Terdapat ralat dalam alat ini

Rabu, 6 April 2011

Memoir aku seorang cikgu (4)

satu yang tak boleh tahan bila balik Tg Malim dari kampung ialah setelah berhempas pulas bersesak di Puduraya, kita terpaksa sambung bas KL -Tanjung Malim. tak jauh, 1 -2 jam dah sampai. masalahnya masa beli tiket kat kaunter dia suruh kita pergi platform 12. tiba-tiba nanti bas tu sampai dekat platform 21. berlari-lari la penumpang ni berkejar. berebut-rebut naik. aku tak suka hidup tak bertamadun macamtu, tapi terpaksa kerana nombor tiket tempat duduk kau tiada erti.

inilah cik c, teman sepraktikum aku.dia banyak mengajarkan aku beberapa nilai hidup.
tapi aku tau dia pun tak tahu mana satukah nilai hidup itu sebab aku tak pernah ungkapkannya. hanya setelah 15 tahun ini. terima kasih cik c. aku simpan dalam hati segala kenangan indah bersamamu..

suka-suka hati aje orang nak duduk tempat kau. nak marah, semua orang buat macamtu. jadi terpaksalah kau duduk tempat orang pulak. sepanjang jalan tu aku rasa sangat bersalah. tapi Puduraya tu banyak mengajar aku erti hidup . macam-macam orang aku jumpa.paling tak boleh lupa masa aku nak pergi praktikum ke teluk intan dengan cik c. aku sampai KL pukul 3 pagi. zaman tu tak ada telefon bimbit. kalau ada pun tak mampu nak beli. aku bergantung kepada nombor telefon rumah cik c yang dia bekalkan. cik c pesan kalau dah sampai ,telefon, nanti dia ambil. cik c duduk cheras. dah lah masa tu bas tak singgah pudu, kami semua turun kat mana ke entah dan aku ikut aje orang menapak ke pudu.

aku sampai sana, aku telefon cik c. tak dapat. 2-3 kali aku cuba. tukar sikit-sikit nombornya. tak dapat juga. salah ke rumah orang pulak. nasib baik tak kena maki hamun ganggu orang tidur 3-4 pagi tu. alahai, aku dah panik ni. dah la baju punya berat,letih dari kampung tak hilang, telefon dia aku tak dapat. aku nak menangis dah ni. nak ku tuju Teluk Intan sorang-sorang bukan aku tahu. cik c yang survey dulu dengan abang ad dan bali. aku pun tak ada nombor budak lelaki dua orang tu.

rasa nak menangis sangat dah. alahai, macamana aku nak buat. bingung sekejap. bukan boleh pun aku ke maktab semula, semua orang dah nak pergi tempat praktikum masing-masing. aku tenangkan hati, aku lepak kat surau sebab dah nak subuh.lepas solat, aku turun ke kaunter tiket macam orang tak ada hala tuju. aku tawakal saja pada Allah. tak tahu nak buat apa dah. aku tak ada telefon, rumah mak aku tak ada telefon, telefon rumah cik c pun salah...masa aku berlegar-legar tu aku ternampak sosok tubuh seorang yang aku rasa kenal dari belakang. aku jerit   ...`kak syikin!!!` dia berpaling dan macam drama swasta dia pun jerit nama aku `anaaa`...aku sangat lega. aku lari-lari peluk dia. aku becok bercerita penderitaan aku selama 4-5 jam tersadai kat pudu. dia pun tension sebab aku tak telefon-telefon. rupanya nombor dia memang salah.

pengajaran sungguh.lepas peristiwa itu sampai sekarang kalau hal berkaitan nombor telefon aku akan tanya 2 kali atau lebih supaya betul. (ita akan kata,eleh, tu pun lupa juga. asyik hilang aje nombor  telefon aku kan..sambil cekak pinggangnya yang kurus itu...hehe)

inilah aku dan kawan lelaki yang turut sama praktikum. abang ad dan yang muka separuh tu hambali. baju kuning tudung putih tu mak jemah, tuan rumah aku yang sangat baik hati. rindu pulak dengan mak jemah..

