Terdapat ralat dalam alat ini

Selasa, 8 Februari 2011

dholan-dholan nggolek pangan (jalan-jalan cari makan)

hari sabtu lepas hubby ajak aku jalan-jalan. aku tak berapa gemar jalan-jalan. penat. tapi kalau`shopping`, suka.Oleh kerana Allah kata kalau taat suami nanti dapat masuk syurga, aku gagahkan juga hati untuk ikut hubby jalan-jalan.ada hajat nak masuk syurga.


`nak pergi mana Mel?`
`em...Mandela....nak makan udang galah macam ita.`
lalu hubby pun menggoogle cari Mandela tu di mana. aku nak telefon Ita, masalahnya nombor ita sudah hilang. mesti Ita kata duit juta-juta buat apa, beli telefon baru je. heh...

jadi 11.30 pagi yang bertuah itu aku dan hubby pun menggagau mencari yang namanya Mandela itu. 2 jam kau, baru sampai. patutlah anak ita kata makan dalam kebun, rupanya jauh sangat.Orang bunian agaknya yang buat kedai ni..

memang bukan rezeki aku.

sebelah papan tanda mandela tu, ada papan tanda tulis waktu operasi 4.00 hingga 10.00 malam..
Ya Allah, laparnya. masa tu dah pukul 1.30 petang rasanya,aku pulak mula la rasa nak meradang aje. lain kali letak la sign board kat luar hutan banat tu, tulis waktu operasi. Kan dah menyusahkan orang. Segala lawak hubby aku tak layan. Geraaammm. datang jauh-jauh lapar je yang dapat.

lepas tu hubby slow talk dengan aku. dia kata jangan la marah, tadi sapa yang ajak datang Nelson Mandela nih. aku geram lagi. tambah lapar pulak. lepas tu aku pun cuba menyejukkan diri .entah apa-apa, meradang tak tentu hala. nasib dapat suami cool.

Hubby ajak makan kat kukup. sepanjang hayat aku, ni lah sekali aku ke Kukup. Lah, ramainya orang. Dah tu  tak de parking. lepastu aku tengok macam tak ada kedai makan yang meyakinkan dekat jeti tu...aduh, lapar sangat ni. dah pukul 2.00 petang belum makan nasi.


akhirnya aku ajak hubby makan kat Pontian aje lah.Kemudian kami tergelak...datang jauh-jauh, masuk hutan banat, sampai penghujung benua asia tapi tak tahu lagi Allah takdirkan rezeki aku di mana,dan siapa makcik pemilik warung yang dapat rezeki duit kami hari ni.

Allah hu Rabbi...perancangan allah hanya Dia yang tahu. takdirnya aku makan kat warong tepi pantai Pontian saja. mengembalikan nostalgia masa aku bercinta dulu. selalu pergi tepi laut.makan mi goreng 2 pinggan dengan air sirap. tak sampai 7 ringgit pun.ekonominya..paling kelakar masa tu aku masih kerja kilang. hubby belajar di kajisawat jentera marin kat IKM. lepas naik bas benut, naik bas pontian sama-sama. lepas tu makan mi goreng. lepas tu balik benut semula. lepas tu naik bas pontian semula. haha. macam orang gila.pakcik driver dan konduktor bas tu kata kami ni gila agaknya.

cinta memang gila.

inilah gerai makan yang Allah dah tetapkan rezeki aku dan makcik kedai.jejaka bertopi nike tu abang hensem aku.yang gila-gila bercinta naik bas ulang alik 4 kali dari benut ke pontian dulu.


nasi dan lauk kepala ikan asam pedas. masa nasi masih ada tak sempat ambil gambar. lapar sangat.


kemudian makan cendol mamak pulak.kat situ-situ aje.



ditambah dengan otak-otak dan sata ikan.ini makan ke mentekedarah.



ada tahu bakar lagi. hanafi akan kata ini mbadol namanya...
sampai sini dah surrender. tak larat. otak-otak tu pun tadi ambik feel saja. makan satu dan sata pun satu, kongsi dengan hubby.



inilah rupa sata yang kami makan. boleh  tahan juga.


pemandangan tepi laut pontian.dulu tak berturap, sekarang sepanjang pantai tu sedang diturap mozek.




pemandangan sekitar warung tepi pantai. pokok besar itu, masih di situ sama macam dulu-dulu.



setelah menempuh perjalanan yang panjang, berehatlah badan dan jiwa. aku solat di masjid Pontian.



