Terdapat ralat dalam alat ini

Isnin, 4 April 2011

Memoir aku seorang cikgu (1)

4/4/2011  (isnin) 5.23 petang.

sebenarnya banyak sungguh memori yang aku simpan dalam perjalanan hidup aku ini. banyak yang pahit, banyak juga yang manis. aku ingin bukukannya, projek menulis itu sudah ada. sementelah pula sudah berikrar dengan Tuan Hj Shapiai untuk menulis, tapi aku takut aku tak menulis langsung nanti.

hari ini aku buat keputusan untuk coretkannya dalam blog, menjadi tatapan kepada yang sudi. ambil yang baik, buang yang tak baik. aku akan sedayanya menulis dengan jujur agar kau dekat dengan kisahku.kalau ada keinginan yang kuat dan masa yang cukup (alasan) aku akan buat buku juga satu hari nanti.itu azam aku.

 antara saat terindah dalam hidupku. yang gedik sekali tu aku lah.
ita yg tonjang, sidi, ani,mona dan shila.

biarlah aku mulakan selepas aku habis Tingkatan 6. masa tu tahun 1993. aku sebenarnya kabur dengan masa depan sendiri. aku takut sangat nak berimpian. aku tak berani ke bandar . aku tak pasti aku nak jadi apa.aku rasa tercabar juga dengan kawan-kawan aku yang dah mula mengorak langkah. sebenarnya keputusan STPM aku tak teruk sangat. dapat 5P walau tak kuat sangat. tapi sebagai peperiksaan yang diakui antara 5 yang tersusah di dunia sebenarnya sijil itu boleh jadi tiket untuk aku melanjutkan pelajaran ke mana-mana.

masalahnya aku tak ada duit.aku kesian kat mak. rasa nak kerja aje, tak susah mak nak sekolahkan aku. kakak aku semua dah berkeluarga. lagipun mereka perempuan semua, bukan tanggungjawab nak menyara aku. mak ayah aku pun bukan orang senang. makanan ruji kami sayur pucuk paku, pucuk ubi dan ikan kering. dari kecik sampai besar. sampai naik darah tinggi. hahaha. tapi nak buat macamana. aku redha. ada sesuatu yang Allah aturkan untuk aku barangkali.

begitu teruk kemiskinan menekan hidup aku sehingga aku menjadi sangat rendah diri.aku rasa aku punya banyak kebolehan. tapi aku sangat malu berekspresi. korang bayangkan, masa aku jadi wakil bahas atau pidato, tak pernah sekalipun aku latih depan cermin atau baca kuat-kuat.aku hafalkan semasa aku sedang kutip buah sawit, sedang sorong buah sawit dalam kereta sorong, atau ketika sedang pungut getah buku. tu pun dalam hati.mak aku pun tak tahu aku jadi wakil sekolah.

bila menang pulak, aku gembira ketika pengumuman dan bersama kawan sepasukan je.. bila sampai rumah,kalau aku tunjuk hadiah kat mak, mak macam  tak ada ekspresi langsung. mungkin mak bangga, tapi jenis orang dulu tak suka tunjukkan perasaan barangkali.atau mak letih sebab terlalu penat kerja nak kasi aku makan nasi. entahlah. tapi banyak keadaan sekitar yang akhirnya membentuk aku sebagai manusia yang menyembunyikan kemahuannya.

perkara yang terlintas di kepala aku ialah kerja. aku pun takut nak mohon jadi kerani ke, qc ke...aku lebih rela jadi operator pengeluaran.banyak sungguh kilang aku kerja, semuanya gaji sangat rendah. sebulan kerja sampai malam pun tak cecah gaji RM400.pernah kena lantik jadi ast. leader masa kerja dengan ita kat simpang renggam. tapi aku tak suka kerja tu. aku tak suka menyuruh orang. satu hari aku tolong ita buat qc, habis makin rosak aku rasa pcb tu aku kerjakan.