kami pun bertolak ke Teluk Intan. sampai sana disambut oleh PakMukhlas,tuan rumah tempat kami nak tinggal nanti.mereka sangat baik hati,aku sungguh terharu. mak zaimah sangat pembersih orangnya. rumahnya, lamannya,segalanya sangat bersih,naik segan aku dibuatnya.kami duduk tingkat atas, mak jemah tidur di tingkat bawah. tingkat atas sangat panas, maklumlah dekat sangat dengan atap zink dan tak berkipas tu. mak jemah kata dia pun tak sanggup naik atas kalau tengah hari, nak terbakar rasanya.tapi aku dan cik c takde pilihan, itulah tempat paling selamat untuk kami buka tudung.

abang ad dan bali duduk rumah depan, rumah arwah mak makjemah.kalau makan diaorang datang la rumah kami tinggal tu.bila malam belajar kami buat lesson plan, nanti bali akan buat suara hantu lah, burung hantu lah...walhal dia tu penakut. pernah dia terlompat lari dekat abang ad sebab terperanjat kan apa ntah.

tingkat atas tempat kami tinggal tu pun angker. mak jemah ada cakap juga, tapi kami nak tidur mana lagi.
satu pagi, cik c bagitau aku,`ana, kenapa kak syikin panggil-panggil ana tak bangun, teruk tau kak syikin kena`. ah sudah, aku ni dah lah penakut. aku tanya kenapa?`malam tadi kat pintu bilik tu, betul-betul atas kepala kita ada mahkluk berdiri, tengokkan kita aje. ` aku rasa macam nak melompat masa tu juga, tapi aku pura-pura berani.nasib baik kami tak diapa-apakan. malam-malam berikutnya aku takut sangat tapi kerana tak ada pilihan aku gagahkan juga.lepas pada tu, sumpah aku tak naik tingkat atas kalau cik c tak naik.

aku berposing manja di rumah mak jemah.kat tingkat yang ada tingkap tu la ruang atas tempat kami lepak-lepak.

inilah SK Sri Baru, Kg.Sri Baru, Teluk Intan.bergambar dengan makcik kantin, di belakang kantin . Mural tu aku dan cik c siapkan.

----------------------------------------------------------------------------------------------
JELUN

di sekolah ini aku mencatat sejarah . aku mencatat pengalaman. aku belajar dari banyak kesilapan.tapi yang membuat aku terhukum hingga kini ialah kezalimanku ke atas seorang manusia bernama JELUN.

yang dipangkuanku itulah jelun,pada hari hari terakhir aku di sekolah itu. jika pada waktu itu umur jelun 8 tahun, sekarang ini sudah tentu 23. dah besar anak-anakku ini.muslimin itu juga ada ceritanya.

jelun darjah dua. jelun anak istimewa. dia hidup dengan dunia sendiri. memandangkan tiada kelas pendidikan khas, jelun duduk saja di kelas biasa.masalahnya dia tidak boleh diajar dengan kaedah biasa. jelun ikut kata hatinya sendiri. kadang aku terpaksa mengejarnya, tangkap dan kendong dia supaya dapat duduk diam. tak sampai 3 minit nanti dia berlari-lari keliling kelas. kadang-kadang ketawa kuat-kuat. kadang-kadang bercakap sorang-sorang. kadang-kadang tidur.hingus sentias meleleh,sampai masuk ke mulut,sampai naik hijau warnanya. dia peduli apa, dia kesat aje kat tangan.kadang kat lengan baju. kadang biar kering sendiri. hu Allah, sabar je lah.

aku kasihan, tapi aku tak pakar menguruskan budak istimewa.kalau melayannya, apa nak jadi dengan 30 orang lainnya. mereka perlu belajar. tapi kadang jelun agak mengganggu.kadang nak marah juga.