ada nostalgia di masjid ini. tahun 1994/95 aku balik kampung dari Tanjong Malim, Perak.naik bas sampai pontian,pukul 4 pagi lebih kurang.masa tu belajar di IPSI. aku rasa aku ni cukup berdikari. nak telefon mak ayah aku pun, kampung tak ada telefon. dah sampai tu, aku terus sahur dekat kedai mamak. maklum, bulan puasa. lepas tu aku tak tau nak tuju mana. aku nekad saja nak tumpang tidur kat mesjid. aku tak terfikir apa dah. penat dan mengantuk buat aku dah tak takut. aku susur sepanjang pantai dari bas stand. masa tu kalau ada Nyi Roro Kidul menjelma pun tak tahu dah nak lari mana.Ah, puasa-puasa mana ada hantu. aku terus saja ke masjid. alahai, berkunci pulak le... terpaksa tunggu orang nak solat subuh baru boleh masuk. aku tumpang lelapkan mata dekat koridor.



bila pintu buka dah dekat pukul 6 pagi, aku terus tuju tempat solat wanita.sempatlah aku lelapkan mata masa nak pagi tu. kemudian ada sorang pakcik datang dan tanya aku macam-macam. dia takut aku nak rompak benda dalam masjid ke apa. muka aku ni nampak mencurigakan ke? bila dia puas hati ,pakcik tu blah dari situ dan aku pun dah tak selera nak tidur. aku pun bersiap nak balik rumah. azabnya pengalaman...

antara salah satu tiang inilah dulu aku bersandar melepas lelah. rupanya hingga kini tetap tak berubah.


pemandangan atas masjid



jendela masjid dalam teknik bingkai.best kan. macam profesional aje yang ambil gambar ni.heh..


.
pintu depan masjid





tak salah aku yang nampak bangunan lebih sikit tu lah beranda aku tumpang tidur sampai pagi masa tahun aku balik sorang-sorang tu.
.
seorang lelaki misteri sedang tunggu isterinya yang comel dan manja.



dan perjalanan pulang merakam lagi beberapa peristiwa.kami lalu jalan Pekan Nenas, tertanya-tanya mana rumah Ita.ntah, aku pun tak tahu.cadangnya nak singgah Jusco, makan malam dekat Secret Receipe.

pintu gerbang ke JB


emmm...pergi western pulak dah...


kek yang best sangat.
Di Secret yang aku rasa paling tak boleh lawan ialah kek nya. tak manis sangat,rasa cukup...cuma tax aje yang tak boleh tahan.



ini kek hubby saya

yang kuning ni kek saya

ayam yang dalamnya pelik ni hubby punya juga


yogurt dan ice lemon tea


abang hensem ini tak berdaya nak menghabiskan ordernya. tu dah kena paksa dah tu.senget-senget sambil sengeh-sengeh nak posisikan makanan supaya bergerak dengan tertib masuk ke perut.



akhirnya kerana tak mahu bersahabat dengan syaitoonnnn yang suka membazir, aku suruh adik cun yang jaga order tapau segala benda makanan yang tak habis. akuuuu jugak yang makan  malam-malam bila lapar...



Sekian lah entri aku tentang menikmati hidup dengan jalan-jalan tanpa arah tujuan. terima kasih atas segala nikmatMu Ya Allah...

Jijah:jana dah buat 5-6 baris satu perenggan. bagus. alert.
Rita:tu lah, lain kali tanya dulu kalau nak jalan jauh. kan dah tak dapat makan kat Mandela (ita sambil cekak pinggang dan tangan sebelah kanan macam nak tunjal kepala orang)
Hanafi:Mandela tu aku rasa Nelson Mandela yg asaskan
Hajar:Hie, semua tak betul. sebenarnya aku punya sedara yang bukak mandela tu..

2 comments:

siti azizah Sang Pencinta berkata...

aku suka kali ini punya tulisan, tertib ikut aturan heheeh dan mata aku pun sedap baca dan perut pun berkocak hehhe..
p/s : itu le padahnya kalau nombor telefon asik ilang je.. lain kali semat dlm otak no telefon aku dokkkk....

hanafi berkata...

Aku pelik lah... memang pelik.. macamana ko boleh habiskan makanan macam tu punye banyak.. bak kata pepatah jawa " weteng opo beladar?".. hahaha.. jangan mare..

p/s.. oleh kerna kau memang badol.. apa kata kita ramai2 makan buffet steamboat kat rawa steamboat.. boleh makan puas2..

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
design by suckmylolly.com