kat kampung aku rasa sunyi. kawan baik aku imah dah merantau ke JB. aku nak ikut aku macam tak sampai hati nak cakap kat mak. suzane pulak dah kawin, duduk singapura. anim dan linda aku segan pulak nak bertandang kat rumah mereka, sebab macam diaorang ni gadis melayu terakhir gitu. baik, bela adik-adik yang kecil-kecil. huh...sooo lonelyyy...

tak lama tu mona dah kerja bank, sheila dah masuk maktab, eton dah jadi wartawan,sally dah kerja kat jb , jijah dah ke jb dan masa tu ita kerja kat mana ke entah. aku sorang-sorang tak tahu arah tuju.

akhirnya aku kerja naik basikal aje kat Pt. Betak.kilang kecil, namanya `Kwang Huei` gaji sehari RM7. dapatlah 200 lebih sebulan.

 inilah rupa aku masa kerja kilang ni.

masa tu tengah hangat bercinta dengan hubby. walaupun gaji kecik, boleh je jumpa kat pontian naik bas macam orang gila 4 kali ulang alik ke benut. ala, makan mi goreng dengan air sirap je.lepas jumpa hubby aku balik rumah ,hubby balik ikm. .sambil tu aku belajar komputer kat benut.masa kerja makan tak beli, mak bekalkan nasi goreng specialnya setiap hari,(oh, rindunya kat pn sapurah yang garang tapi baik hati tu...mak, orang rindu masakan mak...)

.cukup ayu aku ketika itu sebab lemak degil tidak terkumpul kerana kayuh beskal dekat 18 km sehari.ketika ini minat membaca aku sangat tinggi. aku berangan kalau kawin dengan hubby nanti aku jadi wanita cantik yang terbaik untuknya. jadi aku akan beli majalah jelita dan wanita setiap kali dapat gaji. ita dengan jijah mesti ingat kedai apek kat pt betak tu. masa tu dia la sorang monopoli bisnes jual majalah. tengok pun tak boleh, kalau kita pandang- pandang majalah tu nanti dia terus sua kat tangan kita dan cakap `mau beli ka`..

hehe. menyampah betul kan. tapi terpaksa beli juga. nak beli kat mana lagi?

bagusnya keinginan aku untuk memperbaiki diri menerusi pembacaan sangat berguna menaikkan self esteem aku.sebab duit pada aku sangat berharga, setiap majalah yang aku beli aku baca dan amati dari kulit ke kulit. isinya dari rencana sampai sekecil-kecil iklan aku teliti sampai puas. cerita-cerita wanita berkarier dan berkarisma begitu mengujakan aku. sampai sekarang aku masih ingat  satu cover majalah yang modelnya ialah isteri pereka fesyen terkenal, Benard Chandran.aku suka baca kisah cinta mereka, macam fairy tale. aku bandingkan pulak kisah cinta aku dan hubby..eh, best juga apa, hati sangat berbunga-bunga. harum je kehidupan macam downy.kalau kau pernah jumpa cinta, kau tau rasa yang aku maksudkan.

suatu hari, shila singgah kilang tempat aku kerja.aku sangat rasa kecil, shila bakal cikgu tak lama lagi sedangkan aku minah kilang yang bergaji tak sampai RM300 sebulan.macam biasa, dia beri aku provokasi dan nasihat untuk berubah.`lu kan dapat 5P beb, STP...ngapa la lu tak mohon U?`

aku diam saja. aku fikir dalam-dalam. shila hidupnya lebih bermasalah dari aku ketika itu, tapi dia mampu mengatasinya. aku jadi kuat, aku kata dalam hati kalau shila boleh kenapa aku tak...lepas tu aku minta tolong hubby belikan borang maktab . hubby kata dah puas dia dan mak dia (mak aku juga la sekarang nih..) cari satu BP semua pejabat pos dah habis. aku dah sedih. aku nak jadi cikgu. walau ketika itu tak ada alasan yang kukuh sangat kenapa aku nak jadi cikgu, tapi aku nak pergi juga.