masalahnya pensyarah penyelia nak datang. nak tengok kami mengajar.suatu hari, En. Mat Akhir pensyarah aku hubungi dan kata nak datang beberapa hari lagi. sebagai pelajar, aku kena fikir yang terbaik.jauh dari tanjung Malim ke Teluk Intan, tak kan aku nak buat En. Mat Akhir kecewa. aku buat sungguh-sungguh.Ya, akhirnya pada 4/3/1996,pukul 9-45 hingga 10.45 pagi, aku berjaya. aku dapat A dan ulasan positif. memang itu yang aku kejarkan sangat.kononnya, alang-alang buat biar terbaik.hmm,baiklah sangat...


tapi Ya Tuhan, aku berlaku tidak adil kepada Jelun. aku tak mahu dia ada dalam kelas, nanti pasti kelas aku terganggu seperti biasa. jelun bukan kira ada orang ke, siapa ke, dia suka hati aje nak buat apa. tergamak aku, atas kepentingan aku sendiri, yang nak mengejar `A`, meminta cikgu Damanhuri untuk tolong bagitahu keluarga Jelun supaya budak ini tak payah hadir ketika aku diselia. oh, di manakah belas kasihanku. apa rasa mak ayahnya. apa rasa jelun, walau dia tak pandai berinteraksi dengan sempurna. kenapa dia tidak dialu-alukan hari itu...masa aku nak khabarkan kemahuanku pada cikgu Daman tu pun sebenarnya aku malu tapi rasa anak muda yang tak berfikir panjang, mengejar markah tinggi lebih menguasai.

memang kelas aku sempurna tanpa jelun, tapi kini aku rasa amat malu padanya. aku amat malu dan rasa tidak berhak menerima `A` dengan cara begitu. sepatutnya kubiar saja Jelun datang, buatlah apa dia nak buat. tak perlu aku hipokrit menunjukkan aku boleh kawal kelas, sedang hakikatnya...jelun, kalaulah dapat cikgu undur masa, cikgu akan benarkan jelun duduk dalam kelas.cikgu akan biarkan jelun berlari-lari keliling kelas macam biasa. cikgu akan diamkan saja kalau jelun nak menjerit-jerit menyuarakan ekspresimu.kalau kamu nak tidur, tidurlah. kalau kamu nak jerit,jeritlah. maafkan cikgu jelun, sungguh-sungguh cikgu minta maaf. kekuranganmu membuat cikgu yang rasa sangat hina,kerana tidak mahu menerima kewujudanmu sebagai insan istimewa. jelun, cikgu rasa terhukum...kalaulah cikgu boleh jumpa kamu lagi..

setiap kali aku tatap gambar jelun kat atas tu, aku rasa hiba, sayu, malu.semuanya berbaur. seumurku tak kan lupa kesilapan ini. aku tak akan menghukum orang lagi.jelun, namamu terpahat di hati ini. kau tidak berdosa, dan tak kan pernah berdosa. maafkanlah cikgu jelun.sekurang-kurangnya kekurangan kau itu menjaminmu dengan syurga, sedang cikgu ini yang sempurna banyak soal jawabnya.jelun, ...

(aku tak boleh teruskan..aku rasa sayu sangat. Tuhan, izinkan aku ke Teluk intan sekali lagi. ingin ku ziarah mak jemah sekeluarga dan jelun, apa khabarnya...).
..........................................................................................................................................

ita:zalimnya ko na...
jijah:ha ah. apsal ko ni
hajar:tak baik tau jane
suzen:kau ni, apa buat anak orang gitu..
mus:jana, kau ni kenapa. 
napi.he eleh
aku:waaaaa...jangan la marah. kan aku dah ngaku salah....nanti ada rezki aku nak pergi teluk intan, cari mak jemah dan jelun. th dah kawin budak ni..waaaaa

1 comments:

Suhaila Roslan berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
design by suckmylolly.com