunggu hari saja. terboyot-boyot.tapi aku pesan dengan mary macam dulu, jangan beranak kat rumah aku.


beberapa minggu lepas aku buat dosa besar kepada mary. salah aku juga. masa tu abang man tidur rumah kami. lupa aku nak pesan kat hubby bagitahu abang man kalau nak keluar tolong tengok semua port bawah meja atau mana-mana tempat berlindung takut mary terkunci dalam rumah. waktu balik, aku rasa tak sedap hati sebab tak ada mary berlari-lari sambut aku. suspen sudah ni..bila aku buka pintu, tersembul mary dari dalam rumah. aku suspek mesti mary sudah buang air besar. tapi tak ada bau mencurigakan. aku tengok semua tempat. clear. aku tak puas hati sebab dah terkurung 5-6 jam takkan tak berak. bila aku tengok betul-betul, selimut tempat abang man tidur sudah bergumpal-gumpal. aku tengok bawahnya. basah. tapi tak hancing. masih panas. mesti projek terbaru mary. rupanya dalam selimut yang bergumpal tu penuh najis mary.

dah lah balik penat dengan karenah pelajar yang bukan-bukan, mary pulak berak sesuka hati. pergi la toilet ke, boleh aku jirus aje. mary macam tak berdosa menggesel-gesel dekat aku. apa lagi. kelepak!!!aku sepak muka mary. dia kesakitan. ketakutan. mengiau dan terus lari.kalau dia boleh lari guna 2 kaki aku fikir dia akan buat begitu sambil kaki depan dua-dua pegang pipi yang sakit sebab kena sepak. sehari dua tu hati aku panas, mary pun tak berani dekat. sayu aje bunyinya. aku membebel dengan hubby kenapa tak keluarkan mary masa nak kerja. hubby kata tentu abang man tak tahu mary sembunyi kat port biasa sampai terkunci dari dalam. hubby ceramahkan aku pulak..`ha, kan abang dah cakap jangan bela kucing...bla--bla...bla...`malas aku nak dengar hubby membebel. aku buat muka poyo.

lepas hati aku sejuk, aku rasa berdosa pula dengan mary. dia mana ada akal. lagipun dia terkurung, bukan sesaja nak berak merata rumah. bila mary datang lagi, aku peluk mary, aku cium dia, aku shake hand..aku minta ampun dengan mary, sebab sepak muka dia haritu. aku macam dengar mary cakap`huh, nasib baik i tak mati tau..kalau tak, i sue u tau kat depan Allah nanti. ...tapi, i maafkanlah. tak sepatutnya i buang kat bilik. toilet ada kan..``

selepas hari itu aku baik semula dengan mary. sekarang mary tunggu hari nak beranak. ingat  tau mary, jangan beranak kat rumah auntie...kalau susah sangat kau pergi melaka, kat sana ada sekolah harapan, ha kau boleh beranak kat situ..kalau lapar aje datang ye. bawa anak-anak sekali.

1 comments:

siti azizah Sang Pencinta berkata...

ko gila la ana....hahahhahahah tapi aku suka

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
design by suckmylolly.com