aku ajak ita pergi jb ambil borang kat pejabat pos besar. ita, kau ingat tak?kami isi borang tu. beria-ia betul aku. harapan 50 - 50. sebab aku tak fikir keputusan aku dalam SPM dan STP tu kuat sangat.tawakal aje lah..

tak lama kemudian,aku dapat panggilan ujian bertulis. ita pun dapat. soalannya mainkan minda kita, bukan nak tahu pengetahuan kita sangat. alhamdulillah, aku berjaya melepasinya.tak lama kemudian dapat temuduga lisan pula. masa peringkat ni ita tak dapat. tak tahulah dia sedih tak, tapi kalau melihat di mana ita sekarang mesti kau bersyukur dengan takdir tu kan ta...kau lebih baik dari jadi cikgu. rezki kau lain dari aku.

yang tak boleh tahan dalam temuduga lisan ni aku di soal tentang isu `payung emas`. kalau wanita benarkan suami kawin lain nanti kat akhirat dapat payung emas dalam syurga. apa pendapat anda. aku kata perlu apa bicara tentang payung emas di syurga sedang di dunia hidup kita umpama neraka .andai keluarga porak peranda  jika suami tak pandai mengemudi status beristeri dua. aku tak ingat apa yang panel kata lepas itu , tapi aku rasa mereka saja nak test kematangan berfikir calon.tentang review buku pula mujur aku ada baca buku novel kak ct. tajuknya `badai semalam` kalau tak salah. kisah kecekalan wanita yang berhadapan masalah tapi tetap kuat demi membina masa depannya sendiri. sungguh kebetulan...kalaulah aku malas membaca entah apa aku nak jawab.

selang beberapa lama kemudian, aku dapat tawaran maktab. UPSI, Tg,. Malim.aku berat hati nak tinggal kekasih hati (cewah) tapi emak nampak sangat gembira. aku gembira untuk emak. kemudian terfikir masa depan sendiri. hubby sedih nak lepaskan awek dia yang cun ni pergi jauh-jauh, takut kalah dengan godaan kat sana. tapi demi masa depan relakan saja.
 inilah IPSI tempat aku memperkasa hidup dengan pengalaman demi pengalaman. gambar ni beli dari pak cik Aris, penghuni misteri IPSI yang gemar memotret foto hampir apa saja peristiwa.nanti dia jual, main lambak saja atas meja.dengar cerita kamera dia Tun Ghafar Baba yang hadiahkan..

panjangnya cerita aku. belum cerita kat maktab lagi ni...... kalau korang nak cerita ni disambung angkat tangan...kalau banyak undian aku sambung...

---------------------------------------------
ita:leceh la engkau ni. sambung la dol.
jijah:ha ah, sambung tau. tak sabar nak tahu kisah kau kat sana...
suzane:cerita la, nak tau juga kisah kau sejak aku tinggalkan kampung.
apek:balik kampung lubuk sipat, jane, sambung lah cepat....
hajar:aku silent reader je ni.



2 comments:

siti azizah Sang Pencinta berkata...

aku rasa kehidupan ko sungguh seronok.. lepas stpm aku keluar gi jb jadi pembantu rumah...krn aku malu dan segan nak makan nasi yg bapak aku cari. dan skg 17 tahun berlalu aku masih dgn majikan yg sama cuma jawatan dan gaji yg berbeza.. aku cuma rasa malu dan rendah diri berbanding kalian yg berjaya ke menara gading.. tp dlm hati aku aku bangga krn aku berjaya juga cuma bukan dgn akademik berbanding kalian.

Comels berkata...

jijah, `rumput memang selalu kelihatan lebih hijau di seberang jalan berbanding di halaman rumah sendiri`.aku pulak tension masa tu korang semua dah bertebaran di muka bumi, aku sorang jadi minah kilang kat pt. betak...sengal sungguh rasanya. nanti aku tulis lagi. banyak yg menarik, ko tulis la jugak. hidup kita memang sentiasa menarik kalau kita tulis kembalii.

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
design by suckmylolly.com